BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Raksasa tembaga Freeport akan menangani penjualan Asia dari Indonesia -6 Februari 2024 pukul 13:34

Raksasa tembaga Freeport akan menangani penjualan Asia dari Indonesia -6 Februari 2024 pukul 13:34

Operator tambang tembaga AS Freeport McMoRon akan menangani penjualannya di Asia dari Indonesia, yang memiliki tambang tembaga-emas andalan Grossberg dan pabrik peleburan Manyar.

Helmut Arbert, sebelumnya bekerja di perusahaan pertambangan negara Chile Codelco dan Anglo American, baru-baru ini dipekerjakan oleh cabang Freeport di Indonesia sebagai kepala penjualan internasional.

“PT Freeport Indonesia melokalisasi seluruh aktivitas penjualan dan pemasaran, termasuk tim operasi penjualan dan logistik serta tim penjualan dan pemasaran di Indonesia,” kata juru bicara Freeport dalam pernyataan melalui email, Senin.

Freeport baru-baru ini menghentikan pencariannya untuk seorang eksekutif di Singapura dan berencana membentuk tim penjualan di pusat perdagangan komoditas Asia tersebut, kata dua sumber yang mengetahui masalah tersebut kepada Reuters.

Pembangunan smelter Manyar Freeport untuk mengolah bijih dari Grossberg akan selesai pada Mei. Setelah beroperasi, pabrik ini akan menghasilkan 600.000 ton katoda tembaga per tahun.

Volume penjualan tembaga diperkirakan akan mencapai 1,9 juta ton pada tahun 2024, kata perusahaan tambang AS itu dalam laporan triwulanannya bulan lalu. Pada tahun 2023, perseroan menjual 1,85 juta ton tembaga.

Penambang tembaga besar seperti BHP, Anglo American dan Codelco memiliki tim penjualan di Singapura dan dekat dengan Tiongkok, pembeli tembaga terbesar di dunia. (Laporan oleh Julian Luk di London dan Mai Nguyen di Hanoi; Disunting oleh Chisu Nomiyama)

READ  "Dan energi yang meniup jalan ini ..."