BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Batu Hypatia yang misterius mungkin menyimpan bukti paling awal dari supernova Tipe Ia

Perbesar / Sampel kecil batu Hypatia di sebelah koin kecil. Supernova Tipe Ia Langka adalah beberapa peristiwa paling energik di alam semesta. Para peneliti telah menemukan pola yang konsisten dari 15 elemen di batu Hypatia, tidak seperti apa pun di tata surya kita atau di Bima Sakti.

Jan Kramers

Pada tahun 1996, seorang arkeolog bernama Ali A. Barakat sedang melakukan pekerjaan lapangan di gurun Mesir dan menemukan kerikil hitam mengkilap yang tidak biasa yang sekarang dikenal sebagai Batu Hypatia (setelah Hypatia dari Alexandria). Studi yang dilakukan selama beberapa tahun terakhir menunjukkan bahwa batu itu berasal dari makhluk luar angkasa. Berdasarkan kertas terakhir Diterbitkan di jurnal Icarus, tubuh bapak batu itu kemungkinan lahir setelah ledakan supernova Tipe I yang langka.

Batu Hypatia ditemukan di daerah barat daya Mesir yang dikenal sebagai Libyan Desert Glass, yang dihasilkan dari peristiwa pemanasan permukaan yang ekstrem, dan kemungkinan besar adalah meteorit. Batu Hypatia mungkin juga berasal dari tumbukan ini, meskipun bukti terbaru menunjukkan bahwa komet itu mungkin adalah benda utama.

Jan Kramers dari Universitas Johannesburg dan beberapa rekan telah menyelidiki batu Hypatia selama bertahun-tahun. Kramers membandingkan struktur internal batu Hypatia dengan kue buah: pasta campuran buruk yang membentuk sebagian besar kerikil (matriks campuran), dengan butiran mineral yang melekat pada inklusi batu yang mewakili ceri dan kacang. Dia menyamakan bahan sekunder di celah-celah batu dengan tepung yang menaburkan retakan di kue buah.

Pada 2013, Kramers dan rekannya menerbitkan temuan mereka analisis kimia Yang memberikan bukti kuat yang mendukung batu menjadi bagian dari komet. Analisis ini merupakan proposisi yang mengejutkan karena sebagian besar fragmen komet yang ditemukan di Bumi adalah partikel debu mikroskopis di bagian atas atmosfer atau terkubur dalam es Antartika. Hipotesis komet menjelaskan keberadaan berlian mikroskopis di batu, yang kemungkinan terbentuk akibat benturan ketika komet meletus di atas Mesir sekitar 28,5 juta tahun yang lalu. (Mungkin kehadiran berlian kecil ini adalah alasan mengapa batu itu bisa mencapai tanah tanpa hancur)

READ  Ilmuwan menemukan percepatan tercepat dalam tubuh manusia

Namun, penelitian tim lain pada tahun 2015 mengesampingkan keberadaan komet atau meteorit sebagai sumber batu, berdasarkan analisis gas mulia dan penyelidikan nuklir. Matriks mineral tidak menyerupai komposisi meteorit yang diketahui: misalnya, mengandung sejumlah besar karbon dan sejumlah kecil silikon. Jadi kalau bukan dari Bumi, yang bukan tipikal pecahan komet atau meteorit, dari mana asalnya?

3g sampel batu Hypatia.
Perbesar / 3g sampel batu Hypatia.

Romano Serra

Kramers dan lain-lain Analisis Logam Mikro 2018 mengungkapkan bahwa matriks juga mengandung konsentrasi tinggi hidrokarbon poliaromatik (PAH) – komponen utama debu antarbintang – dan berlian mikroskopis itu. Biji-bijian terdiri dari aluminium, yodium perak, fosfida, silikon karbida, serta senyawa nikel-fosfor, dengan sedikit zat besi. Yang terakhir adalah elemen yang biasanya membentuk sebagian besar planet berbatu. Berdasarkan hal tersebut, Kramers dan rekan-rekannya mengemukakan bahwa batu Hypatia mengandung material yang sudah ada di luar angkasa sebelum tata surya kita terbentuk.