BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Belanda juara ekspor sampah plastik, dan yayasan sup plastik ingin pelarangan

Belanda adalah juara ekspor sampah plastik ke luar negeri. Itulah kesimpulan penelitian baru oleh Plastic Soup Foundation. 70 juta kilogram berakhir di Indonesia setiap tahun. “Harus ada larangan ekspor sesegera mungkin.”

Dari seluruh negara Uni Eropa (UE), Belanda memindahkan sampah plastik terbanyak ke negara-negara di luarnya, seperti Indonesia, yang berjarak 11.000 km. Ini menurut penelitian baru.

Larangan ekspor diperlukan

Pembuangan sampah plastik di negara-negara di luar Uni Eropa dimulai pada 2018, kata Juergen de Waal dari Plastic Soup Foundation. “Sampai saat itu, hampir semua sampah plastik pergi ke China.” Tetapi ketika itu mulai menimbulkan masalah di China, negara itu menutup perbatasannya dengan sampah plastik, kata de Waal.

“Hal ini menyebabkan kemacetan yang sangat besar dalam sistem dan kemudian ditemukan negara lain untuk membawanya, seperti Indonesia. Yayasan Sup Plastik ingin melarang ekspor sampah plastik ke luar Uni Eropa sesegera mungkin. Jika kita tidak melakukannya membebani Indonesia dengan masalah kita.”

informasi

200 juta kilo per tahun

Tahun lalu, Belanda mengekspor lebih dari 200 juta kilogram sampah plastik ke negara-negara di luar Uni Eropa. Hampir 70 juta kilogram ini dikirim ke Indonesia dan sekitar 64 juta kilogram ke Vietnam. Belanda juga merupakan pemain utama dunia, hanya Jepang dan Amerika Serikat yang mengekspor lebih banyak sampah plastik pada tahun 2021.

Albert Heine dan Jumbo

Plastik dari Belanda, misalnya, berakhir di desa Nina Akilani, 15 tahun. Dia tinggal di Jawa Timur di Sungai Brantas di wilayah Gresik. Nina lebih suka menonton film atau membaca komik, tapi biasanya dia sibuk membersihkan plastik, katanya.

“Di rumah, saya membaca kata-kata pada kemasan di Google dan sering menemukan nama toko Belanda seperti Albert Heijn, Jumbo, Hema dan Kruidvat dan merek seperti Verkade, Lay’s dan Haribo.”

READ  "Louis" menunjukkan semua dimensi Van Gaal dan pencarian abadinya untuk penegasan

Sumber: Yayasan Sup Plastik

Nina memilah plastik yang ditemuinya

Daur ulang tidak berjalan mulus

Bagaimana bisa ada begitu banyak ekspor sampah plastik? Mendaur ulang semua plastik di Belanda adalah mitos, kata de Waal dari Plastic Soup Foundation. “Saat ini, kurang dari 50 persen kemasan plastik yang didaur ulang di Belanda.”

“Plastik yang Anda pisahkan di rumah dikumpulkan dengan cermat oleh pemerintah kota. Kemudian disiapkan untuk didaur ulang. Namun dalam praktiknya tidak selalu berjalan dengan baik. Terkadang sampah plastik bercampur dengan sampah lain, atau menjadi terkontaminasi. Digunakan untuk didaur ulang ” .

ekspor lebih murah

Sampah plastik yang ditolak bisa masuk ke insinerator, tapi ekspor sering dipilih karena lebih murah, kata de Waal.

Kemudian diangkut ke luar negeri. Dan kemudian harus diproses lebih lanjut dan ini ditunjukkan di surat kabar resmi, tetapi dalam praktiknya tidak ada yang datang dari ini.

Aksi unjuk rasa di Indonesia

Aksi unjuk rasa di Indonesia menentang sampah plastik dari Uni Eropa

Negara kita seperti tempat sampah

Hal ini membuat Nina Akilani dari Gressick sedih, takut dan marah secara bersamaan. “Anda menggunakan tanah kami sebagai kotak sampah. Itu menyakitkan saya sebagai orang Indonesia. Ini mencemari udara kami, tanah kami, sungai kami, dan air tanah kami. Kami mungkin tidak merasakan akibatnya sekarang, kecuali bahwa itu tampak mengerikan, tetapi dalam 10 tahun kami kesehatan fisik dalam bahaya.”

Nina sering dibandingkan dengan aktivis iklim Swedia Greta Thunberg. Karena sekarang Nina, seperti Thunberg, ingin menjangkau para pemimpin negara yang mengizinkan ekspor sampah plastik. “Saya ingin bertemu Greta. Bukan hanya karena saya menyukainya, tetapi juga karena saya menemukan banyak sampah plastik Swedia di daerah saya.”

Tonton juga

Berinvestasi dalam teknologi yang lebih baik

Nina dengan sepenuh hati menyetujui larangan ekspor, yang diadvokasi oleh Plastic Soup Foundation. “Berhenti membuang sampah plastik di negara saya. Ambil kembali apa yang Anda bawa kembali. Anda adalah negara kaya dan Anda memiliki akses ke teknologi canggih. Mengapa tidak berinvestasi dalam teknologi daur ulang yang lebih baik sehingga lebih banyak plastik dapat digunakan kembali?”

READ  Ini adalah artikel yang paling banyak dibaca tahun 2021

Ini sudah terjadi di Eindhoven. Beberapa tahun yang lalu, Ioniqa menemukan penemuan yang memungkinkan daur ulang sampah plastik tanpa henti. Ini berarti lebih sedikit sampah plastik.

Nina Aqilani

Sumber: Yayasan Sup Plastik

Nina Aqilani

Plastik baru tanpa akhir

“Apa yang telah kami lakukan adalah menemukan cara cerdas di mana kami dapat memecah plastik berwarna ke tingkat molekuler. Dengan cara itu Anda mendapatkan bahan baku yang sangat murni, seperti yang kami dapatkan sekarang dari minyak,” kata Direktur Tonis Hugodt. “Dengan ini, kita bisa membuat plastik baru tanpa akhir.”

Proses ini disebut “daur ulang kimia”. “Dengan daur ulang mekanis, yang saat ini banyak dilakukan, Anda mencairkan barang-barang plastik dan mengubahnya menjadi sesuatu yang baru, tetapi setiap kali kualitas plastik menurun. Setelah daur ulang 6 kali, itu ‘selesai’ dan masih ada sampah. ” Menurut Hugodt, plastik daur ulang secara kimia tidak kehilangan kualitas. Sekarang ada pabrik daur ulang bahan kimia di Jilin dan sejauh menyangkut manajer, ini akan menjadi norma.

Tonton juga

Kemasan gratis

Yayasan Sup Plastik Waal van senang dengan upaya Hooghoudt dan orang-orangnya, tetapi percaya bahwa sangat penting untuk mengurangi penggunaan plastik. “Kita harus berhenti mencoba membungkus semuanya dengan plastik. Semua plastik sekali pakai itu sama sekali tidak perlu.”

“Di Prancis, pengemasan buah dan sayuran dalam plastik telah dilarang sejak tahun ini, dan itu berhasil di sana. Pada tahun 2030, setidaknya 20 persen toko Prancis harus dilengkapi dengan “pengemasan ulang” sehingga Anda sebagai pelanggan dapat menggunakan milik Anda sendiri. produk. Kita juga harus melakukannya di Belanda.”

Tonton laporan TV.