BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Hidup di Indonesia sangat berbeda, jauh lebih tenang daripada di Belanda”

Foto: Unsplash

Jauh di tengah malam, di tengah ketenangan dan kesunyian pantai di depan rumah pacarnya di Indonesia, Sheyan bertanya-tanya mengapa dia masih melekat di Randstad.

Shiyan (30 tahun) tinggal bersama Eran (49 tahun), yang merupakan ibu dari Yael (2) dan kehamilan kedua.

“Kami bekerja dengan perusahaan internasional yang sama, Eran dan saya. Dia di lapangan, dan saya di kantor. Saya punya apartemen di Randstad, itu adalah rumah melalui perusahaan kami, karena dia sebenarnya berasal dari Timur Tengah. Tak lama setelah ciuman pertama kami, Eran pindah denganku. Masuk akal. Mengapa dia menyewa begitu mahal, bahkan jika dia tidak membayarnya sendiri, jika aku punya rumah untuk dibeli?

kiri

Kami memiliki pekerjaan yang menguntungkan dan bepergian ke seluruh dunia. Tapi kemudian Eran ditawari pekerjaan di Indonesia, dengan syarat yang kedengarannya terlalu bagus untuk menjadi kenyataan. Saya memberinya kesempatan, tetapi saya tidak ingin menyerahkan karir saya sendiri untuk itu. Eran pergi dengan konsultasi yang baik, tetapi selama liburan pertama saya di sana, saya bisa merasakan semua tekanan di pundak saya. Kehidupan di Kalimantan sangat berbeda, jauh lebih tenang. Kami berkemah di hutan belantara pada malam hari, mengamati orangutan, dan duduk larut malam di dekat api unggun di pantai depan rumah Eran—yang, omong-omong, benar-benar terasa seperti rumah kami saat itu.

“Saya tidak lagi mengerti mengapa saya begitu terikat pada Brandstad”

Itu adalah surga. Tentu saja itu adalah gelembung ekspatriat, saya menyadari. Tetapi dengan mengingat apartemen tiga lantai kami di belakang, daftar tunggu untuk sekolah-sekolah Belanda dan kekurangan pasar perumahan, saya tidak begitu mengerti mengapa saya masih begitu terikat untuk berada di Randstad.

READ  10 film terbaik di Amazon Prime Video dari beberapa tahun terakhir

Baca juga – Ibu-ibu ekspatriat berkata: ‘Kami jarang kembali ke Belanda'”>

mempertaruhkan

Keputusan saya memakan waktu. Karena apa yang harus saya lakukan dengan teman-teman saya? Ayah dan kakak saya harus meninggalkan mereka semua dan tidak mengharapkan semua orang hanya memesan tiket ke Kalimantan. Eran mengerti kecurigaanku. Dia memberi saya waktu dan menyarankan bahwa jika saya tidak benar-benar ingin pergi ke Indonesia, dia selalu bisa berhenti dari pekerjaannya untuk bersama saya.

“Kami berpikir sejenak tentang berhenti dan menjalani kehidupan nomaden dari kereta yang dibangun sendiri.”

Dan setelah tiga tahun bepergian dan berpesta, saya mengetahui bahwa saya hamil. Kami berpikir sejenak tentang berhenti dan menjalani kehidupan nomaden dari kereta yang dibangun sendiri. Untungnya, kami terbangun dari mimpi ini pada saat yang bersamaan. Melalui perusahaan kami, tersedia sekolah internasional untuk anak-anak kami, dan saya dapat bekerja di sana sebagai guru bahasa Inggris. Yael akan dibesarkan dalam ruang dan kebebasan. Saya pikir ini adalah kemenangan besar, dan lebih baik dari kondisi saat ini di Belanda.

melakukan perjalanan

Semuanya berubah menjadi kurang cerah, karena krisis Corona dan kekhawatiran tentang orang yang kita cintai di Belanda semakin mengintensifkan kita. Tapi sekarang kami hampir kembali normal dan saya hamil 12 minggu. Liburan saya waktu itu di Kalimantan mengarah pada kehidupan sehari-hari yang kami cintai, Belanda sekarang menjadi tujuan liburan kami. Dan saya pikir itu akan tetap seperti itu: Kami menyukai kehadiran seluler.”

Artikel ini ditampilkan di Kek Mama Summer Special 2022.

Baca cerita terbaik, kolom terpopuler, dan tip terbaik untuk Anda dan anak Anda setiap bulan. Berlangganan sekarang ke Cake Mama dan dapatkan diskon hingga 45%.