BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Belanda menyerang tentara pribadi Putin | luar negeri

Beberapa negara Eropa, termasuk Belanda, berbicara tadi malam menentang kehadiran Grup Wagner, yang juga dianggap sebagai “tentara pribadi Vladimir Putin”, di Mali yang rentan. “Kami sangat mengutuk ini.”




Empat belas negara Eropa dan Kanada dalam sebuah pernyataan bersama menyatakan kekecewaan mereka dengan otoritas keuangan saat ini, yang mengakui dan membayar kelompok tentara bayaran, alih-alih memasukkan uang yang langka ke dalam tentara mereka. Pemerintah transisi negara Afrika Barat percaya bahwa mereka membutuhkan tentara bayaran dalam perang melawan ekstremis Islam, dan terutama melihat negara-negara Barat sebagai campur tangan dari Rusia.

“Kami (…) mengutuk keras pengerahan tentara bayaran di wilayah Mali dan partisipasi Pemerintah Federasi Rusia dalam memberikan dukungan material untuk pengerahan Kelompok Wagner di Mali,” bunyi pernyataan itu. Negara-negara tersebut meminta Rusia untuk bertindak dalam hal apa pun “secara bertanggung jawab dan konstruktif”.

Deklarasi tersebut ditandatangani oleh Belgia, Kanada, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Prancis, Jerman, Italia, Lituania, Belanda, Norwegia, Portugal, Rumania, Inggris, dan Swedia, negara-negara yang berkontribusi secara politik atau militer untuk pemeliharaan perdamaian. Misi di Mali selama bertahun-tahun.

Grup Wagner

Misalnya, kelompok tentara bayaran presiden Rusia mendapat kecaman dari Eropa untuk kedua kalinya dalam waktu singkat. Awal bulan ini, menteri luar negeri Uni Eropa memutuskan Untuk segera membekukan aset kelompok dan aset lainnya di Barat. Anggotanya juga tidak lagi diizinkan masuk ke Eropa, dan dukungan keuangan untuk Grup Wagner sekarang dilarang.

Grup Wagner dipandang sebagai organisasi paramiliter, yang dipimpin oleh pendukung Putin dan diduga dikerahkan oleh presiden Rusia untuk operasi di mana dia tidak ingin terlibat secara publik. Menurut Uni Eropa, grup ini sudah aktif di seluruh dunia. Ini merekrut dan melatih pasukan di seluruh dunia dan mengirim mereka untuk sebagian besar operasi rahasia, seperti mengintimidasi warga sipil, menjarah sumber daya alam, atau menghasut kekerasan.

READ  Langsung | Stand dibuka kembali di Polandia setelah 6 bulan Interiornya

Eropa mencurigai tentara bayaran melakukan ‘pelanggaran hak asasi manusia yang berat’, seperti penyiksaan, pembunuhan dan eksekusi di luar hukum, serta aktivitas destabilisasi di negara-negara seperti Libya, Suriah, Ukraina (wilayah Donbass timur, tempat kelompok tersebut meluncurkan aktivitas pertamanya pada 2014) dan Republik Afrika Tengah. . Ini juga menyabotase operasi perdamaian di Sahel. “Kelompok itu menimbulkan ancaman bagi populasi negara-negara di mana ia berada, ke wilayah yang lebih luas dan Uni Eropa,” kata para menteri.

jihadis

Mali telah mengalami banyak masalah selama bertahun-tahun. Negara berpenduduk 19 juta orang menderita bencana ekonomi, perselisihan suku, korupsi, nepotisme dan destabilisasi politik di tangan para jihadis yang menguasai sebagian besar bagian utara negara itu.

Kolonel Asimi Guetta diangkat sebagai presiden sementara pada bulan Juni Setelah kudeta yang dipimpinIni adalah kudeta militer kedua di Mali dalam waktu kurang dari setahun. Ini adalah kudeta militer kedua di Mali dalam waktu kurang dari setahun.

Menurut Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov, Grup Wagner berhak berada di Mali di mana pemerintah sementara telah meminta grup ini. Menurut Lafour, Rusia tidak terlibat dengan cara apa pun.