BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kematian turun lagi • 200 penerbangan dibatalkan pada Malam Natal di AS

Malam Tahun Baru tradisional di Times Square New York telah dikurangi secara drastis. Walikota Bill de Blasio, yang mengumumkan bulan lalu bahwa acara tersebut dapat berlanjut tidak seperti tahun lalu, membuat keputusan ini karena jumlah infeksi baru yang “mengejutkan”.

Walikota telah mengumumkan bahwa jumlah maksimum pengunjung ke Times Square pada Malam Tahun Baru akan dikurangi dari 58.000 menjadi 15.000, dan semua orang harus divaksinasi sepenuhnya dan memakai masker. Langkah-langkah tambahan ini akan memungkinkan “kerumunan yang diserbuki untuk berdering di tahun baru dengan cara yang aman,” kata de Blasio.

Times Square sebagian besar kosong pada Malam Tahun Baru tahun lalu. Hanya beberapa ratus pekerja bantuan dan keluarga mereka yang diundang sebagai penghormatan. Dia mengatakan bulan lalu bahwa tahun ini de Blasio mengharapkan “pesta besar yang penuh kehidupan”.

Ratusan ribu orang biasanya berkumpul di lapangan untuk menyaksikan “bola jatuh”, saat bola waktu turun di tiang bendera 43 meter untuk mengetuk tahun baru.

Walikota kota-kota dunia lainnya seperti London dan Paris telah memutuskan untuk membatalkan sebagian besar perayaan Tahun Baru.

READ  Corona melewati Parlemen Eropa meskipun ada perlawanan dari Belanda: “Kami memperingatkan untuk tidak melakukannya” | pedalaman