BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Belum pernah ada orang Belanda yang baik dalam tiga puluh film Indonesia

Belum pernah ada orang Belanda yang baik dalam tiga puluh film Indonesia

Michelle Maas

Anda diam-diam merasa seperti pria terhormat ketika orang selalu memanggil Anda “bos” atau “bos”.com.toean' (orang yang terhormat). Memang tidak bisa disebut sebagai rasa superioritas, namun tampaknya masih belum hilang sepenuhnya dari hubungan Indonesia dan Belanda.

Mari kita kembali ke akhir tahun lalu. Aku melangkah keluar untuk mencari udara segar di tengah panasnya udara Yogya. Kerumunan orang yang penasaran berkumpul di luar, ibu-ibu, anak perempuan, dan pengendara sepeda motor. becak-Pengendara. Mereka semua mulai mengarahkan ponsel pintarnya ke arahku. gambar-gambar. Selama bertahun-tahun, saya pasti masuk ke dalam album ratusan orang asing yang semuanya ingin berfoto bersama saya, bos saya, dan anak remaja saya, tetapi tidak tahu siapa saya. Tapi ini berbeda. Saya mengenakan janggut yang ditambal dan jubah hakim. Mereka masih belum tahu siapa aku, tapi satu hal yang pasti: Aku adalah seorang aktor, dan karena itu juga seorang selebriti SelebritiDan karena itu lebih dari layak untuk difoto.

Memutar film Indonesia: Kedengarannya menyenangkan. Sekali saja. Banyak orang Belanda yang berperan sebagai bajingan kolonial dalam film-film Indonesia. Karena begitulah kami orang Belanda. “Sejujurnya, gagasan bahwa Belanda adalah musuh sudah tertanam dalam pikiran orang Indonesia,” kata Hanung Bramantyo, sutradara film saya. Bumi Manusia. Perannya sangat satu dimensi sehingga saya rasa penonton bioskop tidak akan menyadari bahwa saya tidak bisa berakting. Lagi pula, mereka tidak memperhatikan kehadiran tentara “Belanda” di film tersebut Mira Putih Warga Australia, atau tentara yang baru saja tertembak berlari hidup kembali di adegan berikutnya dengan slogan: Semua orang kulit putih sama dan mereka semua mendengarkan 'Bos' saat Anda memanggil mereka.

READ  Fakta mengejutkan tentang bagaimana monyet disiksa untuk “hiburan” di Indonesia

Poster “Bumi Manusia” (“Tanah Manusia”).

Saya akan menjadi “hakim Eropa”, peran yang pendek dan tidak nyaman. Hakim adalah orang yang mentaati hukum dan tidak menghargai tradisi lokal serta perasaan manusia. Kami memotret satu-satunya adegan yang saya lihat di Yogyakarta, di mana bangunan tua kolonial adalah istana saya. Ekstra Belanda berkostum duduk dan berbaring di aula besar menunggu untuk melakukan sesuatu. Saya tidak punya pesan teks, jadi saya bisa pergi ke ruang ganti VIP. Ada aktor asli Indonesia, antara lain Hans de Kraker, Dirk Visser, Jeroen Laser, dan Arjan Onderdenwegennaard yang jago bareng di puluhan film Indonesia. De Kraker mungkin yang paling terkenal. Dia sudah bermain di lebih dari tiga puluh. di dalam Bumi Manusia Itu Jean Marais, setelah film ini dia berperan sebagai petani di Belanda dan terakhir kali kami com.facetiming Dia memakai semacam kostum bajak laut. Dirk Visser adalah tentara dan polisi biasa yang menyerang wanita, membakar rumah, dan melindungi saya, sebagai Sersan Hammersty, di pengadilan. Jeroen Laser sangat tinggi dan karenanya merupakan penguasa jenderal yang ideal. Dan Arjan Underdewater berbicara bahasa Indonesia dengan sangat baik.

Michel Maas, hakim Eropa.  gambar

Michel Maas, hakim Eropa.

Tidak ada seorang pun yang benar-benar jujur ​​kali ini. Bumi Manusia Berbeda. Ini adalah film yang diadaptasi dari buku tersebut Tanah orang Oleh Pramoedja Ananta Toer dan beliau tidak menggunakan kata-kata klise. Bramwidja adalah seorang sayap kiri, bahkan mungkin komunis, dan pada tahun 1965 siapa pun yang tampak seperti komunis dibunuh atau, seperti Bramwidja, dipenjarakan di Pulau Buru. Di sana ia menulis empat novel paling terkenal dalam sastra modern Indonesia: “Kuartet Boru.” Seluruh dunia sudah membacanya, kecuali di Indonesia yang karyanya dilarang.

READ  Gerilya Plastik melanjutkan film dokumenter IFFG dalam Gerilya

Namun kini buku pertama telah dibuat menjadi sebuah film, film besar pertama yang memberikan gambaran akurat tentang sejarah dan juga yang pertama membahas status orang India: anjing kampung yang bukan orang Eropa atau penduduk asli. Hans de Kraker: “Dalam lebih dari tiga puluh film yang saya perankan, ini adalah pertama kalinya bahwa semua orang Belanda tidak buruk.”

Hans Cracker dengan setelan bajak laut.  gambar

Hans Cracker dengan setelan bajak laut.

Satu setengah juta orang telah menontonnya, dan minggu ini telepon saya berdering dari grup WhatsApp film tersebut: Bumi Manusia Film tersebut menerima dua belas nominasi dari Festival Film Indonesia, penghargaan film paling penting di negara ini. Hanung Bramantyo (nominasi sutradara terbaik) melihat hal ini sebagai “bukti bahwa banyak masyarakat Indonesia, yang sebagian besar berusia muda, mulai mengubah pandangan mereka terhadap era kolonial.”

Tetapi Bumi Manusia Itu adalah gagak putih.

Dan sebagai hakim, saya orang Belanda yang saya benci: dia mengambil putrinya dari selir (diperankan Ine Febriante). Vibriante memerankan kesedihannya dengan sangat baik sehingga saya mengikutinya setelah adegan itu untuk meminta maaf. 'Ini disebut representasiDia tersenyum manis dan sesaat aku tidak merasakan apa pun kecuali bos.