BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Berminggu-minggu di laut, persaudaraan, dan gaji yang bagus: Beginilah rasanya bekerja di industri lepas pantai

Ketika hari kerjanya di laut selesai, Guido Hartmann, 42, selalu mengangkat teleponnya dengan bagian depan rumah: istri dan empat anaknya. Suatu malam, satu setengah tahun yang lalu sekarang, panggilan video kurang ceria. Putranya yang berusia sembilan bulan mengalami demam tinggi. Hartmann melihat di layarnya bagaimana anaknya mulai kejang-kejang. Serang tapi dari apa? Istrinya bersama mereka, 112 bersama mereka. Dia sendiri berjarak sekitar tiga ratus kilometer. Dia adalah direktur robotika bawah air di perusahaan energi angin C-Ventus dan saat ini bekerja di laut di ladang angin di Jerman utara.

“Saya memiliki kekuatan untuk membuat keputusan dan saya segera berkata: Kami memutar perahu dan saya pulang. Saya tahu butuh enam jam naik perahu ke Imshaven dan kemudian dua jam lagi dengan taksi pulang. Itu delapan jam yang melelahkan, ya.”

Untungnya semuanya berjalan baik. Setelah pemeriksaan dan satu malam di rumah sakit, putranya diizinkan pulang. Tiga hari kemudian Hartmann kembali ke laut.

Pekerjaan meja membuat saya sangat tidak bahagia dan saya tidak tahu apakah pernikahan saya dapat menanganinya jika saya di rumah setiap hari

Guido Hartmann Mengontrol robot bawah air

Dia tidak suka kembali ke saat-saat seperti ini. Tapi dia suka mengambil kerugian dari “kehidupan luar” begitu saja. “Jika seseorang mengetahui pekerjaan yang melibatkan gerakan dan kebebasan yang sama-sama penuh petualangan, tapi sebentar lagi – saya akan memikirkannya. Tetapi pekerjaan kantor membuat saya sengsara dan saya tidak tahu apakah pernikahan saya bisa mengatasinya jika saya di rumah. setiap hari. Saya dan istri saya. Mereka sangat menyukai kebebasan kami. Sejauh ini pekerjaan ini tetap yang terbaik untuk kami cocok. ”

Hidup dari ekstremisme

Belanda secara tradisional sangat terwakili dalam industri luar ruang. Tahun lalu sekitar 9,5 miliar euro, Ini mempekerjakan hampir 30.000 orang. Kekhawatiran ini tidak hanya bekerja pada rig minyak di Laut Utara, tetapi seringkali saat ini juga bekerja di kincir angin atau transportasi melalui laut. Pekerjaan itu dikenal sulit, tetapi juga karena dibayar dengan baik. Di masa lalu, pohon sudah tumbuh di langit, kata orang yang diwawancarai. Upah sekarang antara dua dan lebih dari empat kali rata-rata. Upah hampir selalu dibayar di atas tanah juga.

Kehidupan “di luar” itu ekstrem. Atau Anda bekerja tujuh hari seminggu, di ruang kecil dengan rekan kerja Anda yang hampir seluruhnya laki-laki, dikelilingi oleh air laut yang tak ada habisnya. Atau Anda bebas selama dua, empat, atau bahkan sepuluh minggu berturut-turut untuk pergi berlibur, mengejar hobi, atau terlibat dalam kehidupan keluarga. Sampai dia menghilang dari pandangan selama berminggu-minggu lagi.

READ  Pada tahun 2021, kita akan menatap smartphone kita rata-rata sekitar 5 jam sehari

Shel Sawers (56) tidak berbeda dengan Den Helder. Dia berusia delapan belas tahun ketika dia melakukan pelayaran laut pertamanya sebagai pelaut. “Saya pikir itu keren segera. Saya menghasilkan banyak uang, menerbangkan helikopter bolak-balik ke peron. Itu yang Anda inginkan sebagai anak kecil.”

Dia saat ini bekerja sebagai teknisi kapal di kapal penelitian untuk NIOZ – Institute of Ocean Research di Texel. Pada hari liburnya, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak melakukan pekerjaan sampingan untuk Oceanwide Personnel Services, sebuah perusahaan pinjaman luar negeri.

Dia tinggal di rumahnya di Den Helder bersama istri dan putrinya yang berusia sembilan belas tahun. “Ketika putri saya masih kecil, dia kadang-kadang bertanya: Mengapa dia pergi? Orang tua lainnya selalu di rumah membawa makanan. Tapi kemudian saya menjelaskan bahwa saya juga akan pulang selama dua minggu untuk mengantarnya ke sekolah setiap hari dan mengantarnya ke sekolah. tempat tidur. Dan jika sepedanya terlalu kecil, kita bisa membeli yang baru sekaligus – dan ini juga karena pekerjaan ayah saya. ”

Istri Sawyers berasal dari Filipina. Menurutnya, mereka memandang kehidupan laut sangat berbeda di sana. “Orang-orang di luar sana sering bekerja di laut, tetapi kadang-kadang mereka jauh dari rumah selama dua tahun. Jadi saya pikir mereka melakukan pekerjaan dengan baik selama enam minggu itu.”

Istrinya merawat putri mereka penuh waktu selama dua belas tahun. Dia telah bekerja paruh waktu dalam perawatan di rumah selama tujuh tahun.

Hubungan dengan tipe independen

Tidak semua hubungan dapat bertahan bekerja di industri luar. Bram Hiccup (28), rekan setim keduanya di Jumbo Maritime (pengangkut tugas berat melalui laut), keluar pada Maret tahun lalu. Fakta bahwa dia berada jauh dari rumah selama sepuluh minggu pada suatu waktu adalah salah satu alasan perpisahannya.

Hiccup: “Ini bukan pekerjaan yang paling menarik untuk pasangan, harus saya akui. Anda harus menjadi tipe mandiri, dengan kehidupan Anda sendiri dan teman-teman Anda. Saya pernah mengalami sebelumnya bahwa pacar saya benar-benar tergantung. Di situlah akhirnya .”

Untuk saat ini, Heikoop sepenuhnya menikmati petualangan lautnya, belajar mengemudi dan memperluas wawasannya dengan melihat berbagai negara dan budaya. Tetapi jika dia menginginkan sebuah keluarga nanti, dia tidak ingin menggabungkannya dengan kehadiran di luar negeri. “Saya melihatnya dengan seorang teman baik saya. Dia telah berada di kapal selama dua bulan, dan dia kembali dan dia hampir tercengang—begitulah pertumbuhan putranya selama ini. Saya tidak tahu apakah Anda akan menyukainya. .”

READ  Pemulihan harga minyak sawit memberi keuntungan lagi bagi Sipef

Namun, pergi selama berminggu-minggu bukanlah bencana bagi semua hubungan. Terkadang di akhir cuti panjang, istri Ferry Edellar, 48, bercanda: “Oke, saatnya pergi ke luar negeri lagi.” Edelaar adalah chief operating officer dari anjungan produksi gas lepas pantai Neptunus Energy di Laut Utara. Setelah dua minggu bekerja, dia tinggal di rumah selama dua minggu di kota Frisia, Pulsward. “Tentu saja ini intens untuk istri saya. Tidak apa-apa atau tidak sama sekali. Jadi setelah dua minggu itu, baik bagi semua orang untuk melaut lagi. Saya berkata ‘Saya akan kembali ke keluarga saya yang lain.'”

Hari-hari di sana mengikuti pola yang konsisten. Dari pukul sepuluh hingga enam pagi alarm berbunyi, dan tak lama kemudian giliran kerja dua belas jamnya dimulai: dari pukul tujuh hingga tujuh. Kemudian setengah jam di treadmill dan mesin dayung, makan camilan, menonton berita, menelepon istrinya dan tertidur pada pukul sepuluh malam. Edelard: Ritme semacam ini bukan untuk semua orang, tetapi ini bekerja dengan baik untuk saya. Saya adalah orang yang memiliki cetak biru dan struktur.”

Di Guido Hartmann, yang mengendalikan robot bawah air, hari-harinya sangat bervariasi. Dia tidak pernah yakin kapan dia harus bekerja, jadi dia bisa dipanggil hari ini untuk pergi keluar besok. Ini bisa selama satu minggu di dekat Vlissingen, tetapi juga enam minggu di Libya atau Taiwan. Perbedaan ini merupakan persyaratan yang disambut baik untuk “bola lompat kelas satu” seperti Hartmann. Istrinya tidak dalam pekerjaan yang dibayar, dan karena itu dia dapat bergerak dengan ritmenya sendiri yang tidak terduga, meskipun terkadang ini mengarah pada diskusi di rumah. “Dia bilang: ‘Ini semua tentang pekerjaanmu.’ Itu benar. Dia juga melihat keuntungannya: kami dapat dengan mudah hidup dari gaji saya bersama keluarga. Pada saat yang sama, dia ingin memiliki profesinya sendiri. Itu terkadang membuatnya frustrasi, ya, itu benar”.

Bepergian adalah alasan mengapa saya sangat menyukai profesi ini. Anda sedang bekerja dan berkeliling dunia pada saat yang bersamaan

Bram Cegukan pendamping kedua

Di juru mudi Bram Heikoop, jadwal harian bervariasi. Dengan Jumbo Maritime, ia memindahkan beban berat, seperti bagian dari kincir angin, dari A ke B. Perjalanan terakhirnya adalah dari Prancis utara ke Australia. “Begitu kami berlayar, hari-hari berlalu dengan ritme yang stabil. Shift pertama saya dari siang hingga empat pagi: ‘jam anjing’ yang mereka sebut, pekerjaan pasangan kedua yang klasik. Lalu saya melakukan blok sembilan hingga dua belas dengan pemeriksaan keamanan, dan kemudian dua hingga empat Sangat sulit, ya, tetapi setelah beberapa minggu, saya benar-benar dalam ritme itu.”

READ  Riender Hoolsema (95) ulang tahun dari Meppel tidak tahu bagaimana berhenti bekerja

Setelah perjalanan sekitar delapan minggu dan bongkar muat, dia ketentuan di atas. Terakhir kali ia melakukan perjalanan kembali melalui Indonesia dan Vietnam dan pulang dari Singapura. “Sekarang lebih sulit dengan Corona, tetapi perjalanan adalah alasan mengapa saya sangat menyukai profesi ini. Anda bekerja dan berkeliling dunia pada saat yang bersamaan.”

Mempertimbangkan satu sama lain

Sementara itu, para pria berada di kapal penuh waktu dengan teman mereka. Menurut Ferry Edelard, ini soal beradaptasi dan saling memperhatikan. “Semua orang profesional dalam hal itu. Anda mendiskusikan siapa yang akan mandi lebih dulu, tinggalkan seseorang sendirian jika mereka meluangkan waktu untuk diri mereka sendiri. Ini semua adalah aturan tidak tertulis.”

Anda mendiskusikan siapa yang akan mandi lebih dulu, meninggalkan seseorang sendirian jika mereka meluangkan waktu untuk diri mereka sendiri. Ini adalah aturan tidak tertulis

Ferry Edelard Bekerja pada platform gas

Sisi lain dari koin adalah persaudaraan yang muncul di atas kapal. Edellar: “Saya mengalami kesulitan memberi tahu seorang rekan bahwa putranya meninggal dalam kecelakaan. Ini adalah momen yang tidak akan segera Anda lupakan. Kami mendukungnya sebanyak yang kami bisa dan membawanya pulang dengan cepat dengan helikopter. Kami menghadiri pemakaman dengan lusinan rekan.”

Di tahun-tahun awalnya, Bram Heikoop terkadang berjuang dengan kerja tim yang dipaksakan penuh waktu, terutama dengan orang-orang yang tidak cocok dengannya. “Di dunia ini, terkadang ada beberapa komentar kasar yang bertebaran di atas meja. Saya menanggapinya dengan sangat serius. Saya pikir jika saya harus melakukannya secara berbeda. Saya tahu sekarang bahwa Anda harus mengungkapkan gesekan seperti itu sesegera mungkin, karena Anda akan bertemu satu sama lain. lainnya Dalam hal apapun”.

Begitu mereka sampai di rumah, semua orang mengatakan mereka akan “KO” selama dua sampai tiga hari. Tidur, pulihkan dari semua hari kerja tanpa banyak privasi. Setelah itu, ada banyak ruang untuk hobi dan pekerjaan sampingan.

Chiel Suers bukan tipe orang yang duduk diam, jadi setelah seminggu istirahat dia “bisa melakukannya lagi”. Ketika dia tidak melakukan tugas singkat untuk Oceanwide, dia bekerja di konservatori baru dengan teman sesama atau melihat ikan apa pun untuk dipanggang di pemanggang gas barunya, dia belajar dari kru Filipina. “Dan itu semua dibayar, bukan? Kadang-kadang orang ini dan saya bertemu satu sama lain: pekerjaan yang kami miliki.”