BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Drone tertangkap di bawah air di ‘buatan China’ Indonesia

Analis militer mengatakan pesawat tak berawak bawah laut yang dicegat oleh seorang nelayan di perairan Indonesia bulan lalu berasal dari China. Diduga rig tersebut digunakan untuk keperluan militer.

Perangkat ‘mirip rudal’ sebenarnya adalah drone bawah air buatan China, atau ‘hai’, Kelvin Wong, ahli drone di lembaga penelitian Guinness, mengkonfirmasi kepada CNBC.

jauh dari rumah

Drone itu ditemukan oleh seorang nelayan setempat di dekat sebuah pulau di provinsi Sulawesi Selatan, Indonesia, pada 20 Desember, sebelum diserahkan kepada Angkatan Laut Indonesia. Menurut Wong, ini merupakan drone bawah laut identik ketiga yang tertangkap di perairan Indonesia dalam dua tahun.

Drone China ditemukan oleh seorang nelayan Indonesia. Foto: @Jatosint/Twitter

Belum jelas di mana dan mengapa drone itu awalnya diluncurkan. Hebatnya, analis mencatat, perangkat itu “keluar dari perairan internasional dan sangat jauh dari perairan tetangga China”.

tujuan militer

Drone bawah air biasanya digunakan untuk mengumpulkan informasi penting tentang lingkungan laut. Perangkat yang baru-baru ini ditemukan, dikembangkan oleh Institut Otomasi Shenyang China, mengumpulkan data seperti suhu laut, salinitas, kekeruhan, dan tingkat oksigen. Informasi tentang arus dan arah pergerakan ditransmisikan secara real time.

Tetapi tampaknya tidak mungkin China menggunakan drone bawah air untuk penelitian ilmiah dalam kasus ini. Menurut Wong, tahun lalu tidak ada indikasi peneliti China telah menyebarkan perangkat tersebut di atau sekitar perairan Indonesia.

Data oseanografi ini juga berguna untuk operasi militer, khususnya di bidang peperangan kapal selam. Wong: “Pengetahuan yang unggul tentang perairan di area tertentu dapat memungkinkan kapal selam beroperasi lebih tenang dan mengurangi kemungkinan penemuan.”

Analis keamanan lainnya, Mohamed Fozan, sebelumnya mengatakan kepada ABC News bahwa drone kemungkinan memetakan rute kapal selam masa depan, karena ditemukan jauh dari perairan China dan di rute laut utama antara China dan Australia.

READ  Tren pasar peralatan pembersih kolam renang otomatis, aplikasi baru, dan perkiraan hingga 2030

Baca juga: