BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Biden sedang mempertimbangkan untuk mengirim tentara ke Eropa Timur dan negara-negara Baltik | luar negeri

Biden diperkirakan akan membuat keputusan minggu ini, menurut sumber tersebut. Berbagai rencana siap, di mana seribu hingga lima ribu tentara akan dikirim. Ada juga kapal perang dan pesawat menuju Eropa. Jika ketegangan terus meningkat, ada kemungkinan kekuatan akan meningkat sepuluh kali lipat.

Tidak ada pasukan AS yang akan dikirim ke Ukraina sendiri. Tetapi jika tentara Amerika memang dikirim ke Eropa Timur dan negara-negara Baltik, itu adalah peran Gedung Putih. Biden sebelumnya enggan mengerahkan pasukan AS karena ia mungkin dianggap sebagai provokasi oleh Presiden Rusia Putin.

Dengan rasa sakit dan usaha

Biden juga dengan susah payah menarik semua pasukan AS dari Afghanistan setelah 20 tahun pertempuran, dan dia ingin menghindari konflik lain yang berpotensi berlarut-larut. Sejauh ini, hanya bahan senjata Amerika yang masuk ke Ukraina.

“Bahkan selama konsultasi diplomatik, kami sangat fokus pada pembangunan pertahanan dan pencegahan,” kata Menteri Luar Negeri Anthony Blinken kepada Facing the Nation, pengadilan luar negeri televisi AS. NATO akan sangat memperkuat dirinya jika Rusia melanjutkan agresinya. Itu semua di atas meja.”

Sementara itu, Departemen Luar Negeri AS telah memerintahkan keluarga staf kedutaan untuk meninggalkan Ukraina. Warga AS juga telah diminta untuk meninggalkan negara itu. Saran perjalanan negatif telah ditempatkan untuk Ukraina.

Sumber Departemen Luar Negeri AS memperingatkan bahwa orang Amerika tidak dapat dievakuasi jika invasi Rusia terjadi.

READ  Serangan diplomatik: Kaag merencanakan perjalanan ke Pakistan, Turki dan Qatar | Afganistan