BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bisakah pengedar narkoba Michael (36) bekerja sebagai tukang batu bersertifikat setelah penjara?

Setelah menjalani enam tahun penjara, terpidana pengedar narkoba Michael, 36, hampir bebas untuk menikah. Pada bulan Desember, dia akan keluar, jika benar dengan selembar kertas tukang batu di sakunya.

Penjaga dan Tahanan – NH News

Itulah tujuan dari program pelatihan, yang dikembangkan di gedung pengadilan Johnstadt. Ini adalah beberapa kursus MBO yang dapat diikuti oleh narapidana yang termotivasi sebagai bagian dari reunifikasi mereka.

Semuanya tenang untuk waktu yang lama karena korona, tetapi selama enam minggu, misalnya, Michael dari ‘de Cou telah membangun tembok. Dia ditangkap di Jerman sekitar delapan tahun lalu karena mengirim paket obat-obatan lunak dan keras melalui Web Gelap. Tidak pernah lagi, katanya. “Saya senang saya bisa melakukan ini sekarang. Saya dulu adalah tukang ledeng, tetapi saya ingin terus melakukan ini.”

Pelatihan Mason adalah paruh waktu dan berlangsung sekitar tiga bulan. Ada ruang untuk maksimal empat narapidana per setengah hari, sehingga total delapan orang dapat dieksplorasi. Guido tidak terkecuali.

‘Aku akan pulang dengan Colo’

“Saya masih punya waktu hingga September, lalu saya bisa pulang dengan penyangga pergelangan kaki,” katanya. Sebelum dipenjara, ia bekerja sebagai pelukis. “Saya suka melakukan perawatan total dan pekerjaan tukang batu, jadi saya memiliki kesempatan bagus untuk mempelajari sesuatu yang baru di sini.”

Ketika dia keluar, dia pertama kali berencana untuk bekerja di sebuah perusahaan lukisan – yang merupakan kewajiban dengan gelang kaki. “Saya sudah memikirkan hal ini. Setelah proses itu saya ingin mendaftar ke Kamar Dagang sehingga saya bisa menangani pekerjaan tukang batu juga.”

John, 48, yang telah bekerja sebagai tukang batu selama bertahun-tahun di daerah John, diajar oleh seorang konselor pekerjaan. Melihat lowongan untuk penjara. “Saya pikir, mengapa tidak. Saya menyukai konstruksi, tetapi sampai saya berusia 67 …”

READ  "Saya memiliki salah satu garis merah terakhir di web"
John Conder John Mengubah Hidupnya – Maaike Polder / NH Nieuws

Jadi Jankander melatih kembali dirinya sebagai konsultan pekerjaan, dan dia tiba-tiba menghabiskan hari-harinya dengan penjahat yang dihukum. “Saya selalu banyak bekerja dengan anak laki-laki, jadi banyak yang tidak berubah. Manusia adalah manusia: Saya sangat menyukainya.”

Nat memiliki kapur, bukan semen – dia menjelaskan bahwa itu ada di antara batu. “Jadi tidak sulit untuk bergoyang, jadi kita bisa terus mendaur ulang dinding.”

Saat Anda berjalan di sepanjang koridor beton penjara yang panjang, pada beberapa waktu mantan prajurit Greg duduk di belakang mesin pemanggang kopi. Pria yang dihukum karena penyerangan berat itu sudah menjalani setengah masa hukumannya. “Delapan belas bulan lagi, jika semuanya berjalan lancar.” Akan banyak bicara.

‘Minumlah secangkir kopi di utara Amsterdam’

“Kacang berasal dari Brasil, Guatemala, Indonesia, dan Timor. Kami memastikan biji kopi tersebut dipanggang dengan standar tinggi sehingga Anda dapat membuat secangkir kopi yang enak di rumah.” Apakah dia ingin melanjutkan pekerjaan ini di luar?

“Saya harap begitu. Tapi saya tidak harus bekerja lagi, saya sudah pensiun. Tapi saya akan segera bekerja di Veteranenzorg di Amsterdam-Noord, mungkin saya akan bekerja di jasa pembuatan kopi di sana.”

‘Saya tidak berpikir itu cukup untuk merakit kembali pekerjaan produk seperti membuat kawat gigi, tapi itu benar-benar cukup untuk mempelajari sesuatu’

Guido Guido

Selain bekerja, narapidana belajar apa yang disebut keterampilan karyawan seperti datang tepat waktu, mendapatkan motivasi dan, misalnya, menghadapi kekecewaan. “Tapi, misalnya, Anda harus senang jika Anda membayar pajak nanti sebagai perusahaan. Kemudian Anda melakukannya dengan baik,” kata penasihat ketenagakerjaan di daftar tersebut.

Greg tidak sabar untuk menghabiskan waktu bersama anak-anaknya setelah kematian ibunya sendiri. “Saya ingin menikmati proses menyedihkan itu bersama mereka. Lalu saya melepaskan diri. Saya mengunci diri di sebuah rumah di Veluway, dan itu terjadi: jalan sayangku.”

READ  "Kejuaraan Duniaku baru saja dimulai"
Greg Memanggang Kopi di John Bazz – Mike Boulder / NH News

Nico Hookboom, wakil presiden tenaga kerja John Bazz, senang bahwa kursus sekarang berjalan lagi, setelah periode korona yang intens dengan banyak pembatasan. “Itu berarti sekitar dua ratus narapidana dilatih ulang setiap tahun.”

Dia mengatakan mereka ingin mengharapkan pasar tenaga kerja di luar penjara. “Kami sedang mengerjakan kursus memasak sekarang, misalnya, karena sangat dibutuhkan di luar.”

Lebih baik di luar

Selain kursus tukang batu, saat ini ada kursus untuk pelatihan tukang cukur, pelaut, dan forklift di Kompleks Peradilan Johnstadt. Selain itu, narapidana dapat bekerja dalam pekerjaan persiapan, di daftar kopi, di bengkel sepeda, binatu, toko, dan pembuat kue.

Tukang batu masa depan Guido berharap lebih banyak kursus terkait konstruksi akan ditambahkan. “Saya tidak berpikir itu cukup untuk merakit kembali pekerjaan produk seperti membuat kawat gigi, tapi itu benar-benar cukup untuk mempelajari sesuatu. Anda akan menjadi lebih baik. Saya punya ide untuk pergi ke luar untuk itu.”

Nama-nama tahanan telah diubah. Minggu depan, angsuran ketiga dalam seri empat lantai dari Kompleks Peradilan Johnstadt akan dirilis. Baca bagian satu di bawah ini.