BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bobby dijatuhi hukuman 241 tahun penjara setelah 27 tahun: ‘Semuanya telah berubah, orang semakin aneh’ |  di luar

Bobby dijatuhi hukuman 241 tahun penjara setelah 27 tahun: ‘Semuanya telah berubah, orang semakin aneh’ | di luar

Bobby Bostick, 44, dibebaskan dari penjara pada bulan November. Dia kemudian menjalani 27 tahun dari total hukuman penjara 241 tahun dan melihat bahwa dunia telah berubah secara dramatis untuk sementara waktu. Speaker nirkabel, robot rumah bernama Alexis, dan kemudian semua orang itu. “Mereka sangat ramah.”

Bostick mengatakan ini dimulai segera setelah Anda masuk ke supermarket Dalam sebuah wawancara dengan BBC. “Maka itu adalah: Tuan, bisakah kami membantu Anda?” Di penjara Anda hanya melihat wajah buruk dan intimidasi … “

Sedikit lebih awal dalam wawancara yang sama, orang Amerika itu sudah bertanya tentang earphone nirkabel (“Mengapa orang-orang ini berbicara sendiri? Mesin minuman (“Anda melambaikan tangan dan air keluar?”). Ya, dunia telah banyak berubah. sejak Desember 1995 dan 27 tahun penahanan.

Tapi yang paling aneh dari semuanya adalah orang-orangnya. Bostic masih terbiasa dengan orang-orang yang berkata, “Hei, apa kabar?” bukannya, “Jangan berjalan di dekatku.” “Semua hal baik ada di sini. Orang-orang tertawa, anak kecil melambai padamu. Itulah hidup, normal. Begitulah seharusnya.”

241 tahun penjara

Untuk waktu yang lama sepertinya Bostic tidak akan bisa lagi menikmati kehidupan normal sebagai orang bebas. Dia tidur di sel hampir 10.000 malam. Dia berakhir di sana ketika ada yang tidak beres pada Desember 1995. Bostick, yang saat itu berusia 16 tahun, menghabiskan waktunya di St. Louis dengan minum, merokok ganja, dan menggunakan narkoba ketika dia memutuskan untuk melakukan perampokan bersenjata dengan temannya Donald Hutson (saat itu 18). . Mereka mencuri dari orang yang memberikan hadiah Natal kepada orang yang kurang mampu, melepaskan tembakan, menodong seseorang dengan todongan senjata, dan mencuri mobil.

READ  Gunung berapi aktif terbesar di dunia meletus di Hawaii | Luar negeri

Mereka ditangkap. Hutson membuat kesepakatan dengan penegak hukum, mengaku bersalah dan dijatuhi hukuman 30 tahun penjara. Bostick menolak kesepakatan itu dan dihukum atas 17 tuntutan pidana. Total hukumannya adalah 241 tahun penjara.


kutipan

Bobby adalah seorang anak berusia 16 tahun yang saya perlakukan seperti orang dewasa, dan itu salah

Mantan Hakim Evelyn Baker

Kanan

Adalah Hakim Evelyn Baker, hakim kulit hitam pertama Missouri, yang menghukum anak laki-laki berusia 16 tahun itu di pengadilan. Dia pensiun pada 2008, tetapi kasus Bostic tidak meninggalkannya. Dia mulai bertanya pada dirinya sendiri, terutama ketika dia membaca buku pada tahun 2010 tentang perbedaan otak remaja dan dewasa.

Pada tahun 2018 saya menulis artikel di Washington Pos. Di dalamnya, dia menyebut keyakinan Bostick “terbelakang dan tidak adil”. Sebulan kemudian saya berbicara dengan BBC dan mengulangi pesan itu. Dan lagi nanti: Bobby adalah seorang anak berusia 16 tahun dan saya memperlakukannya seperti orang dewasa, dan itu salah. … Saya semakin dekat dengan Bobby dan saudara perempuannya. Saya melihatnya berubah dari kenakalan remaja menjadi sangat waspada dan peduli. Dia dibesarkan.”

Teks berlanjut di bawah tweet


meluncurkan

READ  Xi berkomunikasi dengan Macron di Paris, namun menjaga jarak

Mantan Hakim Baker dan salah satu korban Bostic menulis surat kepada pengadilan menyerukan pembebasan lebih awal. Ini mendapatkan momentum ketika undang-undang diubah di Missouri pada tahun 2021: Orang yang dijatuhi hukuman penjara lama sebagai anak-anak harus memenuhi syarat untuk pembebasan bersyarat.

Pada bulan November, kasus Bostick disidangkan. Dan dia langsung tahu siapa yang harus dimintai kata-kata yang baik: Hakim Baker, hakim yang mengiriminya pesan pada tahun 1995 bahwa dia kemungkinan besar akan mati di penangkaran. Ketika orang Amerika itu meninggalkan penjara pada pagi hari tanggal 9 November, wanita tua itu sudah menunggunya. Keduanya jatuh ke pelukan satu sama lain.

Teks berlanjut di bawah gambar

Bobby Bostick memeluk mantan hakim Evelyn Baker saat dia meninggalkan penjara pada 9 November.
Bobby Bostick memeluk mantan hakim Evelyn Baker saat dia meninggalkan penjara pada 9 November. © Videosteel CBS News

buku

Saat ini, Bostic terutama melakukan pekerjaan sukarela. Dia menjalankan amal dengan saudara perempuan. Mereka menyediakan makanan, permainan, dan barang-barang lainnya untuk keluarga kesejahteraan di St. Louis. Setiap Kamis dia memberikan lokakarya menulis kepada pemuda yang dipenjara dan menghasilkan uang dengan menjual buku – tujuh buku di penjara – dan memberikan wawancara.

“Saya hampir tidak bisa hidup dengan itu,” katanya kepada BBC. Dia berharap mendapatkan pekerjaan penuh waktu dalam pekerjaan sosial atau pekerjaan pemuda. Tapi selain itu, hidup itu indah di sini, setiap hari. Saya melihat ke dalam lemari es dan melihat segala macam hal berbeda yang bisa saya ambil. Saya bisa mandi, saya tidak bisa selama 27 tahun! Saya tidak lagi menerima begitu saja, tidak ada apa-apa.