BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Layanan keamanan Jerman melihat lebih banyak anti-Semitisme di ‘tengah masyarakat’

Dinas Keamanan Dalam Negeri Jerman memperingatkan akan meningkatnya kebencian terhadap orang Yahudi di negara itu. Jumlah insiden anti-Semit meningkat dan itu hanya “puncak gunung es,” kata Bundesamts für Verfassungsschutz, presiden Bundesamts für Verfassungsschutz, Thomas Haldenwang.

Dia menunjukkan bahwa pandangan anti-Semit semakin diadopsi oleh orang-orang di “pusat masyarakat Jerman”. Menurutnya, ini menjembatani kesenjangan antara kontroversi di masyarakat dan ideologi ekstremis.

Ekspresi anti-Semit terjadi di Jerman selama protes terhadap tindakan Corona, dalam konflik antara Israel dan Palestina, dan dalam beberapa kasus juga di sekitar perang yang dimulai Rusia di Ukraina, menurut Haldenwang. Menurutnya, Internet berfungsi sebagai tempat berkembang biaknya kebencian terhadap orang Yahudi.

Belum pernah terjadi begitu banyak kecelakaan

Pada tahun 2020, 2.351 insiden anti-Semit tercatat di Jerman, 57 di antaranya adalah kekerasan. Jumlah kecelakaan terus meningkat sejak tahun 2015 dan merupakan yang tertinggi sejak pencatatan dimulai pada tahun 2001. Dibandingkan tahun 2019, terjadi peningkatan lebih dari 15 persen.

Jerman telah memperingatkan untuk beberapa waktu tentang peningkatan anti-Semitisme. Pada Hari Jadi ke-70 Dewan Yahudi Pada bulan September 2020 Kanselir Merkel menyebutnya memalukan bahwa begitu banyak orang Yahudi tidak merasa aman di Jerman. “Kami tahu seberapa cepat kata-kata dapat berubah menjadi tindakan,” kata Merkel saat itu, merujuk pada masa perang Jerman.

READ  Seorang wanita menginginkan hubungan dengan seorang pria dan tetap menggunakan kondom: enam bulan penjara | luar negeri