BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bolsonaro kembali berpaling dari Trump dan menabur keraguan tentang komputer pemungutan suara

Presiden Brasil Jair Bolsonaro akhir pekan lalu di ibu kota, Brasilia, saat menerima kunjungan presiden Tanjung Verde.foto AFP

Presiden Jair Bolsonaro melihat ke atas kepala sekelompok pendukung setinggi enam kaki dan berteriak: “Saya tidak mengerti, mengapa semua perlawanan?” Dia mengatakan kepada para pendukungnya di taman istana kepresidenan Alvorada di ibukota Brasilia, pada hari Selasa bahwa perang salibnya melawan komputer yang digunakan Brasil untuk memilih politisi sejak tahun 1996 dimotivasi semata-mata oleh motif demokrasi yang mulia. Dia tidak benar-benar menentang institusi, melawan Electoral Tribunal (TSE) dan Mahkamah Agung – tetapi presiden TSE, Luis Roberto Barroso, katanya, mencoba memaksakan kehendaknya pada rakyat Brasil. Penontonnya mengangguk setuju.

Politisi Bolsonaro memakan musuh, orang-orang dengan nama dan wajah, yang dapat dikaitkan dengan berbagai niat yang tidak jelas. Dia menjelaskan kepada dunia: presiden versus lawan-lawannya. Dalam hal ini, dia tidak bertarung dengan sistem pendukung demokrasi Brasil sejak berakhirnya kekuasaan militer pada pertengahan 1980-an, tetapi dengan seorang pria, dalam hal ini, Hakim Barroso, yang akan menyinggung Brasil. Saat Bolsonaro mempermainkan orang tersebut, rezim mencari respons terhadap serangan sabotase presiden.

Perjuangan terakhirnya dengan aturan hukum (edisi ke-1.000 dari seri panjang) berkaitan dengan keandalan pemungutan suara elektronik. Dengan lebih dari satu tahun sampai pemilihan presiden, Bolsonaro telah menimbulkan keraguan yang tidak berdasar tentang sistem pemilihan selama beberapa bulan. Dia semakin tertinggal dalam jajak pendapat dibandingkan dengan saingan kirinya, mantan Presiden Lula da Silva. Lula kembali secara mengejutkan ke panggung politik musim semi ini setelah Mahkamah Agung membatalkan serangkaian hukuman korupsi terhadapnya. Pemimpin partai Buruh, Buruh, akan mendapatkan suara dua kali lebih banyak dari Bolsonaro di putaran kedua, menurut jajak pendapat.

READ  Lebih dari 150 hilang di Jerman: pencarian tumpukan puing meter demi meter

Disalin dari Trump

Jika Anda tidak bisa menang jika Anda bermain sesuai aturan, Anda selalu bisa menyerang permainan itu sendiri. Bolsonaro mengklaim bahwa komputer akan rentan terhadap penipuan berdasarkan “indikator”. Dia memperingatkan bahwa pemilihan tidak dapat berlangsung tanpa surat suara. Strategi tersebut tampaknya telah disalin secara individual dari contoh Presiden AS Donald Trump, yang masih mengklaim bahwa Demokrat ‘mencuri’ pemilu, meskipun Bolsonaro membuat pernyataan serupa sebagai anggota Kongres enam tahun lalu.

Awalnya, Pengadilan Pemilihan meminta presiden untuk menghadirkan bukti. Minggu ini, setelah petunjuk Bolsonaro tidak muncul, saya beralih ke artileri berat. Pengadilan sedang menyelidiki kemungkinan penyalahgunaan kekuasaan oleh kepala negara. Selain itu, lembaga tersebut telah meminta Mahkamah Agung untuk menyelidiki apakah Bolsonaro dapat dituntut karena menyebarkan berita palsu. “Sistemnya menolak,” kata ilmuwan politik Nao de Azevedo dari Universitas Brasilia. “Para hakim mencoba menarik garis: sejauh ini dan tidak lebih jauh.”

Brasil hanyut ke perairan baru yang dikejar oleh seorang populis yang selalu berusaha menimbulkan kontroversi. Belum pernah sebelumnya, kata de Azevedo, Pengadilan Pemilihan menanyai seorang presiden. Belum pernah sebelumnya, kata pengadilan yang memantau legalitas pemilu, hal ini diperlukan. Dalam pernyataan bersama awal pekan ini, Presiden Barroso dan para pendahulunya – sejak pembentukan pengadilan pada tahun 1988 – membantah tuduhan tersebut. Para hakim mengatakan Pengadilan Pemilihan baru saja berhasil mengakhiri sejarah panjang pemilihan yang curang. Komputer pemungutan suara membantu hal ini selama 25 tahun: “Sejak itu, tidak ada kasus penipuan yang diamati.”

Barroso meminta semua pendahulunya menandatangani surat itu dalam upaya untuk tidak terkena pasir hisap Bolsonaro. Sia-sia, dia sudah tenggelam di dalamnya sampai ke lehernya. Selama sehari kemudian, kepala suku berdiri di sana lagi, bertanya-tanya dengan keras mengapa orang-orang melawan begitu keras. Dia sendiri memberikan jawabannya: Presiden Barroso dan misi pribadinya melawan Brasil. Pikirkan saja: Barroso adalah salah satu hakim tertinggi yang membalikkan hukuman terhadap Lula. “Orang yang sama yang membebaskan Lula akan menghitung dan memeriksa suara tahun depan.”

kebijakan kegagalan

Ilmuwan politik seperti de Azevedo memandang dengan bingung. Sekali lagi, Bolsonaro berhasil mengalihkan perhatian media kepadanya. “Ini berhasil setiap saat. Strategi hebat: selama mereka membicarakannya. Percakapan telepon yang mereka lakukan dengannya de Volkskrant mendukung sudut pandangnya. Provokasi Bolsonaro mengalihkan perhatian dari semua hal lain yang memengaruhi popularitasnya: komite parlemen yang menyelidiki kebijakan virus corona yang gagal di pemerintahannya dan mengungkap kesepakatan vaksin yang korup; Pengangguran yang tinggi, ekonomi yang menurun, inflasi yang cepat membuat hidup lebih mahal bagi semua orang.

Sejauh ini, presiden telah melewati setiap krisis dengan menciptakan krisis baru setiap saat. Mengikuti jejak Trump, saingannya Lula melihat lebih dekat kampanye Biden tahun lalu. Di tengah perjuangan Bolsonaro dengan lembaga-lembaga demokrasi negara itu, Lula mendesak pengikutnya di Twitter untuk memakai topeng. “Saya tidak meminta demi saya, tetapi untuk Anda.” Dia tidak perlu menyebut nama lawannya untuk mengingatkan Brasil pada 560.000 korban tewas.

Menggambar perbandingan Amerika, dia akan berhenti di depan Bolsonaro setelah pemilihan berikutnya. Secara teori, investigasi pemilu dan Mahkamah Agung bisa mendiskualifikasi Bolsonaro bahkan sebelum pemilu. Parlemen juga dapat memutuskan untuk memakzulkannya untuk sementara. Tapi ketua parlemen, yang bisa memindahkan kasus, adalah sekutu politik presiden. De Azevedo mengatakan bahwa Brasil adalah Brasil. “Apa pun bisa terjadi, bahkan tidak ada apa-apa.”