BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bom di atas panggung di Mariupol: Bagaimana Rusia membunuh setidaknya puluhan warga sipil

Rusia membom teater Mariupol bulan lalu ketika tidak ada Ukraina Tentara Azov Itu terletak di gedung. Hal ini terlihat dari pembangunan kembali NOS dan jam berita Berdasarkan percakapan dengan lima saksi mata dan postingan serta video di media sosial. Dari pesan Telegram juga dapat disimpulkan bahwa Rusia mengetahui, atau bisa saja mengetahui, bahwa ada pengungsi. Rusia mengklaim bahwa Azov meledakkan gedung pengungsi itu sendiri.

Pemboman itu dipandang sebagai salah satu kejahatan perang terbesar di Ukraina hingga saat ini. Karena sudah tidak ada lagi wartawan independen di Mariupol, teater sekarang di tangan Rusia dan tidak ada foto korban tergeletak di bawah reruntuhan, alasannya sudah lama tidak jelas.

Periklanan

Siapa pun yang mengikuti akun pro-Rusia di media sosial sudah dapat menduga bahwa sesuatu akan terjadi. Empat hari sebelum serangan Jurnalis pro-Rusia Dmitry Steshin menulis Di Telegram bahwa “Zelensky sedang mempersiapkan provokasi.” Diduga para pejuang Ukraina memenjarakan wanita, anak-anak dan orang tua di teater sebelum gedung itu diledakkan. pesan di Dibutuhkan bentuk yang berbeda Ratusan ribu orang telah membacanya.

Menyalahkan Ukraina di depan tampaknya menjadi taktik umum di pihak Rusia. Seminggu yang lalu, hal yang sama terjadi pada Universitas Teknik, yang merupakan gedung 500 meter dari teater. Di Telegram, pemimpin “Republik Rakyat Donetsk” yang pro-Rusia memperingatkan bahwa Batalyon Azov yang ultra-nasionalis dapat menghancurkan gedung itu. Dia pergi untuk meledakkan dirinya sendiriSeminggu kemudian gedung itu dibom, Pemkot menyebutkankan

surga

Dalam sebuah video, Batalyon Azov muncul Diposting minggu itu Anda dapat melihat bagaimana orang-orang, termasuk banyak wanita dan anak-anak, menetap di koridor, tangga, dan aula teater. Di bawah gedung adalah tempat perlindungan bom era Soviet yang besar, tempat perlindungan bagi penduduk yang tidak lagi aman di rumah mereka. Selain itu, Salah satu dari tiga situs Dari mana orang pergi dengan bus untuk melarikan diri dari kota melalui izin ke Zaporizhzhya, yang berjarak dua jam berkendara di wilayah Ukraina.

READ  Lebih dari 100 orang tewas setelah topan Filipina; Rumah, sekolah, dan rumah sakit hancur

Ini membeku di dalam. Penghuni menghuni kehangatan dengan tirai dan karpet. Namun, saksi mata mengatakan itu hampir seperti surga. Bangunan ini dibagi menjadi beberapa bagian yang masing-masing dipimpin oleh seorang sukarelawan. Relawan lain memasak di luar di dapur lapangan darurat untuk pengungsi penduduk. Ada pusat medis dan botol air dikirim. Pejuang Azov, tentang siapa pihak Rusia berbicara, tidak dapat dilihat di mana pun.

Geser jari Anda pada gambar di bawah ini untuk melihat kerusakan panggung