BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Brenda menjadi kecanduan salep hormon: 'Gatalnya semakin parah'

Brenda menjadi kecanduan salep hormon: 'Gatalnya semakin parah'

“Tidak mudah untuk berhenti menggunakan salep hormon setelah bertahun-tahun, tapi saya sangat senang saya bertahan. Untuk waktu yang lama saya berbaring di tempat tidur atau di kamar mandi untuk menghilangkan rasa sakit dan gatal-gatal.”

Saya berusia dua puluhan saat itu dan melewatkan banyak hal menyenangkan saat teman-teman saya keluar. Itu sebabnya saya sangat menikmatinya sehingga sekarang saya bisa melakukannya. “Rasanya aku mendapatkan hidupku kembali.”

“Saya waktu kecil sebenarnya menderita eksim, dan saya juga punya banyak alergi. Saya sering masuk angin dan sesak napas. Saat saya berumur beberapa bulan, ternyata saya menderita asma. Ketika saya masih kecil, Saya memiliki beberapa bintik merah di siku dan kaki saya tetapi saya tidak pernah malu karenanya, saya tidak tahu apa-apa, sama seperti saya membutuhkan semprotan untuk berpartisipasi dalam olahraga, saya menggunakan salep hormonal ringan untuk eksim saya, setelah itu perawatan dari salah satu dokter Tiongkok saya, saya hampir tidak merasakan “Tidak ada keluhan ketika saya berusia enam belas tahun.”

Gatal yang menyedihkan

“Sayangnya, eksimnya kambuh lagi. Saya kecewa. Bukan karena penampilan saya, tapi terutama karena rasa gatal yang menurut saya sangat menyedihkan. Penyakit ini membuat saya terjaga di malam hari, dan sekeras apa pun saya berusaha untuk tidak menggaruk, hal itu akhirnya terjadi. “Dan tahu aku mendapat luka dan itu menyakitiku. Dokter saya memberi saya salep hormonal lagi. Saya tidak tahu apa pun tentang kerugiannya. Dokter meresepkannya, jadi itu bagus, pikirku dengan naif.”

“Salep ini bekerja dengan baik selama beberapa tahun pertama. Namun setelah beberapa saat, saya menyadari bahwa saya mempunyai lebih banyak bintik-bintik merah dan rasa gatal menjadi semakin parah. Dokter meresepkan saya salep hormonal yang lebih berat, namun pada titik tertentu obat itu berhenti bekerja. Saya meminumnya. pemberian prednison (anti-inflamasi dengan kortisol (ed.) Ini membantu seperti sihir, tetapi kemudian eksim datang kembali dengan kekuatan ganda, dan saya mengalami luka terbuka di mana-mana.

READ  Pemain PS5 Melaporkan Masalah Saat Menginstal Marvel's Spider-Man 2 melalui Disk - Game - Berita

Ketika saya bangun di pagi hari, saya menempel di seprai dengan cairan luka yang kering. Saya akhirnya mengambil tiga program prednison lagi. Kemudian salep hormonal terkuat diresepkan serta antibiotik lainnya. Kemudian kulit saya menjadi tenang. “Mungkin juga karena saya magang di Indonesia dan setiap hari berselancar di laut, airnya bagus untuk penyakit eksim saya.”

Oleskan lebih banyak dan lebih tebal

“Waktu saya di Belanda, eksim saya kambuh lagi, jadi saya harus pakai salep lagi. Saya skeptis dengan hal ini, karena salep itu selalu hanya bekerja sebentar atau tidak bekerja sama sekali. Saya cari keluhan saya di Google dan berakhir mulai menjalani pengobatan.” Halaman Facebook untuk orang-orang yang juga pernah menggunakan salep hormonal. Di sinilah saya pertama kali membaca bahwa ada kemungkinan untuk menjadi kecanduan. Anda mengenali semua gejalanya: salep tidak memberikan efek apa-apa dan Anda harus mengoleskannya lebih tebal, tetapi rasa gatalnya semakin parah dan eksim semakin berkembang.

Saya sekarang hampir tidak bisa beraktivitas selama sekitar tiga bulan dalam setahun, karena saya hampir tidak bisa tidur karena rasa gatal. Hal ini juga saya ketahui dari banyak rekan penderita: rasa gatal yang tidak tertahankan, terutama pada malam hari, dan seolah menembus tulang saya. Kulit saya merah cerah dan meninggalkan bekas serpihan. Gagasan bahwa saya adalah seorang pecandu perlahan-lahan muncul di benak saya. Sial, aku harus keluar dari sini, aku sadar.”

“Saya membaca di Internet bahwa penarikan salep hormon – juga Penarikan steroid topikal (TSW) – Ini akan menjadi proses yang sangat panjang dan intens. Namun, saya meremehkannya dan berpikir: Saya akan melakukannya.

READ  Rumor: Apple meluncurkan langganan Apple Music untuk mengalirkan musik tanpa kehilangan - audio dan visual - berita

Ketika saya pulang dari liburan dan tidak menemukan salep tersebut di mana pun, saya pikir ini saat yang tepat untuk berhenti bekerja. Tiga bulan pertama tidak terlalu buruk. “Ada banyak titik patah di lengan dan bahu saya, tapi secara keseluruhan saya pikir tidak apa-apa.”

Gejala penarikan

Kemudian keluhan saya – terutama gatal-gatal dan bintik-bintik terbuka – memburuk sebentar, lalu hilang lagi. Saya merasa baik-baik saja, tetapi setahun kemudian eksimnya kembali dengan sangat parah. Di pagi hari, saya harus menyedot debu tempat tidur saya. Semuanya ditutupi dengan keripik, dan karena rasa gatal yang hebat saya tidur paling lama dua jam per malam.

Hal ini membuat karir katering saya sangat sulit dan sayangnya saya harus berhenti. Aku juga menyerahkan apartemenku dan tinggal bersama ibuku agar aku bisa merasa lebih damai. Setelah itu, saya juga mengalami eksim di wajah saya, dan pipi serta dagu saya menjadi merah seluruhnya. Kepalaku bengkak. “Itu semua adalah bagian dari gejala penarikan diri yang saya dengar dari sesama penderita.”

“Tentu saja saya pergi menemui dokter kulit. Dia sedikit menertawakan saya dan mengatakan bahwa kecanduan salep hormonal adalah omong kosong dan tidak ada sama sekali. Dia berkata: Saya harus mulai mengoleskan krim itu lagi. Saya tidak merasa dianggap serius olehnya. sama sekali.

Sedangkan di kulit saya terdapat bakteri, bahkan mereka tidak mau mengobatinya jika saya tidak menggunakan salep hormonal lagi. Gejala penarikannya sangat buruk dan saya hampir saja akan meminum salep itu lagi. Tapi aku tidak mau menyerah, aku sudah sampai sejauh ini. Selain itu: Dari pengalaman saya, saya tahu bahwa salep ini hanya akan bekerja dalam waktu singkat, dan kemudian saya harus mengurangi efektivitasnya lagi.”

READ  Jon Prosser memposting foto Samsung Galaxy S22 Ultra dengan kunci S-Pen - Tablet dan Ponsel - Berita

Gatal yang tidak terlalu parah

“Saya bertahan. Saya menghabiskan total lima tahun mencoba menghilangkan gejala penarikan diri. Tiba-tiba saya menyadari bahwa rasa gatalnya menjadi tidak terlalu parah dan terbatas pada tempat-tempat biasa. Saya merasa lega ketika menyadari bahwa ini adalah keluhan eksim saya yang lama. , dan tidak lebih dari efek salepnya.”

“Kadang-kadang eksim saya masih kambuh, tapi itu tidak seberapa dibandingkan dulu. Saya senang saya menghentikan salep hormon. Saat ini saya menggunakan shea butter dan suplemen untuk menjaga kulit saya tetap terkendali.

Saya tidak pernah marah pada dokter kulit saya karena dia kecanduan, tapi saya marah karena dia tidak terbuka untuk berdialog. Dan tidak hanya mereka, tapi ini berlaku untuk sebagian besar dokter kulit.”

Hati-hati dengan resep

“Dibutuhkan lebih banyak penelitian dan kesadaran mengenai efek berbahaya dari penggunaan salep hormonal.

Saya tidak ingin menjadi kecanduan lagi dan harus melalui penarikan yang mengerikan ini. “Dokter harus berhati-hati saat meresepkan obat ini dan meningkatkan dosisnya, jadi kami berharap orang lain menghindarinya.”

Tidak ingin melewatkan satu episode pun di bagian ini? Kemudian klik tag “Never Again” di bawah lalu klik “Continue” di kanan atas.

Akankah hal itu tidak terjadi lagi?

Apakah Anda juga ingin menceritakan kisah Anda dan menceritakan apa yang “tidak ingin Anda coba, lakukan, atau tidak akan pernah lakukan lagi”? Kami penasaran dengan cerita Anda. Email kami di [email protected]