BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Brother Dieter and Sisters Inge dan Charlotte Melakukan Iron Man Triathlon untuk Amal: “Beri Anak-anak Kurang Mampu Setiap Kesempatan Olahraga”

Brother Dieter and Sisters Inge dan Charlotte Melakukan Iron Man Triathlon untuk Amal: “Beri Anak-anak Kurang Mampu Setiap Kesempatan Olahraga”

Pada hari Minggu 21 Mei, Inge, Dieter, dan Charlotte Deceuninck akan ambil bagian dalam Ironman of Aix-en-Provence. Tujuan mereka: mengumpulkan uang untuk Bali Life Foundation di Indonesia. Tapi desainnya jauh lebih luas dari itu. “Kami menciptakan organisasi nirlaba yang menyatukan para pemrakarsa dan badan amal untuk memberikan semua jenis dukungan olahraga kepada anak-anak yang kurang mampu.”

Keluarga itu berasal dari Roeselare, tempat ayah Jan Dekoninck dan mama Martin van de Sten menjalankan Savarin Hotel & Restaurant selama bertahun-tahun. Virus olahraga selalu menular dalam keluarga, dan Jan beberapa kali berpartisipasi dalam maraton Kortrijk-Brugge, menyamar sebagai pelayan atau juru masak. Sebagian di bawah motivasi pelatih dan rekannya Myunkoo Olyslager, Dieter ikut serta dalam Lanzarote Ironman tahun lalu. “Ini menghidupkan kembali antusiasme olahraga dalam keluarga dan kami segera ingin menghubungkannya dengan tujuan yang baik. Baba selalu mengaitkan posting maratonnya dengan tujuan yang baik, seperti MSF. Namun, ketika saya berkompetisi di Ironman, hanya ada sedikit waktu untuk dimasukkan.” bersama-sama sebuah berkas lengkap. Ini berbeda sekarang, kata Dieter. “Secara khusus, saya dan saudara perempuan saya akan berpartisipasi dalam Ironman pada 21 Mei di Aix-en-Provence di selatan Prancis. Melalui ini kami ingin menggalang dana untuk Bali Life Foundation, sebuah sekolah tempat anak-anak diasuh, menikmati pendidikan dan mengembangkan bakat atletik mereka Kami berharap dapat mengumpulkan anggaran mereka Klub olahraga tahunan sekitar 12.000 euro, yang bagus untuk membiayai pendaftaran, pelatihan, dan peralatan olahraga.

Kami akan segera meluncurkan koleksi pakaian kami sendiri

bakat olahraga

Tapi Dieter meyakinkan bahwa itu tidak berhenti di situ. “Bersama dengan Myunkoo dan Stijn Nachtergaele, juga peserta Ironman, kami telah menciptakan sebuah organisasi nirlaba: Atlas Power of Sports. Tujuan dari asosiasi ini adalah untuk membawa pemrakarsa berhubungan dengan yayasan amal. Penyebut umum: untuk memberikan anak-anak kurang mampu setiap kesempatan untuk mengembangkan bakat olah raganya secara bermakna Lengkap.Bali Life Foundation adalah organisasi amal pertama di bidang ini.” Situs web asosiasi (www.atlaspowerofsports.eu) akan online pada 24 April. Dan pada tanggal 11 Mei kami mengadakan acara pengukuhan besar di Antwerp (Di mana Dieter bekerja dan tinggal, ed.). Kami menyajikan proses serta perencanaan masa depan. Kami berharap dapat menawarkan setidaknya lima badan amal dalam organisasi nirlaba musim semi mendatang. Penting: setiap euro yang dikumpulkan oleh pemrakarsa akan disumbangkan ke badan amal melalui organisasi nirlaba. Kami juga meluncurkan lini pakaian kami sendiri. Dengan menjual grup ini dan mensponsori perusahaan mitra, kami menutupi biaya operasional.

READ  Barry Balthus mengalami patah pergelangan tangan saat kecelakaan Q1

sebuah latihan

Sementara itu, kakak beradik ini sedang mempersiapkan Iron Man di bulan Mei. “Kami berlatih enam hari seminggu, selama sepuluh hingga empat belas jam. Dan kami telah melakukannya selama delapan bulan. Kesalahan atletik selalu ada dalam keluarga kami: Inge berpartisipasi dalam Kejuaraan Renang Sekolah Eropa dan bahkan Lintas Negara Sekolah Dunia Game di sekolah menengah, sementara saya sendiri berhasil menemukan banyak olahraga sebagai lulusan PE. Baru-baru ini saya menemukan bersepeda, misalnya. Charlotte, di sisi lain, adalah anggota klub renang.” (TVA)

Saat Dieter berada di Antwerp, saudari Inge dan Charlotte tinggal di Roeselare, sama seperti Mama Martin. Papa Jan tinggal di Gistel, tempat trio peserta Ironman baru-baru ini bertemu di sebuah pesta. Waktu yang tepat untuk mendiskusikan taktik tanggal 21 Mei dan memulai lintasan lurus terakhir menuju Aix-en-Provence.