BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Van Haga mengecam usulan penghapusan “Hindia Belanda” dan “Hindia Timur”

Van Haga mengecam usulan penghapusan “Hindia Belanda” dan “Hindia Timur”

Pertanian di Bali, Indonesia. Foto: Pixabay.

Yyburn van Haga (BVNL). sangat penting atas usulan komite pemerintah untuk menghapus istilah “Hindia Belanda” dan “India”, karena dianggap “kolonial”. Anggota parlemen menyebutnya “lelucon keinginan untuk menghapus” sejarah masyarakat India.

Awal tahun ini, sebuah panel yang dipimpin oleh mantan Menteri Pendidikan Jeet Bussemaker (PvdA) menyatakan bahwa sejarah kolonial Indonesia harus mendapat tempat yang lebih menonjol dalam pendidikan sejarah Belanda di sekolah dasar dan menengah. Panel menyimpulkan bahwa pengetahuan kami tentang masalah ini saat ini dalam keadaan buruk, dan itu buruk.

Terlalu panik Dari Federasi Hindia Belanda (FIN), panitia juga mengusulkan agar istilah “Hindia Belanda” dan “India” dihapus, karena akan menjadi “koloni”. FIN mewakili Belanda “Indische Nederlanders” yang berakar di Indonesia dan merasakan hubungan emosional dengan masa kolonial.

Wyburn van Haga dari BVNL populis membela kepentingan Hindia Belanda, mengutuk “wookies” yang akan mendasari pertimbangan Komisi Bussemaker untuk melarang istilah “Hindia Belanda” dan “Indisch”.

Selain itu, van Haga menginginkan pengaturan keuangan untuk para janda Hindia dan Maluku pegawai negeri dan tentara yang dipekerjakan oleh pemerintah Hindia Belanda selama pendudukan Jepang di Indonesia (1942-1945). menulis bahwa kemarin Telegraf. Antara 8 Maret 1942, saat Belanda menyerah, dan 15 Agustus 1945, pegawai sipil dan militer tidak menerima gaji atau hanya sebagian gaji. Martin van Oijen (Persatuan Kristen), Sekretaris Negara untuk Kesehatan, Kesejahteraan dan Olahraga, tidak ingin memberi kompensasi finansial kepada para janda ini. Pada 2015, dibuat pengaturan keuangan untuk personel sipil dan militer yang masih hidup saat itu.

Kemarin dibahas House tentang topik hangat ini. Van Ooijen menerima kritik keras, tidak hanya dari para deputi yang kritis tetapi juga dari galeri publik. “Benar-benar tidak masuk akal,” seru seorang janda berusia 91 tahun yang pergi ke Den Haag bersama cucunya untuk debat. “Aku tidak tahan lagi.” Wanita itu bangkit dan meninggalkan ruangan.

READ  Tom Eggers tidak bekerja untuk NOS Sport | mode

Namun, Van Ooijen tidak mau mundur dari keputusannya sebelumnya untuk tidak mengatur keuangan bagi para janda. Kerabat dan mereka yang terlibat menunjukkan bahwa mereka tidak akan berhenti di situ dan menunjuk dua pengacara. Parlemen juga tidak setuju dengan keputusan Van Oygen dan menginginkan pembahasan lagi.