BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Falcon House sedang mempertimbangkan untuk menjual toko roti Eropa terbaik di Indonesia – sumber

Dana yang berbasis di Singapura dan Asia Tenggara itu sedang dalam pembicaraan dengan seorang penasihat tentang potensi penjualan, menurut dua orang yang tidak mau disebutkan namanya karena perusahaan itu swasta.

Falcon menginvestasikan jumlah yang tidak diungkapkan di toko roti The Harvest pada tahun 2017, menurut data dari CB Insights.

Orang-orang mengatakan pendiri Harvest, Lal de Silva, memiliki saham minoritas.

Dana tersebut lebih suka berinvestasi di perusahaan bernilai antara $ 50 juta dan $ 150 juta, menurut situs webnya.

Menurut situs webnya, PT Mount Scopus Indonesia juga memiliki rantai kue dan kue kering yang lebih kecil, Almondtree.

Falcon dan Harvest tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Potensi penjualan terjadi pada saat Indonesia, ekonomi terbesar di Asia Tenggara, mengalami peningkatan konsumsi, investasi, dan ekspor setelah pelonggaran pembatasan terkait virus corona.

Produk domestik bruto tumbuh untuk kuartal keempat berturut-turut pada periode Januari-Maret, naik 5%, didukung oleh pemulihan yang kuat dalam aktivitas ekonomi dan pengeluaran.

Kepala Badan Anggaran Kementerian Keuangan Vibrio Kakaribo mengatakan pada Mei tahun ini pertumbuhan ekonomi Indonesia diperkirakan melebihi 5%.

PDB tumbuh sebesar 3,69% pada tahun 2021, dari kontraksi sebesar 2,07% pada tahun sebelumnya.

Didirikan pada tahun 2004, Mount Scopus’s Harvest memiliki lebih dari 91 toko di Indonesia, termasuk di ibu kota Jakarta dan pulau liburan Bali, menurut situs webnya.

The Harvest memproduksi dan menjual berbagai kue kering mulai dari croissant hingga lapis tradisional setempat.

READ  Rijksmuseum diizinkan menggunakan istilah 'Perciap'