BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Buku tentang nafsu, petualangan, dan Afrika | yang wangi

ermelo Meryl Deskelquin telah berkeliling dunia. Di hutan belantara Afrika Anda datang untuk beristirahat dan merasa bebas. Jadi Afrika adalah benang merah dalam novel pertamanya, Witkind, yang akan diterbitkan pada 12 Mei. “Saya suka berbagi proses yang saya lalui saat menulis.”

Merrill tiba dengan Land Rover Defender yang penuh petualangan. Ini hampir tidak bisa lebih nyaman. Dia berjalan ke kafe berseri-seri, dengan bangga meletakkan bukunya di atas meja. “Ini”. Witkind berpusat di sekitar fotografer alam Mia Zomer. Dia harus menjadi wanita yang bahagia: dia memiliki karier yang cemerlang, kehidupan yang mewah, putri yang manis, dan pria yang setia untuknya. Namun, kehidupan keluarga di Belanda terasa sibuk. Kehilangan waktu untuk putrinya yang berusia empat tahun dan cinta untuk suaminya, Quint, dia meyakinkannya untuk pergi berlibur keluarga di hutan belantara Afrika. Selama perjalanan, cinta Mia dan Quint berkembang lagi dan keluarga itu mendapatkan kembali kebahagiaan, tetapi ketika putrinya Coco tiba-tiba menghilang ke semak-semak pada saat yang tidak dijaga, kepanikan muncul.

(teks berlanjut di bawah gambar)


Meryl dalam salah satu petualangannya. – Meryl Desilquine

kereta cepat Witkind adalah fiksi tetapi ada tumpang tindih dengan kehidupan Meryl. Dalam buku itu, Mia ingin kembali ke dasar; Menjauhlah dari kehidupan yang sibuk dan luangkan waktu untuk satu sama lain lagi. Meryl menyadari hal ini sebagai seorang ibu. “Hidup dengan keluarga muda terkadang seperti kereta peluru. Oleh karena itu, keinginan untuk berpetualang juga menjadi hal yang umum dalam pikiran saya,” kata Merrill. Dia ingin menyampaikan perasaan kebebasan kepada pembaca.

Keinginan untuk berpetualang adalah penyebut umum dalam pikiran saya sendiriCerita ini sebagian besar diatur di Botswana, negara favorit Merrill di Afrika. “Tetapi saya ingin mengunjungi banyak negara, Kenya ada di urutan teratas daftar saya.” Merrill dan keluarganya melakukan perjalanan selama sebulan melalui Botswana, dari perkemahan ke perkemahan. Saya selalu memikirkan pengalaman saya sendiri saat menulis. Saya melihat diri saya di sana. Dengan cara ini saya juga bisa memberi tahu gambar-gambar itu. ”
Perjalanan ini bertentangan dengan nasihat lingkungannya. Banyak orang berkata, “Apa yang kamu lakukan?” Dia sendiri tidak takut, tetapi waspada setiap saat. “Kami harus terus-menerus memperhatikan dan mengawasi anak-anak kami. Jika tidak, mereka akan menjadi makanan bagi hyena. Saya juga menggunakan perasaan itu saat menulis.”

READ  Siapa yang akan memenangkan Oscar pada hari Minggu (dan siapa yang akan)?

Film Buku itu menggambarkan adegan-adegan yang menyentuh inti hubungan dan keluarga, menurut Merrill. “Saya ingin membuat orang berpikir saat mereka membaca dan membawa mereka ke dalam cerita seolah-olah mereka sendiri berada di alam liar,” katanya. Ini juga membahas topik yang sebelumnya tidak tertangani seperti kondisi anjing liar Afrika. “Aku juga ingin kamu bisa mengajari orang sesuatu.” Ini adalah salah satu alasan mengapa Meryl ingin mengubah Witkind menjadi film: Saya ingin menyampaikan pesan dan melihat semuanya dalam adegan film untuk saya. “

Dunia ini begitu besar, saya mewariskannya kepada anak-anak saya.Merrill saat ini tinggal di Speed ​​bersama suami dan empat anaknya yang masih kecil (5, 9, 11, 12). Mereka menyukai tempat di sini. “Alam yang indah itu indah dan kecil,” kata Merrill. Dia telah melihat banyak dunia, hatinya ada di Afrika, tetapi dia telah menemukan “rumahnya” di Belanda. “Lagi pula, saya bisa menulis di mana saja di dunia.” Tapi masih ada alasan untuk melakukannya. Dia memiliki banyak tujuan yang dia semua kejar. “Dunia ini sangat besar, dan saya mewariskannya kepada anak-anak saya.”

Dia berangkat ke Australia ketika dia berusia delapan belas tahun, dengan ijazah HAVO di sakunya. “Semua teman saya kuliah, tapi saya ingin keluar ke dunia luas,” katanya bersemangat. Setelah Australia, ia mengunjungi beberapa negara, termasuk Amerika dan Indonesia, tetapi jatuh cinta dengan Afrika. Pada tahun 2004 ia menginjakkan kaki di dasar benua Afrika untuk pertama kalinya.

(teks berlanjut di bawah gambar)


Merrill dan keturunannya. – Patrick de Geer

kiri saya tidak memiliki selembar kertas yang tepat tetapi cukup keberanian dan “bola” untuk mengambil petualangan.” Pada tahun 2004 dan 2005 dia dikirim ke sebuah kota di Afrika Selatan untuk Johan Cruyff Foundation. Di sana dia mengoordinasikan pembangunan sebuah kompleks olahraga besar, termasuk stadion Cruyff pertama di Afrika Selatan. Kembali di Belanda, dia mendapat pekerjaan bagus di KRO TV. Tapi dia membatalkannya setelah setahun mengikuti kata hatinya. Ini mengarah pada penciptaan perusahaannya sendiri. Dia menjual perhiasan dan tas selama lebih dari sepuluh tahun dan kemudian juga berbagai dekorasi rumah Afrika.

Merrill melakukan perjalanan ke Afrika beberapa kali dalam setahun untuk mencari harta karun yang belum ditemukan yang dia impor untuk klien. Hasilnya, ia menjadi duta besar dan blogger perjalanan untuk Talisman Travel Design, sebuah organisasi perjalanan yang menawarkan perjalanan khusus yang dibuat khusus di seluruh dunia. Kemudian majalah SALT menawarkan untuk menulis untuk mereka.

READ  KATEGORI 2021: ARIV TENTANG ILMU SEKITAR

Selama berada di Afrika Selatan, Merrill mulai menulis, dan memelihara blog di situs Cruyff Foundation. Ini menerima banyak umpan balik positif tentang itu. Setelah kembali ke Belanda, ia mulai menulis lebih banyak tentang perjalanannya ke Afrika. “Saya benar-benar bisa kehilangan telur saya di dalamnya,” kata Merrill. Dia juga menulis seluruh hidupnya di atas kertas tetapi memutuskan dia tidak ingin berbagi ini dengan semua orang. “Saya mencetaknya empat kali, sehingga anak-anak saya bisa membacanya ketika mereka besar nanti,” kata Merrill lega.

imajinasi Setelah itu dia benar-benar siap untuk menulis sesuatu yang penuh fantasi. Dan dalam waktu empat tahun, buku Witkind telah dibuat. Menulis Witkind tidak selalu mudah. Saya biasa menulis sore dan malam ketika anak-anak saya masih kecil. Jika yang lain tidur jam 11 pagi, hari kerja saya akan dimulai.”

Saya biasa menulis Evenings and Nights ketika anak-anak saya masih kecil.Dia juga memberikan beberapa adegan kepada anak-anaknya untuk melihat bagaimana reaksi mereka. Menurut Merel, hal yang paling menyenangkan dan sekaligus paling sulit dalam menulis buku adalah membiarkan diri Anda sepenuhnya bebas menulis. “Ini adalah teka-teki yang harus disatukan. Terkadang kepalaku begitu penuh dengan adegan sehingga tulisanku sering tidak sesuai dengan pikiranku,” katanya geli.

Ketika saya menyewa editor untuk mereview naskah, ternyata dia harus memotong banyak, karena ada tiga cerita dalam satu buku. “Saya banyak menangis, tetapi itu hanya membuat buku ini lebih kuat.” Aku sudah menunggu akhir dari buku itu. ,, Saya merasa ini sulit, kapan pembaca akan merasa puas? Saya menulis ulang beberapa kali sampai saya menggambarkannya sebagai sebuah film.”

penerbit Menemukan penerbit juga merupakan tantangan. Merrill mengetuk pintu berbagai penerbit selama sepuluh bulan. Dia akhirnya bisa mendapatkan bukunya diterbitkan oleh Gopher. “Selama percakapan pertama, saya ditanya mengapa ada api di dalam diri saya.” Jawaban Meryl ada hubungannya dengan ibunya. Dia meninggal ketika Meryl berusia 22 tahun, buku itu didedikasikan untuknya. Kematian memberi Meryl motivasi yang diberikan kepadanya untuk memanfaatkan kehidupan sebaik-baiknya. “Ini adalah api di dalam diri saya. Saya pikir dunia ada di kaki Anda, tetapi Anda harus melakukannya sendiri.”

READ  Film Fund ingin mengembangkan lebih banyak proyek dengan bekas koloni

(teks berlanjut di bawah gambar)


Merrill dengan bangga memamerkan bukunya. – Patrick de Geer

Sebagai seorang anak, Meryl tidak takut apa pun. Dia tidak pernah menjadi pengikut dan membuat pilihannya sendiri. Saya seorang wanita dengan misi dan saya berani menjadi gila. Pintunya tidak selalu terbuka, tetapi melalui kerja keras saya dapat mewujudkan impian saya dan saya masih melakukannya.”

Saya seorang wanita dengan misi dan saya berani mengucapkan selamat tinggal.Umpan balik dari lingkungannya pada pra-iklan buku adalah positif. “Semua orang di lingkaran dalam saya bangga bahwa saya bertahan.” Umpan balik dari orang lain adalah sesuatu yang sangat dipikirkan Meryl. “Awalnya, saya merasa sulit untuk menuliskan semuanya, saya pikir;” Bagaimana jika orang-orang dari desa membaca adegan seks ini? Tapi aku membiarkan itu pergi. Semua orang akan memikirkan sesuatu, saya tidak bisa mengubahnya. “

Anak-anak Merrill seperti itu, ibu mereka sekarang menjadi penulis. Mereka sudah tahu banyak tentang dunia, dan kedua orang tuanya bahkan pergi bersamanya ke sebuah kota di Afrika Selatan tempat dia bekerja. “Anak-anak saya juga ingin keliling dunia, tetapi saya selalu bertanya apakah mereka mau karena saya melakukannya atau karena mereka mau.”

Sementara itu, Merrill sudah mengerjakan buku keduanya. “Saya bisa menggunakan semua adegan yang dihapus dari Witkind lagi.” Buku baru tentang Mia ketika dia berusia 17 tahun, di Witkind dia berusia 39 tahun. “Membaca tentang sejarah Mia akan membantumu memahaminya dengan lebih baik.”

Dia telah mempromosikan buku tersebut dengan Penerbit Gopher, antara lain dengan memberikan presentasi. Dia berbicara dengan antusias tentang bukunya dan proses yang mendahuluinya. Peluncuran pada bulan Mei. Ini tentu saja terjadi di luar, di mana Meryl merasa paling nyaman.
Witkind dapat dipesan mulai 12 Mei di toko buku mana pun di Belanda. Untuk informasi lebih lanjut kunjungi: mereldisselkoen.comkan

Julia Van Buren

Selain cerita lokal dari kotamadya Puttenaer, editor De Puttenaer memilihkan untuk Anda artikel terbaik dari wilayah tersebut.