BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Butuh waktu bertahun-tahun untuk memulihkan kereta uap Indonesia

Butuh waktu bertahun-tahun untuk memulihkan kereta uap Indonesia

Asbes dalam jumlah besar digunakan di kereta selama pelayaran. (Foto: Humas)

Kereta uap Museum Kereta Api Katwijk Leiden membutuhkan waktu 21 tahun untuk membawa dua lokomotif dari Indonesia ke Katwijk, dan itu terjadi pada tahun lalu. Bisa dibilang hal ini patut dirayakan, namun mesinnya mengandung banyak asbes sehingga harus ditunda, sehingga pembangunan kembali tidak dapat dimulai.

Selama pelayaran, terlihat jelas bahwa banyak asbes yang ditambahkan ke kereta, sehingga harus dihilangkan terlebih dahulu. “Tentu saja kami menganggapnya memalukan,” kata Gerard de Graaf dari Stoomtrein Katwijk Leiden. “Bagaimanapun, asbes harus dihilangkan sebelum kami dapat berpesta dan menyapa lokomotif.”

Perkebunan gula
Kedua mesin tersebut berasal dari Wiesp dan diproduksi oleh Ducrou dan Browns. Mesin dibuat untuk perdagangan di perkebunan gula di Hindia Belanda. Lokomotif tiba di Jawa Timur pada tahun 1927. Pada tahun 1929, terjadi depresi global dan mesin dibiarkan mati dan berkarat.

Penggemar lokomotif dari Museum Kereta Api memperhatikan dua lokomotif 21 tahun yang lalu, namun membawanya ke Katwijk-Leiden tidaklah mudah.
“Masyarakat Indonesia memiliki cara kerja yang sangat berbeda dengan masyarakat kita. Di sinilah Anda masuk ke sebuah bisnis dan mengatakan Anda ingin membeli sesuatu, Anda menyepakati harga dan gerbangnya. Namun hal tersebut tidak berlaku di Indonesia: surat, faks, perjalanan pulang pergi, dan sebagainya. seterusnya, tidak ada kemajuan apa pun,” kata D. Graf.

Sepuluh tahun
“Kami bekerja sangat keras dan akhirnya mencapai Perdana Menteri. Saya bangga dan senang kami berhasil,” katanya. Itu adalah operasi yang sangat mahal dengan sepuluh ribu euro untuk membeli dua lokomotif dan sembilan puluh ribu euro lagi untuk transportasi oleh sponsor, sumbangan dan Dana Kebudayaan.
“Tahun depan, jangan mengira lokomotif akan beroperasi di jalur sempit karena dibutuhkan setidaknya sepuluh tahun untuk memulihkannya.”

READ  Banyak negara masih kekurangan sumber daya dan pengetahuan untuk mengatasi perubahan iklim - Wel.nl

Kebudayaan Leiden Wassenaar