BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Cabang olahraga air yang sama sekali berbeda: di kanal yang terkadang sempit di Turf Road di tenggara Friesland

Kuning, hijau atau oranye? Kami tidak ada hubungannya dengan negara kami. Kami menuju area tersebut dan berlayar di Turfroute. Dan suasananya sangat bersahabat.

Polderhoofdkanaal terlihat seperti Taman Eden. Sebuah oasis kedamaian, surga kecil terbentang di balik pintu masuk di De Veenhoop seperti selimut yang nyaman untuk dipeluk. Kepuasan langkah siput kami yang melengking di atas perairan yang sangat tenang di jalur gambut utara telah terpuaskan. Untuk Bit Nij!

Tegangan tinggi yang membuat kami tetap tajam menghilang sesaat sebelum kanal: angin barat yang kencang membuat tikungan Cape De Venhoop—jembatan gantung yang tidak terlalu lebar ditambah kunci—masalah yang melelahkan. Kami lulus ujian dengan warna terbang, yaitu tanpa kerusakan. (Sayangnya itu tidak akan terjadi dalam perjalanan ini.) Kami berlayar dengan kecepatan berjalan (kecepatan maksimum) melewati rumah dan peternakan yang lucu, di seluruh negeri. Hilang sudah semua kekhawatiran dan kekhawatiran Anda sehari-hari.

Sejak 2015, Polderhoofdkanaal telah dibuat cocok untuk lalu lintas kapal berukuran kecil. Ini menjadikannya jalur air pendek untuk kapal pesiar antara wilayah Lauwersmeer-Drachten dan Appelscha-Drentse Hoofdvaart: jalur ini mencegah jalan memutar besar melintasi Grou-Akkrum. Konon peresmiannya tertunda karena tidak semua warga mau berbagi kenikmatan kanal. Ini sangat bisa dimengerti, karena kami cukup yakin wisata air besar-besaran – seperti yang mendominasi bagian lain dari Friesland di musim panas – tidak akan terjadi di sini dalam waktu dekat.

Sepanjang jalan kami membeli produk susu yang luar biasa lezat dari Neighbor Dorky

Setelah tikungan Nij Beets 90 derajat yang khas, kami berlabuh ke kanan di Museum Damshûs terbuka yang indah, yang menceritakan kisah ekstraksi gambut berdasarkan bahan asli yang menarik bagi imajinasi. Itu membuat kesan segar, seperti badai yang mengejar kita kembali.

Sedikit lebih jauh, di sebelah Sudergemaal yang bersejarah, Zuidersluis juga merupakan pintu masuk ke Nije Feart, yang akan membawa kita ke Gorredijk besok. Kami berlabuh di malam hari di salah satu marina gratis Merkit (lihat kotak). Matahari sore terbit dan mengundang Anda untuk berjalan-jalan. Temui toko Neighbor Dorky (lihat juga www.buurvrouwdurkje.nl ). Dari lemari es swalayan di teras, kami memancing keju rumah pertanian artisanal yang lezat, yogurt organik penuh lemak yang cantik, dan milkshake asli. Checkout juga layanan mandiri. Menangkap kerugian dari kotak uang.

Malam kami tidak dapat dirusak, meskipun orang-orang di speedboat melakukan yang terbaik selama satu jam untuk mencapai yang sebaliknya. Matahari, alang-alang, langit pedesaan yang indah mendung. Keju, anggur, dan camilan. Perasaan liburan terbaik. Siapa bilang Anda harus pergi ke luar negeri untuk itu?

Memuat

Duo bridge dan lock Wisel dan Jarno membuat heboh di Gorredijk

Kami terus mendekati bagian perlawanan untuk jalan kami: tidak kurang dari sepuluh jembatan dan sebuah kunci jarak pendek dari satu sama lain melalui pusat Gorredijk. Bahkan sebelum Jembatan Terwispel, kami menghubungi pusat saraf setempat (nomor telepon ada di papan nama di jembatan). Sejak saat itu, kami berada di tangan duo Wessel dan Jarno, yang memainkan hydro piano Gorredijkster dan Pipe Quartet. Interaksi berperahu lambat yang hebat dari dua arah (“naik” dan “turun” dalam jargon), waktu, kesabaran, dan keramahan. Suami berhasil dalam segala hal.

Memuat

Pengamat teras menikmati pemandangan yang berkelanjutan saat penjaga jembatan dan kunci melakukan akrobat untuk membuat gerbang kunci dan bagian jembatan bergerak. Kami mendapat izin dari Wessel untuk berkemah selama satu jam di kanal desa untuk menyimpan persediaan. Kami berlabuh di depan kuil pakaian Rinsma. Dua toko besar dapat dicapai melalui gang, tetapi yang paling penting: di seberangnya adalah Yanti, sebuah toko Indonesia dan restoran Mediterania. Kulkas dapur kami terisi penuh.

Setelah melewati Gorredijk yang tak terlupakan, kami berlayar di Opsterlânske Kompanjonsfeart, yang penuh dengan jembatan mandiri: tegalan, tutup jalan, buka, layar, ikat, tutup, buka jalan dan lanjutkan. Untungnya, pemuda lokal memiliki minat yang besar di dalamnya. Hampir semua jembatan kami dibuka untuk beberapa koin dalam sabot pada pancing. Ketika ditanya tentang biaya, kami diberitahu bahwa kami bisa mencari tahu sendiri.

Karpet merah untuk penjaga jalur air Jonkmann dengan mulus membawa kita melewati Klein Groningen, Moskow, dan Perrysburg

Kami melewati area lock-keeper Junkman, yang lahir dengan nama Ari beberapa tahun lalu di jantung kota Drenthe. Sipir saluran air yang kikuk, juga pemilik lokasi perkemahan dan mantan peternak babi, adalah seorang koboi kasar, yang telah dengan hormat menyambut tamunya selama lebih dari dua puluh tahun. Dia yang berbuat baik, bertemu dengan baik adalah mottonya.

Memuat

Kami mendiskusikan kematian kami untuk hari berikutnya dengan Junkman. Kendala: Jembatan ekstensi (swalayan) dan kunci kombinasi. Disabilitas: Semuanya terkunci pada pukul 16:30. Kekurangan tambahan: Lusa adalah hari Minggu, setelah itu setiap kunci dan jembatan akan ditutup sepanjang hari (kecuali bulan Juli dan Agustus). Target kami: Pelabuhan Oldeberkoop, tempat kami berharap dapat menikmati istirahat wajib di hari Minggu. Jauh sekali untuk berlayar dengan kecepatan maksimal 5 kilometer per jam.

Dia berteriak sejenak di bawah topi koboi johnman dan kemudian mengatakan itu mungkin. Dia ingat kapal-kapal turun (lalu lintas kami yang akan datang) dan meyakinkannya: dia akan berkonsultasi dengan rekan-rekannya untuk beberapa waktu. Keesokan harinya, kami turun seolah-olah di karpet merah ke Klein Groningen, di mana kanal melengkung tajam ke arah Moskow dan Perrysburg. Desa-desa kecil mewakili daerah yang jauh lebih bagus daripada namanya. Di sana-sini kita melihat Dasha.

Memuat

Kami hampir berjalan perlahan ke dalam keheningan Lembah Zjungger ادي

Setelah Donkerbroek, tikungan tajam Tsjonger menunggu dengan Sluis III. Itu akan membawa kami lurus ke depan ke Oosterwolde dan Appelscha, beberapa meter lagi untuk didaki. Kita akan turun. Mendarat lebih dari 3,5 meter sangat mengesankan.

Setelah melintasi jalan county kita memasuki Lembah Tsjonger. Kami berbagi dengan pengendara sepeda dan pejalan kaki keheningan yang hanya dipecahkan oleh suara alam. kicau burung; Gila. Camar. Menelan. burung kormoran. Hampir secara diam-diam, kita perlahan-lahan pindah ke ruang hidup yang bukan milik kita, tapi indah. Di sini perahu sel surya kami membuktikan layanannya yang luar biasa baik, seperti halnya orang-orang di pantai yang menunjukkan persetujuan mereka dengan ssst dan acungan jempol.

Memuat

Kunci pada Sluis II berfungsi dengan baik, tetapi ketika berlayar keluar dari buritan kapal di kanan, Anda hanya perlu mengikis di sepanjang langkan batu yang kokoh dari sisi kunci. goresan 1. K’tsjing! 50 euro. Namun, kami puas. Setelah tujuh jam berlayar, kami melanjutkan perjalanan ke De Uutwiek: pelabuhan Oldeberkoop yang sederhana dan nyaman. Biaya: 1 euro per malam – 1 euro per meter. Syahbandar memperkirakan kapal berada pada ketinggian 11 meter.

Kami mendapat kunjungan dari Tibbe kecil yang ingin melihat-lihat pesawat

Kami menggunakan hari Minggu bebas dari pelayaran wajib dengan makan siang yang lezat dan inklusif di teras restoran hotel Lunia, daya tarik daerah tersebut. Sore hari kami ingin mengambil air dari pelabuhan tetapi kami tidak bisa mengeluarkan tutup tangki, apa pun yang kami coba. Dia. Dia Bootboek Mengatakan penutupan mudah dibuka dalam mata uang euro. Kami mendapat bantuan dari Herman Rijpkema dari Sneek yang, bersama istrinya, anjing mereka, dan kapal penjelajah, adalah satu-satunya tamu lain di marina. Tang pompa air dengan koin 2 euro bisa digunakan. Asosiasi Pelabuhan mengenakan biaya 50 sen untuk air. Ada kotak uang di sebelah faucet.

Memuat

Putra dari keluarga muda yang duduk di salah satu meja piknik menunjukkan minat yang besar pada perahu, terutama milik kami. Namanya Tibbe dan dia akan berusia sekitar 4 tahun. Kami mengatakan dia harus datang dan melihatnya. Dia menyukainya, membuka semua lemari, daun jendela dan pintu: “Lihat, ayah: mandi!” Dia yakin:, saya ingin perahu nanti juga! ”

Supermarket desa di pusat Oldeberkoop yang indah telah memberi kami persediaan selama beberapa hari terakhir, setelah itu kami sangat cepat di depan pintu dan jembatan Sluis I. Kami melihat rumah penjaga kunci yang indah dan atapnya tepi stasiun pompa yang penuh dengan sarang burung walet, sekitar sepuluh. Menurut kunci kunci – dapat diidentifikasi dengan seragam jebakan – Ada empat kali jumlah itu dua tahun lalu. Halangan terakhir kami yang hampir serius membuat kesan: kali ini cat sisi port tidak tahan dengan batu kasar dari dinding kunci. goresan 2. K’tsjing! 50 euro lagi.

Memuat

Kami menghabiskan satu hari dan satu malam di salah satu daerah alami paling damai yang pernah kami tinggali. Kami memiliki nomor tempat berlabuh TJ06 dari Marrekrite ke diri kami sendiri (bisa ada sekitar empat perahu). Apa keheningan! Dan tentu saja tidak ramai di sini, meskipun cuaca cerah. Sepanjang hari kami menghitung lima kapal yang lewat. Tapi di malam hari, sisanya sepertinya sudah berakhir. Kami pergi tidur dengan pesta katak yang memekakkan telinga.

Petualangan kami yang terinspirasi dari gambut di Meldam dan Heerenveen Road berakhir keesokan harinya. Lain kali kita akan melakukan bagian Drenthe.


Domain

toko grosir

Pelaut rekreasi senang memiliki beberapa sepeda lipat untuk lebih banyak bergerak. Joop Zandberg Rijwielen memesan Grou dua untuk kami. Praktis: Dealer dan persewaan sepeda terletak hampir di atas air, di sisi utara desa. Jumbo hampir bersebelahan dan memiliki beberapa marina bagi penggemar olahraga air untuk berbelanja. Kami suka menggunakannya untuk penyimpanan. Toko sepeda seratus meter ke barat. Lihat juga: www.joopzandberg.nl.

Domain

READ  Volume Perdagangan Bitcoin (BTC) Meningkat di Pertukaran P2P di Negara-Negara Ini, Adopsi Berlanjut » Crypto Insiders