BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para pemuda memecahkan keheningan India dari kakek dan nenek mereka: ‘Sangat menakutkan’

Pada Senin pagi, Tessa dan Stan duduk saling berhadapan di sebuah meja di Indian Quarter di Tilburg. Dengan enam pemuda berlatih pertunjukan tentang masa lalu perang untuk orang tua dan kakek-nenek mereka. Mereka semua memiliki akar India. Jadi bagi mereka Hari Pembebasan adalah hari libur dengan senang hati. Karena bagi Hindia Belanda, perang berlanjut setelah tanggal 5 Mei.

Tessa de Boisier adalah salah satu anak muda yang mengikuti acara tersebut. Penampilannya berfokus pada “keheningan India”. “Sangat terkenal di masyarakat Hindia dan Maluku,” kata Tessa. “Ini adalah fenomena yang tidak dibicarakan oleh trauma. Dan saya ingin meniru itu.”

Raja-raja yang berperang dengan Belanda setelah Perang Dunia II datang ke negara kita setelah perjuangan kemerdekaan Indonesia. Mudah-mudahan itu hanya untuk beberapa bulan, tetapi itu menjadi seumur hidup. Rasa sakit itu ditutupi karenanya. Dan Tessa tidak suka keheningan ini. Karena begitulah trauma diturunkan dari generasi ke generasi. “Dengan berbicara, kamu bisa mematahkannya.”

Kaum muda akan tampil pada Selasa sore di semua jenis tempat di lingkungan India Tilburg, seperti Celebesstraat, Bankastraat dan Borneostraat. Terlepas dari referensi masa lalu kolonial, tidak ada pemuda yang memiliki leluhur di sana. Ini tidak mengherankan, menurut Mira Bodian dari Het Zuidelijk Toneel. “Itu hanya nama jalan, dan bukan Hindia yang tinggal di sini. Itu adalah tanda dari Belanda bahwa Hindia Belanda adalah sebuah koloni. Kami pikir itu sedikit dangkal. Itu sebabnya kami ingin melakukan pertunjukan di sini. tentang sejarah Indonesia”.

Mulai Selasa semua orang bisa melewatinya situs web Unduh tur audio Het Zuidelijk Toneel. Kemudian keenam anak muda itu bercerita tentang percakapan mereka dengan keluarga mereka. Anda mendengar Stan Verlake berkata, “Saya pikir itu sedikit menakutkan.” “Karena ketika Anda berbicara tentang keheningan India, nenek saya pandai dalam hal itu. Jadi saya khawatir saya tidak tahu apa yang ingin saya ketahui.”

READ  Tamasya berkemah mengungkap hubungan antara pemerintah Inggris dan industri

Tapi Stan membuat neneknya berbicara. Pada tur audio dia menceritakan kisahnya. Kemudian sebagian. Karena ia sesuai dengan julukannya “kastil”: ia tidak sepenuhnya menampakkan dirinya. Namun, Stan lega bahwa dia melakukannya. “Saya tidak terlalu bergantung pada masa lalu saya lagi. Saya benar-benar merasa telah menemukan bagian dari diri saya.”

Itu juga merupakan petualangan yang intens bagi Sem van Beukering: “Karena saya tidak sering melihat ayah saya secara emosional. Dan sekarang saya dapat melihat air mata di matanya. Tetapi saya sangat senang bahwa kami memiliki percakapan yang begitu dalam dan tulus.”

Tessa menaruh harapan besar terhadap proyek tersebut. “Saya berharap ini akan membuat orang terbakar, sehingga mereka akan masuk lebih dalam ke masa lalu kolonial. Ini akan menimbulkan lebih banyak simpati.” Nimoy Batiran mengangguk setuju. “Agar orang-orang menyadari bahwa ini tidak boleh dilupakan. Dan bahwa kita tidak boleh hidup di masa lalu, tetapi kita harus membawa ini bersama kita ke masa depan.”

Pertunjukan remaja diadakan pada hari Selasa dari pukul 14:00 hingga 16:00. Tur audio juga dapat dilakukan setelahnya dengan memindai kode QR di jalan.