BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Charles Luca dari Kanada yang berusia 100 tahun melakukan perjalanan solo ke akarnya di Gestel: ‘Ini mungkin terakhir kali saya datang ke sini’

Charles Luca akan berusia 101 pada bulan Desember, tetapi usia itu tidak menghentikannya untuk bepergian sendirian dari Amerika Utara ke wilayah Sunskirk. mengapa? Ayahnya, yang berimigrasi ke Kanada pada tahun 1912, lahir di sana dan keluarganya masih tinggal di daerah tersebut. Sebuah kisah hidup yang indah.

Kami berlokasi di sebuah peternakan di Klemskerkestraat dekat Schorre, dengan alasan Gistel. Charles si pemberani dan pemberani – Charlie Untuk teman – memberi makan matanya. Tetapi bagaimana dan mengapa orang Kanada itu berakhir di sini?

Kita kembali ke tahun 1882. Di pertanian itulah Camille Luca dilahirkan dalam sebuah keluarga dengan sebelas anak. Ini adalah masa-masa sulit dan saudaranya Théophile mencari kehidupan yang lebih baik di Kanada pada tahun 1907, yang kemudian menyatakan dirinya sebagai Tanah yang Dijanjikan. Charlie memulai: “Seorang kenalan keluarga Odinburgh telah pergi ke Kanada sebelumnya dan menulis dalam suratnya tentang banyak kemungkinan di sana.”

petani Belgia

“Theo adalah orang pertama yang menyeberangi lautan dengan perahu kayu yang panjangnya hampir tiga puluh meter. Ayah saya harus menderita TBC pada usia muda, tetapi dia selamat. Pada tahun 1912, dia juga melakukan penyeberangan: melalui Antwerpen dan Liverpool ke timur Pelabuhan Kanada Halifax dan kemudian ke sebelumnya Semuanya ada di Alberta barat. Mengapa ada? Theo awalnya bekerja untuk petani Belgia lainnya di provinsi tetangga Saskatchewan. Pada tahun 1910, saya berkesempatan mendapatkan tanah gratis di Alberta selatan. paman bahkan menghabiskan malam di kantor aplikasi untuk ini”. Ketika Camille tiba, mereka mulai bertani bersama di padang rumput.

Pada tahun 1920, Theo dan Camille kembali ke Belgia untuk mencari cinta: Paman Theo menikahi Emma Bullet dari Ostend, dan ayah menikahi Virginie Paulette dari Livingge. Tidak pernah jelas apakah kedua wanita itu memiliki hubungan satu sama lain atau tidak. Kemudian mereka kembali ke Kanada untuk tinggal di pertanian.”

READ  7 grafieken die late zien wat Rutte IV doet met de economie

Charles melihat cahaya di sana pada tahun 1921, dan Suster Anne Marie mengikutinya beberapa tahun kemudian. “Pada tahun 1928 atau 1929, ayah saya jatuh sakit lagi dengan TBC, dan setelah penderitaan yang hebat, dia meninggal pada tahun 1933 pada usia 51. Sekitar 1931-1932 Mama menderita skizofrenia dan harus dirawat di sebuah institusi. Paman Theo dan Emma menyapa kita.” Charles, yang hanya bersekolah dari tahun 1928 hingga 1937, menyingsingkan lengan bajunya di pertanian Theo.

“Paman saya pensiun pada tahun 1950 dan saya mulai menanam gandum (keras) sendiri.”

Tidak banyak pembicaraan tentang Belgia saat itu. “Saya terlalu muda untuk bertanya kepada ayah saya dan Paman Theo saya juga Bukan tipe modern. Tapi dia mendorong saya untuk mengirim surat kepada keluarga di Belgia berbahasa Inggris untuk tetap berhubungan. Saya datang ke Belgia untuk pertama kalinya pada musim dingin 1955. Bersama Ratu Mary, dia berlayar dari New York ke Cherbourg, Prancis, dan Southampton, Inggris, hanya dalam empat setengah hari. (Tertawa) Saya tidak pernah merasa senyaman ini di atas kapal, saya seorang pria padang rumput, hei. Kesan pertama saya tentang Belgia? Bau itu! Buah dan sayuran di toko, serta ruang tamu dan kamar tidur: semuanya berbau berbeda. Saya juga ingat bahwa semuanya lebih basah di sini dan butuh satu jam untuk pemanasan di tempat tidur.”

Botswana

Setelah dia berhenti bertani pada tahun 1978, Charlie pergi ke dunia luas. Dari Jepang dan Indonesia hingga Kolombia dan Argentina. Bahkan, pria itu bahkan tinggal di Botswana, Afrika, dari tahun 1983 hingga 1993, awalnya sebagai pedagang biji-bijian untuk LSM Cuso, dan kemudian sendiri untuk sementara waktu. “Dari sana saya akan pulang setiap tahun dengan singgah di Belgia untuk mengunjungi keluarga. Saya akan mengatakan lebih banyak: sejak saya berhenti bekerja, saya tidak pernah mengalami hari musim dingin di Kanada.”

READ  Mengapa beberapa bangunan memiliki huruf dan nama sendiri?

2400 km

Akhirnya, Charlie telah menemukan tempat permanen untuk menghabiskan musim dingin: El Centro, di California Selatan di perbatasan Meksiko. “Jarak ke Foremost adalah 2.400 kilometer. Dan saya membungkusnya sendiri dalam dua setengah hari. Apakah sulit untuk dikendarai? Tidak! Selain kota Salt Lake City dan Las Vegas yang sibuk, saya selalu dapat mengemudi dengan kecepatan 80 mph di jalur empat jalur. Namun , karena saya tidak melihat dengan baik di malam hari, saya hanya mengemudi di siang hari. Saya juga melakukan perjalanan ke Belgia ini sendiri: naik pesawat, naik kereta api, memesan tiket … Bukan masalah. “

Orang Kanada itu menginap di sebuah hotel di Ostend, tetapi Gilbert Degat dan istrinya Rita dari Livingge senang melihatnya berkeliling. Bagi Gilbert, Charlie adalah kusen pintu ayah mertuanya. Mereka dapat berkomunikasi dengan sangat baik… di Flemish Barat. “Di rumah, kami berbicara tentang Flemish, sering kali tentang kehidupan pertanian. Tali buruk dan bagus, oenkruut, belalang memakan semuanya IP. Di sekolah saya belajar menulis dan membaca dalam bahasa Inggris. Nah, selama kunjungan saya ke Belgia saya bisa melestarikan bahasa Flemish. Juga, berbicara dengan orang yang lebih tua dengan cara ini lebih mudah daripada berbicara dalam bahasa Inggris. Saya tidak memiliki kosakata yang luas. Banyak hal yang tidak bisa saya jelaskan, seperti istilah teknis atau bahasa pemerintah. Tapi hati-hati: Saya senang saya berbicara bahasa Flemish, bukan? (Tertawa) Dan orang-orang di sini menyukainya. Saat itu kami satu-satunya orang Belgia di daerah itu, ada lebih banyak orang Belanda. Saya memiliki salah satunya sekarang dan nanti Pembersihan Saya belajar kata Belanda. “

READ  Siapa pun yang menolak divaksinasi di ibukota Indonesia berisiko denda besar

Charlie cukup bugar. Gilbert tertawa. “Sejauh yang saya ketahui, dia adalah fenomena. Perennial yang layak dan backstory seperti itu? Saya belum pernah mencobanya, apalagi mendengarnya. Itu juga ada di Facebook, Messenger, YouTube,… sebut saja.”

tidak pernah menikah

Rahasia untuk tetap bugar? “Saya sering mendapat pertanyaan ini,” kata Charlie. Gilbert pasti tahu jawabannya. Tertawa kedua tuan-tuan. “Dia belum pernah menikah! Itu setidaknya empat puluh tahun,” Gilbert tidak menahan diri. “Benar. Dan saya menjaga makanan saya. Sarapan adalah makanan terpenting hari ini: dua telur, taburan bacon, dan dua sandwich gandum. Saya juga makan banyak buah dan sayuran dan banyak berolahraga. Misalnya, Saya bermain golf secara teratur dan saya banyak berjalan.”

Gilbert mengangkat. “Dia selalu berjalan kaki mengunjungi kerabatnya di Leffinge atau Gistel.” Charlie mengangguk. “Itu kereta api oed (Hijau 62, edisi.) Saya sering berjalan menuju Ichtegem juga. Sekarang semakin sulit untuk berjalan.”

Kembali ke Klemskerkestraat. Saat ini, peternak sapi perah Patrick Dundt dan Ann Willem aktif di sana. Rumah dan dua bangunan luar berasal dari abad ke-19. “Apa manfaat kunjungan ini bagi saya? Menarik dan membuat saya bahagia,” Charles Sellers. Apakah saya juga akan datang ke Belgia tahun depan? (Pikirkan sejenak) Saya belum tahu. Saya sedikit lebih tua, apa pun bisa terjadi. Bepergian semakin sulit, harus saya akui. Seiring bertambahnya usia, Anda mulai kehilangan fokus, Anda kurang waspada. Singkatnya, kita lihat saja.”