BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Child in the Indies’ karya Michel van den Berg dan Herma van Polhuis mengangkat kisah perang tentang orang-orang Belanda di Hindia Belanda.

‘Child in the Indies’ karya Michel van den Berg dan Herma van Polhuis mengangkat kisah perang tentang orang-orang Belanda di Hindia Belanda.

Untuk pertama kalinya, orang Indo-Belanda melihat kembali secara detail masa muda mereka selama perang. Michel van den Berg dan Herma van Polhuis menggambarkan mereka dalam buku ‘Child in the Indies’.

Michel van den Berg penasaran dengan masa kecil neneknya saat perang di Hindia Belanda. Untuk buku pertamanya Anak di India Dia mewawancarai tujuh orang. Ia menemukan bahwa sejarah perantauan ini berakar kuat dalam masyarakat Belanda dan masih relevan hingga saat ini. Tapi tidak ada yang membicarakannya.

Jangan melihat ke belakang dan berbicara tentang topik yang sulit. Seperti yang selalu diamati oleh sarjana Belanda yang berbasis di Groningen, Michael van den Berg (1994), itu berakar pada budaya India.Makanan enak dan pertemuan yang nyaman adalah kebiasaan India lainnya. Tapi masa lalu benar-benar tidak memiliki tempat.

Ketika kakeknya meninggal beberapa tahun yang lalu, dan kedua kakek nenek dari pihak ayahnya telah tiada, van den Berg berpikir: Sekarang masih mungkin. “Saya besar di Bovensmild, di mana ada masyarakat Maluku yang besar. Saya tentu tahu cerita tentang pembajakan kereta api pada tahun 1970-an. Di sekolah Anda mendengar sesuatu tentang Indonesia karena VOC. Tapi ketika Perang Dunia II, itu selalu tentang pertempuran di sini, di Eropa, dan di sisi lain dunia. Ini bukan tentang bagaimana rasanya. Saya ingin tahu apa yang dialami nenek saya Maud di sana.”

“Dia mulai berbicara terutama tentang ibunya. Bagaimana dia selalu melindungi anak-anaknya di kamp Jepang; dan di tahun-tahun berikutnya, ‘persiapan’ (kekerasan mematikan terhadap orang Indo-Belanda, red.) dan kemudian kunjungan mereka ke Belanda.

Anak-anak tidak tahu apa-apa dan mengalami hal yang paling mengerikan

READ  Pasangan Minnen-de Frel menerima ucapan selamat atas ulang tahun pernikahan mereka yang ke-60

Maud Wurster-Winter menceritakan kisahnya dengan nada netral di dalam buku. Itu seperti itu. Sebagai anak kecil dia tidak tahu bedanya, dia tidak tahu apa-apa. Sementara itu, dia harus menyaksikan ibunya dipukuli di depan umum dan saudara perempuannya melihat seorang wanita dipenggal. Pengalaman yang mengerikan, terutama untuk anak kecil.

Orang yang diwawancarai lainnya memiliki pengalaman serupa. Ketika mereka dibebaskan dari Jepang pada tahun 1945, seorang anak laki-laki bertanya: ‘Kamp mana yang akan kita tuju sekarang?’ Itulah dunia mereka. Kondisi mungkin memburuk selama Persia. “Kamp-kamp Jepang sudah buruk, tapi setidaknya sudah tertutup,” jelas van den Berg. “Sekarang ada gerombolan-gerombolan pengancam yang berkeliaran dengan tongkat bambu. Anda tidak bisa keluar ke jalan dan Anda dilarang. Anehnya, justru pada saat itu Jepang melindungi Indo-Belanda.

Aku melihat lehernya

Orang tua lainnya menceritakan bagaimana mereka tiba di Belanda tanpa uang: seorang ibu dengan anak-anaknya dan tas kerja serta semua barang miliknya. “Mereka ditatap. Tentu saja, orang-orang di Belanda sibuk membangun kembali diri mereka sendiri,” jelas van den Berg. Sementara itu, Indo-Belanda juga berusaha bertahan. Orang tua dari keluarga tersebut tidak ingin melihat ke belakang, tetapi ingin memastikan bahwa anak-anak mereka memiliki kehidupan yang lebih baik daripada mereka.

Selalu melihat ke depan

Van den Bergh menemukan sikap itu pada neneknya: ,, selalu melihat ke depan; Ketekunan yang besar dan rasa tanggung jawab yang besar. Faktanya, kami menemukan ini dengan semua orang yang diwawancarai. Masa perang berlangsung untuk mereka dari tahun 1939 hingga awal 1950-an. Ketika mereka tiba di Belanda, mereka diabaikan. Anak-anak itu tumbuh dalam lingkungan yang mengancam dan tidak aman. Itu membentuk mereka selama sisa hidup mereka.

READ  Lebih banyak ide makanan di AH Gelderlandplein yang diperbarui

Ketika van den Berg menandatangani sebuah buku pada peluncuran buku minggu lalu, dia sering memberikan tugas singkat: ‘Mencari hubungannya’. “Itulah salah satu tujuan saya dengan buku ini: untuk sedikit memahami satu sama lain. Lihatlah bagaimana kita memperlakukan orang-orang yang datang ke negara kita dari situasi yang tidak aman akhir-akhir ini. Itu berdampak besar pada seluruh hidup mereka. Terutama dengan anak-anak. Semua orang membutuhkan stabilitas.”

Potret di rumah

Michel van den Berg membuat buku tersebut bekerja sama dengan seniman yang berbasis di Assen, Herma van Polhuis. Dia sering melukis potret, lebih disukai secara seri. “Kalau begitu mari kita cerita. Ketika Michelle mendapatkan ide untuk buku ini, kami pikir saya bisa melukis para narasumber. Kami mulai dengan Maud. Itu adalah hari yang mengharukan. Pada satu titik dia duduk dengan sangat baik di dekat jendela dan dia juga datang dengan foto-foto indah dan kami memutuskan untuk membuat sketsa situasi rumah dan foto masa lalu.

Lukisan-lukisan ini saat ini dipajang di Galeri Zaansgroen di Zaandam. “Minggu lalu kami duduk di meja di tengah galeri. Satu per satu, satu orang bergabung dengan kami dan memulai cerita tentang Indonesia: Ayah saya ini, nenek saya ini… semuanya berhubungan. Ada riwayat keluarga. di Indonesia “Bisa dibayangkan seberapa dalam benang itu di masyarakat kita. Bisakah Anda melakukannya?”

Itulah mengapa menurut van Polhuis melukis orang yang diwawancarai di ruang tamu mereka sangat indah. “Akhirnya mereka menemukan rumah mereka. Itu sangat penting. Mereka tidak berada di kamp, ​​tidak setelah pembebasan, tidak ketika mereka datang ke Belanda. Sekarang ada kedamaian dan ruang untuk membicarakannya.

READ  Konser Minggu pagi di Het Numans-Dorps-huis - Hoeksche Ward News

Buku dan pameran

judul Seorang anak di Hindia Belanda, yang tumbuh dalam selang waktu antara kolonialisme dan kemerdekaan di Hindia Belanda. Penulis buku Michael van den Berg Bagan Herma van Polhuis Penerbit Van Gorgam Harga 27,50 Euro (220 halaman)

Lukisan karya Herma van Polhuis dapat dilihat di Galeri Janskron, Zandum hingga 16 April.

www.zaansgroen.nl

Setelah itu, ada pameran di Worton.

Hingga 8 April, Herma van Polhuis akan memamerkan pemandangan kota di Farma Actua di Groningen.