BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Miller dan Quartero berpendapat: “Dia mengambil risiko yang tidak perlu”

Miller dan Quartero berpendapat: “Dia mengambil risiko yang tidak perlu”



Jack Miller, tim Ducati


© Gambar Emas dan Angsa / Motorsport
Jack Miller, tim Ducati

Jack Miller Minggu berlalu di etape pembuka Grand Prix Indonesia Fabio Guardarro, Mulai dari tiang. Setelah Rider Yamaha melakukan kesalahan saat keluar dari tikungan terakhir, Quarterro bertabrakan dengan Miller di tikungan kedua. Miller berada di tempat kedua untuk waktu yang lama, tetapi tidak bisa mengikuti kecepatan pemenang balapan Miguel Olivera Tidak mengikuti dan bahkan harus meninggalkan panggung. Guardarro melewatinya lagi, tetapi terutama mengganggu Miller sejak menit pertama.

“Saya melewatinya dan dia mengendarai sepeda motornya ke sisi kaki saya,” jawab Miller untuk sebuah pertanyaan. Motorsport.com“Dia melakukan hal yang sama dengan Johann, itu tidak terlalu perlu. Jika seseorang melewati Anda, Anda tidak perlu bersandar ke roda depannya. Saya ingin berbicara dengannya tentang hal itu, ini bukan pertama kalinya. Anda dapat menangkap saya , saya pikir itu bagus. Tapi untuk roda depan saya Itu tidak berarti bahwa Anda dapat pergi dengan roda belakang di depan Anda, itu akan menyebabkan kecelakaan. Mengambil risiko yang tidak perlu.

Permintaan maaf quarterro? “Aku tidak punya apa-apa untuk dikatakan dalam masalah ini”

Quartero tidak dipanggil untuk segera meminta maaf kepada pembalap Ducati tersebut. “Saya tidak khawatir, sungguh. Dia adalah orang yang melakukan gerakan paling agresif di masa lalu, dan saya tidak berpikir tindakan saya yang paling agresif,” kata juara dunia itu. “Saya tidak berharap untuk memukulnya, itu tidak terlalu serius, itu adalah sentuhan minimal. Saya tidak tahu apakah dia melihatnya di TV, tetapi dia seharusnya melakukannya sebelum dia mulai berbicara. Saya tidak melakukan kesalahan. Dia mulai melakukannya.” berbicara dengan saya, tetapi saya tidak dapat memahaminya. Saya dapat melihat bahwa saya tidak bahagia. Saya tidak tahu apakah saya melakukan sesuatu yang gila. Saya ingin bertanya kepada pengendara lain apakah saya melakukan kesalahan. Saya akan meminta maaf jika saya melakukan sesuatu salah. Tapi saya tidak punya apa-apa untuk dikatakan dalam hal ini.

READ  "Beberapa orang menunda hal-hal menyenangkan, saya tidak."

Quarterro finis kedua GB Miguel Olivera Indonesia menangkan

Berita MotoGP Lainnya:Setelah menang di Indonesia, Oliveira lega: “Saya sangat membutuhkannya”Kesimpulan: Grand Prix MotoGP IndonesiaOlivera sukses besar di GB Indonesia basahMark Marquez awalnya tidak di Grand Prix Indonesia