BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China ingin berurusan dengan dolar dengan negara-negara BRICS lainnya

Dengarkan versi audio dari artikel ini di bawah ini


China sedang menyusun rencana baru untuk melemahkan dominasi dolar AS dalam perdagangan internasional. Meskipun para ahli percaya bahwa peluang keberhasilan Beijing dalam hal ini sangat tipis.

disebut BrixNegara-negara – Brasil, Rusia, India, Cina, dan Afrika Selatan – ingin mengembangkan mata uang cadangan global baru bersama-sama.

Pada akhir Juni, China mengumumkan bahwa mereka akan melakukannya juga Bangun gudang baru Mata uangnya sendiri (Renminbi/Yuan) dengan Hongkong, Singapura, Malaysia, Chili dan Indonesia. Setiap negara menyumbang sekitar 2 miliar euro dalam mata uang China. Cina berharap begitu sebuah aksiIImelihat Sebagai mata uang perdagangan global, serta mata uang terpenting di sektor energi.

Upaya baru untuk meruntuhkan dominasi dolar ini tidak muncul begitu saja. China telah berusaha untuk mendapatkan lebih banyak kekuatan di bidang mata uang sejak 2016. Tujuh tahun lalu Yuan menambahkan Bergabunglah dengan kelompok mata uang yang membentuk aset cadangan Dana Moneter Internasional (IMF).

“Ini adalah sinyal awal bagi yuan dalam perlombaan untuk menjadi mata uang cadangan utama,” Chris Turner, analis pasar di ING, mengatakan kepada Insider. “Tapi sejauh mana yuan digunakan dalam masalah ini agak mengecewakan.”

Dalam beberapa tahun terakhir, bank sentral lebih memilih Lebih untuk menyimpan alternatif lain untuk dolar seperti dolar Australia, krona Swedia atau won Korea SelatanDari cadangan mata uang global bank sentral, hanya kurang dari 3 persen yang terdiri dari yuan Tiongkok.

Yuan juga terkait dengan dolar. Bank sentral China menjaga nilai tukar berfluktuasi dalam kisaran sempit, sekitar 7 yuan per dolar. Hal ini memastikan bahwa ekspor barang-barang China tetap relatif murah. Kelemahan dari ini adalah bahwa yuan tidak dapat dengan cepat menggantikan dolar sebagai mata uang cadangan global.

READ  Hakim Indonesia: Presiden harus berbuat banyak terhadap polusi udara Jakarta

Keranjang mata uang BRICS

“Keranjang lintas mata uang BRICS tampak seperti rencana yang menarik,” analis pasar Jeff Haley dari platform cryptocurrency Oanda mengatakan kepada Insider. “Tetapi dalam empat dari lima kasus, nilai mata uang yang bersangkutan diatur oleh bank sentral. Dalam kasus China, tidak mudah untuk mengubah yuan menjadi mata uang lain.”

Ini adalah pertanyaan tentang opsi konversi yang lebih luas. Misalnya, siapa pun yang ingin berdagang dalam jumlah besar rupee India harus mendapatkan izin dari otoritas India. Akibatnya, mata uang cadangan negara-negara BRICS sudah tunduk pada pembatasan yang signifikan.

Analis Halley mengatakan gagasan ancaman baru terhadap dominasi dolar harus diperhitungkan. “Saya sudah mendengar cerita ini sejak lama. Tidak ada ancaman jangka pendek terhadap dominasi dolar. Ini adalah mata uang ekonomi terbesar di dunia, dan dolar digunakan di mata uang terbesar, paling likuid dan mudah di dunia. -untuk menukar pasar modal.”

“Semua ini tidak berlaku untuk mata uang negara-negara BRICS,” kata Halley. “Saya lebih suka dibayar dalam dolar AS daripada rand, riyal, rubel, rupee atau yuan.”

Baca juga: Euro tiba-tiba bisa kembali di paruh kedua 2022 – paruh pertama untuk rubel dan dolar