BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China mengimpor lebih banyak energi Rusia meskipun ada perang


Foto: ANP

China telah membeli lebih banyak bahan bakar fosil dari Rusia sejak dimulainya perang di Ukraina dibandingkan tahun sebelumnya. Ini berarti bahwa negara itu masih sangat bergantung pada energi Rusia.

Sejak pecahnya perang, Cina telah membeli total $35 miliar (sekitar 35 miliar euro yang ditransfer), antara lain, minyak mentah, gas, dan batu bara dari Rusia. Tahun lalu sekitar $20 miliar.

Pada bulan Juli saja, China membeli lebih dari $7 miliar energi Rusia. Pada bulan yang sama tahun lalu, itu masih di bawah $5 miliar. Impor minyak mentah dan gas cair (LNG) pada Juli juga lebih tinggi dibandingkan dua belas bulan lalu. Dengan demikian, impor energi menyumbang 70 persen dari total impor dari Rusia pada bulan Juli.

Rusia kini menjadi pemasok utama energi ke China, menggantikan Indonesia. Negara Asia Tenggara itu sebelumnya menaikkan harga, menghalangi pembeli. Di sisi lain, Rusia terkadang menjual bahan bakar ke China dengan harga diskon.

Selain itu, China mengimpor batu bara dalam jumlah besar yang melebihi 7 juta ton pada Juli, naik 14 persen YoY. Jumlah kokas yang ditujukan untuk industri baja naik 63 persen di bulan tersebut.

READ  Pada tahun 2021, kita akan menatap smartphone kita rata-rata sekitar 5 jam sehari