BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

CVC dalam pembicaraan untuk keluar dari pembuat makanan ringan terbesar di Indonesia GarudaFood – sumber

Sumber mengatakan bahwa CVC telah menyewa penasihat keuangan untuk negosiasi. Satu sumber mengatakan pembicaraan itu masih dalam tahap awal, dan yang lain mengatakan kesepakatan itu bisa mengumpulkan hingga $300 juta.

Keduanya mengatakan perusahaan akuisisi termasuk di antara pihak yang berkepentingan dalam pembicaraan penjualan saham.

CVC menolak berkomentar, sementara GarudaFood tidak menanggapi pertanyaan Reuters. Sumber tersebut tidak mau disebutkan namanya karena mereka tidak berwenang untuk berbicara kepada media.

CVC yang berbasis di Eropa ingin keluar dari investasi yang menguntungkan pada saat perusahaan modal ventura mencari peluang pertumbuhan yang signifikan di Asia.

Indonesia, ekonomi terbesar di Asia Tenggara, melaporkan pertumbuhan PDB kuartal kedua sebesar 5,4%, pertumbuhan tercepat dalam setahun.

CVC menginvestasikan $150 juta di GarudaFood pada tahun 2018, sebelum perusahaan go public di Bursa Efek Jakarta, menurut data dari CB Insights.

Didirikan lebih dari empat dekade lalu, GarudaFood adalah produsen terkemuka barang-barang konsumen bermerek. Itu membuat makanan ringan seperti kue dan kacang, dan memasarkannya dengan merek Garuda, Gery, dan Leo.

Berdasarkan harga saham Senin 535 rupee ($ 0,0360), kapitalisasi pasar GarudaFood adalah $ 1,34 miliar. Saham naik sekitar 47% pada tahun lalu.

Data Refinitiv menunjukkan bahwa keluarga pengusaha Indonesia Sudhamic Agueng Wasbudo Swingotou memiliki sekitar 69% saham GarudaFood. Majalah Forbes menempatkan Soenjoto sebagai salah satu dari 50 orang terkaya di Indonesia.

Reuters tidak dapat segera mengidentifikasi nama-nama perusahaan akuisisi dalam pembicaraan dengan CVC tentang GarudaFood.

Portofolio CVC di Indonesia meliputi Siloam International Hospitals, pengecer olahraga dan anak-anak MAP Aktif Adiperkasa, dan distributor obat SOHO Global Health.

Dua sumber terpisah mengatakan CVC juga sedang dalam pembicaraan untuk menjual 26 persen sahamnya, yang saat ini bernilai sekitar $240 juta, di Siloam.

READ  Indonesia mengatakan Mitsubishi Motors akan menginvestasikan sekitar $667 juta selama tiga tahun ke depan

CVC menolak berkomentar, sementara Siloam tidak menanggapi pertanyaan Reuters.

Siloam melakukan IPO di Bursa Efek Indonesia pada tahun 2013 dengan total kapitalisasi pasar sebesar $930 juta.

CVC pertama kali membeli 15% saham Siloam pada tahun 2016 dari perusahaan real estate Lippo Karawaci dan perusahaan dana Ciptadana, selain berpartisipasi dalam penawaran umum hak Siloam.

Siloam, yang dimulai pada tahun 1996, mengoperasikan 41 rumah sakit di Indonesia, menurut situs web CVC.