BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dalam dua minggu, 50 juta orang Cina harus divaksinasi (dengan vaksin yang meragukan)

Di Beijing, orang sudah menunggu vaksinasi.gambar AP

Jutaan orang China mendapat telepon akhir-akhir ini: mereka telah dipilih untuk divaksinasi terhadap virus corona. Pekan lalu, pemerintah China melancarkan tindakan keras besar-besaran: 50 juta warga China seharusnya sudah menerima peluru pada pertengahan Januari. Dan itu sementara masih ada banyak ketidakpastian tentang efektivitas vaksin Cina.

Beijing awalnya ingin memvaksinasi “kelompok populasi penting”: pekerja perawatan kesehatan, penerbangan, pengiriman, polisi, transportasi umum dan pegawai pemerintah lainnya. Mereka harus dilindungi dengan baik – dalam dua dosis – dari Tahun Baru Imlek, pada 12 Februari, ketika banyak orang Tionghoa bepergian ke kampung halaman mereka. Kemudian tibalah giliran penduduk lainnya.

Kampanye China menggunakan tiga vaksin, dua dari Sinopharm milik negara dan satu dari Sinovac swasta. Satu vaksin dari Sinopharm menerima lisensi pemerintah minggu lalu; Dua lainnya belum menyelesaikan fase pengujian akhir. Vaksin yang disetujui dikatakan 79 persen efektif. Tidak ada rincian lebih lanjut yang diungkapkan.

gaib

Program vaksinasi Cina dalam hal apapun diselimuti misteri. Negara ini perlahan-lahan memvaksinasi orang sejak Juli, dengan kedok penggunaan darurat, yang memungkinkan obat-obatan yang tidak disetujui dalam situasi krisis. Beijing memperluas istilah ini sebagian besar: lebih dari 4,5 juta orang China telah divaksinasi, sementara negara itu hampir tidak memiliki infeksi, jadi tidak ada pertanyaan tentang keadaan darurat.

Sementara itu, penelitian vaksin China lebih lambat dari yang direncanakan. Karena hampir tidak ada infeksi di China, pembuat vaksin China harus pindah ke negara lain, termasuk Turki, Brasil, Indonesia, dan Uni Emirat Arab. Ini berarti menegosiasikan persyaratan pencarian, kepemilikan data, dan komunikasi di setiap negara.

Koneksi ini tidak disederhanakan pada awalnya. Pada awal Desember, peneliti dari Uni Emirat Arab melaporkan bahwa vaksin Sinopharm memiliki khasiat 86 persen. Tiga minggu kemudian, perusahaan mengumumkan dirinya di 79 persen. Tidak ada penjelasan yang diberikan untuk perbedaan ini.

50 persen?

Di Sinovac lebih kacau. Indonesia pertama kali melaporkan efektivitas 97 persen di sana, dan kemudian mencabutnya. Turki masuk dengan 91 persen, tetapi Brasil menahannya di “lebih dari 50 persen”. Sebuah konferensi pers Brasil dengan rincian lebih lanjut ditunda dua kali dan akhirnya dibatalkan, menimbulkan keraguan lebih lanjut.

“Saya khawatir bahwa kemanjuran mungkin tidak tinggi pada akhirnya,” kata peneliti Brasil Luis Carlos Dias dalam sebuah pernyataan. Jurnal Wall Street. “Frekuensi ini merusak citra vaksin,” kata Cristina Bonorino, anggota Masyarakat Imunologi Brasil.

Perbedaan tidak selalu menunjukkan pelanggaran, tetapi mereka cocok dengan budaya industri farmasi Cina. “Perusahaan vaksin China tidak terbiasa dengan keterbukaan dan transparansi,” kata Jin Donjian, ahli virologi di Universitas Hong Kong. Banyak yang dimiliki atau dikendalikan negara. Kepercayaan pada vaksin mereka dibangun di atas kepercayaan antara pemerintah dan masyarakat umum. Mereka tidak terbiasa ditanyai.

Pakar vaksin China Tao Lina menegaskan dan mewujudkan kepercayaan ini. Dia divaksinasi sepuluh hari yang lalu. “Pemerintah China memiliki data internal, tetapi tidak mau membaginya dengan dunia luar,” katanya. Saya kira mereka menunggu hasil ketiga vaksin itu diumumkan sekaligus. Mereka tidak ingin memihak salah satu dari ketiganya.

perasaan campur aduk

Orang Cina tampaknya memiliki perasaan campur aduk tentang vaksin. Dalam kasus survei kecil, mayoritas menunjukkan bahwa mereka lebih suka menunggu sedikit lebih lama. Mereka hampir tidak berisiko terinfeksi di negara mereka dan memiliki pertanyaan tentang keamanan vaksin. Sinovac memiliki sejarah skandal suap, dan Sinopharm harus menarik kembali 400.000 dosis vaksin pada 2018 karena tidak memenuhi kriteria.

Tapi orang Cina yang harus pergi ke luar negeri jangan ragu. “Saya belum pernah membaca di mana pun bahwa orang memiliki efek samping yang serius,” kata Li, seorang mahasiswa doktoral dari Universitas Zhejiang yang divaksinasi pada 21 Desember karena dia akan belajar di Amerika Serikat. Tidak diketahui yang mana dari tiga vaksinasi yang diterimanya. “Paling buruk tidak ada efeknya, paling banter menguntungkan,” kata seorang rekan. “Setidaknya aku merasa lebih aman.”

Banyak negara lain juga tidak menunggu hasil tes. Brasil, Indonesia, dan Turki telah mengimpor jutaan dosis Sinovac, dan Bahrain memvaksinasi seluruh penduduknya dengan vaksin dari Sinopharm. Mereka tidak memiliki atau memiliki akses terbatas ke vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna, atau kekurangan infrastruktur untuk mengangkut vaksin beku tersebut. Ini tidak perlu dengan vaksin Cina.

dalam gelap

Menurut ahli virus Hong Kong Jin Donjian, risiko keamanannya terbatas, tetapi seperti menusuk dalam kegelapan. “Kami tahu dari penelitian sebelumnya bahwa vaksin itu aman, tetapi pertanyaannya adalah apakah vaksin itu efektif,” katanya. Pemerintah Hong Kong memiliki kesepakatan dengan Sinovac, tetapi saya sangat yakin bahwa para ahli kami tidak akan menyerah. Jika mereka tidak membagikan data mereka kepada kami, kami tidak akan membeli produk mereka.

Tao Lina melihatnya secara berbeda. Dia mengharapkan kemanjuran vaksin China sedikit lebih rendah daripada vaksin Barat, karena mereka mengandalkan teknologi yang kurang maju. Vaksin generasi pertama mungkin tidak sempurna, tetapi itu tidak masalah. Tahun depan kita akan memiliki vaksin generasi baru dengan kemanjuran yang lebih tinggi. Tapi sekarang pertama-tama kita harus memastikan bahwa semua orang mendapat vaksin.

Baca lebih banyak:

Sekarang Barat telah menyimpan sebagian besar vaksin Corona Barat untuk dirinya sendiri, negara-negara miskin mengandalkan vaksin dari Rusia dan China. Mereka senang memenuhi permintaan itu, tetapi bisakah mereka memenuhi janji mereka?

READ  Tornado di Indonesia dan Timor Leste telah menewaskan hampir 100 orang