BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Sistem budaya’ Belanda di Jawa menyebabkan kematian yang berlebihan

Sistem budaya di pulau Jawa di Indonesia antara tahun 1834 dan 1879 mengakibatkan kematian tambahan yang signifikan di antara penduduk. Sejarawan dari Universitas Wagengen dan Universitas Utrecht menyimpulkan bahwa peningkatan jumlah orang yang dipaksa melakukan kerja paksa menyebabkan peningkatan jumlah kematian. Pada tahun 1840, pada puncaknya, peningkatan seribu pekerja paksa menyebabkan tambahan tiga puluh kematian per tahun. Para peneliti mempublikasikan hasil mereka pada hari Senin di sebuah Jurnal Sejarah Ekonomi.

Sistem budaya adalah sistem di mana pemerintah Belanda memaksa orang Indonesia untuk menanam tanaman yang sangat menguntungkan seperti kopi, gula, dan teh. Keuntungan dari penjualan tersebut hilang ke kantong negara Belanda dan kantong para pangeran asli. Warga tidak mampu menanam padi lebih sedikit, yang menyebabkan kekurangan pangan. Pada paruh kedua abad kesembilan belas, konstruksi yang sangat menguntungkan ini mendapat serangan yang meningkat, sebagian berkat novelnya Max Havelaar (1859) oleh Multatuli. Sistem ini dihapus dari tahun 1970-an.

“Kami pikir penting untuk menyelidiki dengan tepat konsekuensi dari sistem budaya bagi masyarakat Jawa,” kata Pim de Zwart, penulis utama artikel dan profesor di Universitas Wageningen. Banyak penelitian sejarah berfokus pada dampak ekonomi dari rezim tersebut, dan apakah rezim tersebut memiliki efek menguntungkan pada pembangunan ekonomi Indonesia selanjutnya. Fokus kami adalah pada biaya manusia.”

Untuk penelitian mereka, De Zwart dan rekan-rekannya mengumpulkan angka kematian dan kelahiran di Jawa antara tahun 1834 dan 1879. Mereka dicatat secara akurat oleh pemerintah daerah. Bandingkan manajemen sistem budaya: berapa banyak orang Jawa yang dipaksa bekerja menanam tanaman uang di Eropa pada saat tertentu? Kesimpulan dari perbandingan tersebut adalah bahwa ada korelasi yang jelas antara tingkat kematian yang lebih tinggi dan peningkatan jumlah kerja paksa.

READ  G20 mungkin tidak menyetujui pernyataan akhir

Sekarang korelasi seperti itu tidak menyiratkan bahwa ada hubungan sebab akibat, seperti yang diketahui de Zwart. Jadi kami mencari faktor lain yang bisa berperan dalam peningkatan angka kematian. Kami telah melihat indikator pembangunan ekonomi seperti jumlah ternak dan harga beras, tetapi kami belum menemukan apa pun yang menjelaskan tingkat kematian lebih baik daripada peningkatan jumlah kerja paksa.”

Penelitian De Zwart juga menunjukkan bahwa ada hubungan yang jelas antara kerja paksa dan harga yang dibayarkan di Amsterdam untuk barang-barang seperti kopi dan gula. “Jika harga rendah, tahun depan Anda akan melihat bahwa lebih banyak orang harus bekerja di pertanian. Misalnya, pejabat kolonial setempat ingin meningkatkan produksi untuk mempertahankan keuntungan. Analisis kami menunjukkan bahwa harga pasar untuk produk budaya di Amsterdam, melalui permintaan aljabar tenaga kerja, mereka terkait dengan kematian di Jawa.”

De Zwart percaya bahwa tingkat kematian tambahan di Jawa mungkin disebabkan oleh kondisi sanitasi yang buruk di pertanian tempat kerja paksa dilakukan. Malnutrisi juga akan berperan dalam hal ini. Banyak orang Jawa jatuh sakit, dan mereka membawa penyakit menular itu ke desa mereka ketika giliran kerja mereka di pertanian berakhir.”