BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dalam masyarakat dengan individu yang tidak divaksinasi dan tidak terkontrol, keduanya secara aktif mengintai

Bidang Gambar Celt

Filipina dapat memilih: pergi untuk vaksin atau masuk penjara. “Jika Anda tidak ingin divaksinasi, Presiden Rodrigo Durte mengatakan di televisi bulan lalu, ‘Saya secara pribadi akan menjemput Anda dan menusukkan jarum di belakang Anda. ”

Dia juga menyarankan mereka yang menolak vaksin untuk meninggalkan negara itu, misalnya ke India atau Amerika Serikat.

Indonesia juga tangguh. Warga Jakarta akan didenda 300 euro jika menolak divaksinasi.

Begitu banyak bagi orang-orang yang percaya bahwa Belanda sekarang adalah kediktatoran.

Selain kepercayaan seperti itu dan kadang-kadang perbandingan yang tidak menyenangkan (‘vaksin banyak gratis’), ada ketakutan akan dikotomi baru dalam masyarakat Belanda: ketegangan antara yang divaksinasi dan yang tidak divaksinasi, kemudian tak terhindarkan meningkat.

Di Arab Saudi, Anda tidak akan diizinkan memasuki pusat perbelanjaan mulai Agustus, dan di Abu Dhabi itu akan berlaku untuk restoran dan tempat umum lainnya. Di Moskow, majikan diizinkan untuk menangguhkan karyawan yang menolak vaksin tanpa bayaran.

Langkah-langkah seperti itu bergerak lebih dekat ke arah ini. Di Inggris, mulai akhir September, hanya mereka yang telah divaksinasi lengkap yang akan memasuki klub malam atau ‘tempat sibuk lainnya’. Sertifikat tes negatif tidak lagi memadai.

Di Prancis, kewajiban vaksinasi berlaku untuk petugas kesehatan. Siapa pun yang belum sepenuhnya divaksinasi setelah 15 September tidak akan lagi bekerja dan tidak akan dibayar lagi, kata menteri kesehatan.

Puncak baru di musim gugur

Sekitar 45 persen orang dewasa Belanda sekarang divaksinasi. Angka itu naik menjadi 85 persen pada September. Tapi meski begitu, sekitar dua juta orang Belanda masih merasa tidak aman. Para ahli memperingatkan puncak korona baru pada musim gugur, terutama karena variasi delta yang progresif dan sangat menular, yang dapat menyebabkan pembatasan baru.

Haruskah sebagian besar orang Belanda yang divaksinasi terkena dampaknya? Atau akankah dibuat komunitas yang divaksinasi dan (sebagian) tertutup untuk yang lain?

Akses ke restoran, bioskop, klub, gedung olahraga, tetapi juga pusat perbelanjaan atau kantor distrik, perpustakaan, museum, rumah peristirahatan, sekolah, kantor. Belanda punya pilihan untuk menolak vaksin corona, meski itu hak konstitusional mereka, tapi apakah itu menjamin semua keadilan jika mereka tidak bisa lagi berlibur?

Steven van der Hayden, CEO Correnton, sebuah organisasi perjalanan, memiliki pandangan yang jelas tentang hal ini, meskipun ia mengakui bahwa ia juga memiliki kepentingan bisnis: Belanda belum mau melakukan ini, tetapi kerusakan sosialnya terlalu besar jika sekelompok kecil menolak untuk divaksinasi. ”

Pembuat liburan diizinkan untuk bergabung dengan Coronad jika korona disertifikasi, baru saja disembuhkan atau baru saja diuji, tetapi Van der Hayden menyebutnya ‘sepenuhnya logis’. Lagi pula, seseorang yang naik pesawat dengan tes negatif dapat terpengaruh oleh jalan-jalan di Mallorca pada malam yang sama.

Van der Hayden mengajukan dua saran perjalanan: bagi mereka yang telah divaksinasi sepenuhnya – dan yang lainnya. “Maka keinginan untuk vaksinasi akan segera meningkat. Begitu orang mengalami kekurangan, ternyata tidak semua kebijakan itu buruk. ”

FNV telah menerima keluhan pertama dari anggota departemen kesehatan dan kesejahteraan bahwa mereka mengancam akan memecat majikan atau membuat ancaman emosional. Tidak ada angka pasti di serikat pekerja, tetapi wakil presiden Kitty Zhang melihat ‘tren kenaikan yang jelas’. “Kami belum dalam posisi untuk pergi ke pengadilan,” kata Zhang pekan lalu. Serikat pekerja mengirimkan permintaan kepada pengusaha sesuai dengan peraturan.

Campak

“Kami percaya seharusnya tidak pernah ada tugas vaksin di Belanda,” kata juru bicara FNV. “Tidak ada sektor yang dikecualikan. Itu tidak diamanatkan oleh pemerintah atau pengusaha. Pengujian seharusnya tidak wajib. Tugas untuk memvaksinasi dan menguji adalah pelanggaran hak-hak dasar seperti hak atas integritas fisik dan privasi.”

Ini adalah argumen yang sering diajukan: kewajiban vaksin secara hukum tidak mungkin. Tapi itu masih harus dilihat. Menurut Martin Buissen, profesor hukum dan kesehatan di Universitas Erasmus dan anggota dari dua komite peninjau etik medis, tugas bukanlah masalah hukum. “Keberatan hanya bersifat budaya dan politik.”

Puysen mengutip Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa (ECDHR) di Strasbourg, yang telah berulang kali menegaskan bahwa terserah kepada negara bagian untuk menentukan sejauh mana hak atas integritas fisik didefinisikan, beberapa bulan lalu dalam kasus yang melibatkan vaksinasi wajib. infeksi klasik Melawan Ceko. Menurut ECtHR, suatu negara dapat membatasi hak-hak tersebut untuk perlindungan, perlindungan hak asasi manusia lainnya, dan kesehatan masyarakat.

Puysen: “Corona belum legal, tapi corona adalah penyakit menular dan ada program vaksin untuk itu.” Kita dapat dengan aman berasumsi bahwa pengadilan tidak akan berpikir sebaliknya. ”

Negara-negara seperti Prancis dan Italia memiliki vaksinasi wajib terhadap infeksi klasik. Satu setengah tahun yang lalu diputuskan untuk tidak lagi mengizinkan anak-anak melawan campak di pusat penitipan anak di Jerman. Itu juga berlaku untuk karyawan. Di Italia, tunjangan anak ditarik jika ditolak.

Pada prinsipnya, hukum ini juga memungkinkan untuk korona. Puysen: “Parlemen adalah tentang itu. Legislator tertinggi dapat mengubah undang-undang tentang kesehatan masyarakat, misalnya, untuk memvaksinasi petugas kesehatan agar tidak melanggar pedoman Strasbourg. Tetapi tidak ada seorang pun di Belanda yang menginginkan undang-undang seperti itu. ”

Hak untuk menentukan nasib sendiri secara fisik

Menurut Poissen, nilai tinggi dikaitkan dengan integritas fisik dan penentuan nasib sendiri di Belanda. “Saya tidak melihat apa pun yang terjadi di negara seperti Belanda, di mana hubungan antara privasi dan kepentingan kesehatan masyarakat sedang dinegosiasikan di negara-negara seperti Italia dan Prancis.”

Sisanya: kewajiban moral. Apakah tersedia untuk semua warga negara kecuali pekerja bantuan yang berinteraksi dengan orang-orang yang rentan?

Mariette van den Hoven, seorang ahli etika medis yang berafiliasi dengan UMC Amsterdam, berpikir demikian. “Bukankah tanggung jawab moral semua orang di dunia ini untuk tidak menulari orang lain dan tidak menghentikan epidemi ini? Terutama di Semua kejujuran. ”

Satu-satunya pertanyaan adalah seberapa besar tekanan yang dapat diberikan komunitas kepada para penyangkal. Van den Hoven: “Kita harus berhati-hati untuk tidak menetapkan visi moral untuk yang tidak diumumkan.”

Hal ini tentu berlaku untuk kelompok yang belum terjangkau dengan baik. Orang dengan kekurangan bahasa atau ketidakpercayaan pada pemerintah. Tingkat vaksinasi di lingkungan terbelakang secara signifikan lebih rendah daripada di lingkungan Amsterdam lainnya.

Puyjsen: “Orang yang mengenal mereka dengan baik akan divaksinasi. Tentu saja Anda selalu memiliki orang-orang yang mematuhi prinsip-prinsip tertentu, itulah sebabnya Anda tidak boleh divaksinasi. Hal ini dihormati. Tetapi Anda juga memiliki akses. Orang dengan keterlambatan bahasa, atau yang membutuhkan lebih banyak bujukan dan upaya untuk mendapatkan vaksinasi. Ini hanya akan berfungsi jika mereka memiliki akses ke informasi yang baik. ”

Semakin banyak pemalsuan

Van den Hoven: “Tidak semua orang diberi kesempatan yang adil untuk divaksinasi. Pemahaman bahasa mungkin tertunda untuk orang-orang dengan latar belakang migrasi. Mengkritik mereka akan menghasilkan stigma. ”

Ini adalah ancaman tambahan yang mengintai. Di lingkungan terbelakang di mana perbedaan antara keduanya paling terasa di masyarakat, dan keduanya hanya akan meningkat jika penghuni ditolak aksesnya ke sebagian ruang publik.

Namun, tampaknya tak terhindarkan bahwa kemarahan antar vaksin akan meningkat jika pembatasan berlanjut, atau meningkat. Van den Hoven: “Ada kecenderungan untuk menunjuk orang lain: bergabunglah, jangan terlalu mengganggu.”

Sampai saat ini, tindakan pengendalian telah diterima oleh sebagian besar penduduk. Penguncian, tidak ada kunjungan keluarga, tidak ada isolasi sosial – itu adalah kerja paksa, itu terjadi pada kami. Ini juga menjelaskan toleransi relatif untuk penolak vaksin. Jika komunitas tidak dapat terus keluar dari kunci, apa yang ada dalam toleransi itu sangat dipertanyakan karena ada minoritas kecil penyangkal yang keras.

Hanya ada satu cara untuk mengendalikan perasaan itu: mereka yang divaksinasi di musim gugur tidak boleh menggunakan aturan penguncian apa pun. Itu sedang dipertimbangkan di Jerman, tetapi tidak di Belanda untuk saat ini.

“Itu tidak bisa dipertahankan,” kata Menteri Hugo de Jong minggu ini.

Ini pasti akan menimbulkan ketegangan baru. Misalnya, operasi besar pada orang yang dicintai kemudian ditunda karena ranjang korona telah ditempati oleh seseorang yang belum divaksinasi.

READ  Indonesia mendorong plot ASEAN Myanmar terkemuka - diplomasi