BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dalam percakapan dengan Doi van Domselaer tentang menulis dan menghitung tombol dan “kelinci dingin”….

AMSTERDAM – Pada bulan Mei tahun ini, kumpulan cerita pendek asli “Kelinci Ini Dingin, Pak” diterbitkan. Dengan koleksi ini, Amsterdam Douwe van Domselaar (1968) memulai debutnya sebagai penulis dan dengan debutnya ia langsung menunjukkan kartu namanya. Sudah waktunya untuk berbicara dengannya.

Van Domselaer segera memenuhi permintaan saya untuk bertemu dan bertemu di sebuah restoran di Amsterdam; Kediaman Van Domsellar. Saya hanya duduk ketika percakapan saya mendekat; Aktif dan spontan. Kami “melampirkan” satu sama lain dan segera memperjelas bahwa itu adalah “Douwe”. “Bicaralah dengan senang hati.” Saya menanyakan Du pertanyaan pertama saya: Apa yang mendorong Anda untuk menulis “Kelinci ini dingin, Pak?”

Doi: “Saya berjalan secara teratur di kota dan kemudian pada dasarnya melihat-lihat. Ketika saya melihat orang-orang yang saya temui, pertanyaan muncul di benak saya. Apa yang mereka lakukan? Ke mana mereka pergi? Apa yang ada di tas ukuran aneh ini? Sebut saja bunga, sebut saja rasa ingin tahu, segala macam Hal terjadi di kepalaku. Saya mengisi (prasangka) penilaian dan membuat keputusan sendiri. Pikiran ini sering menjadi dasar cerita. Pada saat yang sama, saya ingin menunjukkan kepada pembaca saya cermin tentang ‘bagaimana’ kita semua berlari di negara ini. Kita pakai topeng, bukan berkata Benar apa yang ada di pikiran kita, kita berkeliling tabu, situasi yang kasar, kita mengikuti penampilan, kita memiliki bias. Perlu diingat, saya melakukan semuanya sendiri , tentu saja, saya tidak lebih baik.

Mungkin itu juga sedikit kemarahan atau kekecewaan dan saya ingin membaginya dengan pembaca saya, tetapi tanpa jari pengantar tidur. Karena ini tidak berguna bagi siapa pun. Saya mencoba menuangkan saus lucu atau tidak masuk akal pada topik yang serius. Ini memastikan bahwa membaca itu menyenangkan dan orang-orang menangkap pesannya. Setidaknya saya berharap begitu. Cerita saya tidak hanya ‘lucu’ atau ‘konyol’, mereka mengandung pesan yang hangat.”

Ini cukup jelas bagi saya, tapi kemudian … judul itu? Yang ini sangat menakjubkan, bagaimana Do bisa sampai seperti itu?

“Wah, bisnis yang datang dengan judul! Koleksi saya terdiri dari 13 cerita di mana pasaknya adalah kemarahan, kecemasan, dan kebingungan tentang perilaku kita sebagai manusia yang saya bicarakan sebelumnya. Tapi letakkan itu secara ‘lengkap’ Judul. Tidak ada kesempatan. Kemudian saya memilih untuk mengambil Judul salah satu cerita. “Kelinci ini keren, Pak,” teriak seorang pecandu yang saya temui di salah satu wahana saya benar-benar secara harfiah kepada saya. jangan pikirkan itu.”

Doi sekarang menjadi pelatih guru di Don Bosco College. Sebelum itu, ia berdiri di depan kelas dan mengajar murid-muridnya IPS, dan juga menjadi pemimpin sekolah selama beberapa tahun. Saya bertanya kepadanya apa yang membawanya ke transformasi ini.

Doi mengatakan bahwa meskipun dia menikmati mengajar, dia tidak melihat dirinya melakukannya sampai dia berusia 67 tahun. Dia menjadi tempat yang tersedia sebagai pemimpin sekolah dan melakukannya selama beberapa tahun. Ketika lowongan untuk pelatih pelatih datang, dia mengambil kesempatan itu: “Pekerjaan saya sebagai kapten sekolah itu indah tetapi sangat menegangkan. Anda pada akhirnya bertanggung jawab atas segalanya. Tidak ada yang salah dengan itu, tapi saya 24/7. Waktu yang saya habiskan untuk membimbing orang sangat membuat frustrasi dalam praktik karena sesuatu yang berbeda setiap kali meminta prioritas. Situasi ini menjadi tidak sehat. Setidaknya bagi saya. Dalam pekerjaan saya saat ini, saya membantu orang bergerak maju dalam situasi di mana saya bisa lebih fokus.”

READ  Tempatkan diri Anda pada posisi rakyat, hanya dengan begitu kekejaman perang dapat dipahami

Sebelum Doi berkecimpung di dunia pendidikan sama sekali, ia bekerja di bidang pemasaran. Sesuatu yang sangat berbeda. Saya bertanya kepadanya apa yang membuatnya memutuskan untuk meninggalkan dunia perdagangan.

“Setelah 16 tahun melakukan riset pemasaran dan pemasaran, hal itu muncul di benak saya. Saya pandai dalam hal itu dan penghasilannya tidak buruk, tetapi saya merindukan perasaan ingin berkontribusi pada dunia di sekitar saya. Kemudian saya kembali ke tombol saya dan bertanya-tanya apa yang benar-benar saya sukai. Ketika saya menggabungkannya: berbagi pengetahuan, acara Sedang berlangsung, dunia di sekitar saya dan berurusan secara intens dengan orang-orang membentuk dunia pendidikan untuk saya. Saya mendapatkan sertifikat mengajar di malam hari dan kemudian saya beralih. ”

Saya pikir itu adalah keputusan yang berani dan sekarang kita sampai ke tingkat pribadi, saya ingin tahu lebih banyak tentang situasinya di rumahnya. Pembaca juga umumnya ingin tahu lebih banyak tentang penulis di balik cerita atau, dalam hal ini, cerita.

Douy: “Saya tinggal bersama istri dan dua putra saya, berusia 19 dan 23 tahun, di sebuah bungalo di Amsterdam, dan ya, batasnya menjulang. Anak-anak lelaki suka hidup sendiri, tetapi, seperti banyak anak muda di Amsterdam saat ini. , mereka tidak memiliki Peluang di pasar perumahan. Membeli sama sekali tidak mungkin dan sewa apartemen di atas 12 meter persegi sangat eksotis.”

Saya bertanya kepada Du bagaimana dia menggabungkan pekerjaannya yang sibuk, keluarga, dan ruang hidup yang sempit dengan menulis. Jawabannya ternyata sangat sederhana: “Saya mencoba mendedikasikan hari Minggu pagi untuk menulis dan itu telah berjalan dengan baik selama beberapa tahun terakhir. Saya bangun pada hari Minggu dan bercukur, mandi dan pergi ke tempat menulis favorit saya. Perusahaan kopi di Plantage Muidergracht.

Saya bisa fokus dengan cukup baik di sana. Jika cuaca memungkinkan, saya duduk di luar dan melakukan pekerjaan saya. Saya biasanya ada di sana sebelum jam sembilan. Saya tidak bisa menulis di rumah (atau begitulah menurut saya). Selalu ada pekerjaan yang harus dilakukan, seseorang ingin mengobrol, menyalakan TV, atau melakukan apa pun yang mengalihkan perhatian saya.”

“Kelinci itu keren, Pak” bukan heran satu kali, karena Anda sedang mengerjakan buku lain? Apakah ini akan menjadi kumpulan cerita pendek lainnya?

READ  Tamu musim panas Alfred Bernie menunjukkan sisi gelap manusia

Sejak menerbitkan “Dit bunny” saya telah mengerjakan dua proyek sekaligus. Salah satunya adalah kumpulan cerita pendek berikutnya karena saya masih jauh dari selesai. Saya memiliki tiga lantai yang siap untuk set baru. Seharusnya sekitar lima belas, jadi perlu beberapa saat sebelum paket berikutnya muncul. Terutama karena saya juga sedang mengerjakan film thriller berdasarkan sejarah keluarga saya.”

Novel yang menarik?

“Kakek-nenek saya tinggal di Kepulauan Banda (Indonesia) dan memiliki sejumlah perkebunan pala dengan budak dan semua kesengsaraan yang terjadi. Saya benar-benar berpikir ini adalah ide yang buruk. Saya punya perasaan saya ingin melakukan sesuatu dengan itu untuk waktu yang lama. waktu. Dalam novel yang saya kerjakan, ada dua cerita yang saling terkait. Yang satu berlatar belakang masa lalu (1872) di salah satu pertanian itu dan yang lainnya berlatar masa kini. menjadi jelas bahwa orang pertama harus melakukan perjalanan ke Kepulauan Banda untuk memperbaiki sesuatu dari masa lalu dan dengan demikian mematahkan kutukan yang menimpa keluarga selama satu setengah abad.”

Kita harus bersabar untuk beberapa saat, karena mungkin butuh banyak hari Minggu pagi sebelum dia ada di toko. Bagaimanapun, pertama-tama mari kita tanyakan pada Doe tentang contoh-contoh sastranya yang luar biasa.

“Lagi pula saya banyak membaca. Apalagi di malam hari, saya sering mengambil buku daripada menyalakan TV. Ditambah lagi, saya anggota klub membaca melalui perpustakaan lokal saya, Javabookshop, dan saya membaca Destiny di sana setiap enam minggu, Jadi untuk berbicara. Ketika saya sangat lelah, saya mengambil sebuah buku tua dari salah satu putra saya. Kemudian saya bisa membaca “The Grey Hunter” selama beberapa malam. Sekarang gourmets lezat masih bisa masuk. Saya juga membaca banyak kumpulan cerita pendek. Tapi yang saya rasa sulit adalah membacanya dengan tenang. Saya sering membaca dengan tulisan saya dalam pikiran. Alih-alih hanya menikmati cerita, saya berpikir “transisi yang indah” atau “konformasi cerdas” atau “metafora yang brilian. ” Kebetulan, ada dua buku yang saya baca ulang setiap tahun: “I Asher Leaf” oleh Chaim Boutique dan “If Belstreet Could Talk” oleh James Baldwin. Saya baru-baru ini membaca “Tevye the Milkman” lagi. Saya juga berpikir itu luar biasa.”

Saya memuji Doi untuk gaya penulisannya dan menanyakan apakah dia pernah mengikuti kursus menulis. “Terima kasih! Saya hanya berpikir saya tidak begitu setuju dengan Anda. Saya iri dengan penulis yang menulis kalimat yang begitu indah dan berdaun. Saya lebih pendek, lebih lurus dan bersudut. Tanpa banyak embel-embel. Kasar jika Anda harus. Tapi kembali untuk pertanyaan Anda. Ya, saya pernah. Saya mengikuti kursus Di Schrijversvakschool yang dipimpin oleh Karlijn Stoffels, rasanya lebih.

Kemudian saya mengadakan kamp pelatihan musim panas di Querido yang dipimpin oleh Sophie Zijlstra. Seminggu penuh, menulis setiap hari, sesekali diselingi kuliah tamu. Lezat. Ketika saya menulis dan berurusan dengan cerita saya, saya lupa tentang waktu. Kemudian saya melihat karakter di depan saya seolah-olah mereka berada di film dan saya mendengar mereka berbicara. Lalu aku sangat senang. Saya tidak ingin mengatakan itu adalah waktu terbaik dalam hidup saya, karena itu belum datang, tentu saja, tetapi saya pikir itu hebat.”

READ  Pertumbuhan Pasar Serat HDPE di 2021, Analisis Tren, Volume, Pembagian, Inovasi Teknologi, Strategi Bisnis, Perkiraan hingga 2027

Doi memasukkan berbagai tema sosial dan isu sosial ke dalam cerita-ceritanya. Dia sebelumnya mengajar studi sosial dan belajar antropologi budaya. Bisakah kita melihat ini sebagai konsekuensi logis dari satu hal ke hal lain?

“Ya, saya kira begitu. Meskipun saya tidak menyadarinya sampai saat ini. Ketika saya menulis sebuah cerita, saya sering hanya menemukan di tengah-tengah seluruh proses bahwa saya melakukannya dengan seseorang yang dekat dengan saya. Ini tampaknya terjadi secara tidak sadar. ” Contoh: ibu saya yang sudah dewasa Laki-laki 83 tahun hampir tidak mendengar apa-apa karena kesalahan medis, tetapi sekarang matanya memburuk dengan cepat dan kedua generasinya telah meninggal.Kemudian kesepian itu, kesepian yang semakin tua, dilemparkan ke cerita di sana-sini.”

Situasi yang dihadapi karakter Anda atau apa yang mereka hadapi membuat pembaca berpikir. Apakah ini niatnya? Anda memberikan kesan ini karena Anda secara sadar ‘menghilangkan’ sesuatu sesekali, sehingga pembaca hampir harus mengisi kekurangan ini.

“Ya. Saya memiliki pesan kritis secara sosial, tetapi saya tahu bahwa mengangkat jari masam tidak akan berhasil. Setelah terbungkus dalam cerita yang mudah dibaca, itu masuk dan itulah yang saya coba lakukan.”

Anda pasti sudah tidak asing lagi dengan pepatah “write is to delete”. Ini berlaku untuk cerita pendek lebih dari itu untuk cerita pendek ketika Anda sebagai penulis memiliki panjang penuh novel yang Anda inginkan. Bagaimana Anda menghadapinya?

“Ini sangat sulit. Selama pelajaran menulis, Karleen Stoffels selalu membuatku jatuh. Sungguh setiap pelajaran.” Apakah Anda benar-benar berpikir Anda sudah selesai? Lalu saya ingin Anda menghapus 20% lagi sekarang.’ Saya masih mendengarnya kadang-kadang ketika saya berada di tahap akhir cerita. Dia perlu tahu betapa aku memikirkannya dan belajar darinya. Sebagian besar cerita saya antara 1500 dan 3000 kata. Saya akan menulis cerita secara ekstensif dan kemudian menghapusnya. Terkadang untuk mengotak-atik. Kemudian saya memeriksa berapa banyak kata yang dihitung dalam cerita dan menerapkan aturan 20% dari Karlijn Stoffels. Kadang-kadang saya menghabiskan sepanjang pagi di Coffee Company menggaruk…”

memesan buku

Penasaran dengan “kelinci itu dingin, Pak”? Paperback setebal 123 halaman ini diterbitkan oleh Uitgeverij Elikser di bawah ISBN 9789463653350 dan dapat dipesan melalui semua saluran reguler dan perpustakaan buku lokal Anda.