BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Dalam sepuluh tahun tidak akan ada lagi kehidupan di sini.”

“Dalam sepuluh tahun tidak akan ada lagi kehidupan di sini.”

Aktivis yang menentang penambangan litium berkumpul di sebuah kamp dekat dataran garam

Berita Noos

  • Nina Jorna

    Koresponden Amerika Selatan

  • Nina Jorna

    Koresponden Amerika Selatan

Pemimpin desa Mario Geronimo dengan bangga berjalan di depan lokasi pembangunan di desa Olaroz di provinsi Jujuy, Argentina utara. Pekerja konstruksi bekerja di atap rumah di bawah sinar matahari yang cerah. Apalagi jalan dan jembatan sedang dibangun.

Desa ini dikelilingi oleh dataran garam putih yang luas, tempat penyimpanan berton-ton litium. Tahun ini, diperkirakan 120.000 ton dapat diekstraksi di provinsi ini.

Permintaan litium meningkat drastis akibat transisi energi global, karena litium merupakan bahan baku baterai mobil listrik. Tiongkok, Amerika Serikat, Rusia, Kanada, dan Eropa: mereka semua mencari lithium dan perhatian mereka tertuju pada wilayah ini.

Mereka mencemari tanah, air dan udara. Hewan mati karena keracunan air.

Patricia Cruz, aktivis pertambangan anti litium

Jika terserah pada pemimpin desa, Geronimo, desa kecil ini akan berubah menjadi tempat yang semakin besar. “Kami percaya lithium akan membawa banyak pembangunan di wilayah kami,” katanya. “Tujuan ideal kami adalah untuk tumbuh menjadi kota yang nyata.”

Wilayah ini terletak di Segitiga Litium: berbatasan dengan Chile, Bolivia, dan Argentina, tempat penyimpanan sekitar 56 persen cadangan litium dunia.

Presiden sayap kanan Argentina Javier Miley, yang menjabat pada Desember 2023, ingin memberikan setiap peluang kepada perusahaan asing. Argentina membutuhkan uang karena negaranya sedang mengalami krisis ekonomi yang parah. Inflasi meningkat hingga 200 persen dan 40 persen masyarakat Argentina hidup dalam kemiskinan.

Penghasilan yang sangat dibutuhkan

Hampir delapan puluh proyek litium baru direncanakan akan dilaksanakan di Argentina pada tahun-tahun mendatang, dengan investasi berjumlah sekitar $20 miliar dalam berbagai tahap pengembangan.

Dataran garam besar tempat berton-ton litium disimpan

Namun tidak semua orang di kawasan ini berpikiran sama. Di luar dataran garam terdapat lanskap pegunungan yang mengesankan dengan kamp kecil tempat penduduk asli duduk di sekitar api unggun. Penentang penambangan litium berkumpul di sini karena mereka khawatir hal itu akan berdampak buruk bagi wilayah unik tersebut.

Aktivis Patricia Cruz melemparkan beberapa tumbuhan ke dalam api dan memanggil Pacha Mama, Ibu Pertiwi. Zat beracun dilepaskan selama ekstraksi litium. Menurutnya, dampaknya sudah terlihat. “Hal ini berdampak pada tanaman dan hewan di daerah kami,” katanya, “Ini mencemari tanah, air dan udara. Hewan mati karena keracunan air.”

Kelompok masyarakat adat jarang terdengar kabarnya. Gubernur daerah telah lama memberikan banyak ruang bagi perusahaan lithium dan sekarang setelah Miley berkuasa, penduduk yakin daerah tersebut akan sepenuhnya diambil alih oleh pertambangan. “Dalam sepuluh tahun tidak akan ada lagi kehidupan di sini,” prediksi Patricia Cruz. “Ini akan menjadi wilayah yang luas dan kering.”

“Masa depan yang sangat bagus”

Di desa Olaroz, mereka optimis terhadap masa depan. Kepala desa bangga dengan perkembangan yang disaksikan desanya. Sekolah menengah teknik, tempat siswanya dilatih untuk kemudian bekerja di perusahaan litium, adalah salah satu mahakaryanya. Sekolah ini didanai bersama oleh perusahaan pertambangan.

Para mahasiswa berharap setelah menyelesaikan studinya, mereka dapat mendapatkan pekerjaan di salah satu perusahaan lithium di wilayah tersebut, sehingga mereka tidak perlu menempuh perjalanan lebih lama ke ibu kota provinsi. “Singkatnya, kami mempelajari mata pelajaran seperti biologi dan kimia: semua yang kami perlukan untuk menjadi teknisi yang baik,” kata Lucas Cruz, 15 tahun. “Saya pikir kami memiliki masa depan yang sangat baik.” Ini akan selesai dalam waktu dua tahun, setelah itu dia berharap bisa mulai bekerja.

READ  Langsung | Panglima Tertinggi Ukraina percaya bahwa front tidak lagi berubah: 'mendukung Rusia' | di luar