BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dampak tersembunyi dan memilukan dari COVID-19: Jutaan anak yang kehilangan orang tua | Nasional geografis

bencana tersembunyi

Pada musim semi 2020, pandemi belum melanda Zambia, tetapi Remy Hamabande khawatir ketika dia menyaksikan COVID-19 mengguncang seluruh dunia. Sebagai direktur negara untuk organisasi nirlaba Forgotten Voices, yang beroperasi di beberapa negara di Afrika Selatan, Hamabande tahu bahwa pandemi akan sulit bagi anak-anak di kawasan yang sebelumnya kehilangan orang tua mereka karena AIDS dan yang dirawat oleh kakek-nenek mereka. Mereka termasuk dalam kelompok rentan terhadap COVID.

“Jika virus corona menyerang di sini dan membunuh semua kakek-nenek, tidak akan ada yang tersisa untuk merawat anak-anak yang ditinggalkan,” percaya Hamabande. Kemudian anak-anak ini akan menjadi yatim piatu untuk kedua kalinya.”

Hamabande menelepon Heels untuk membunyikan alarm. Selama beberapa dekade bekerja di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, Hillis melakukan penelitian pada anak-anak yang kehilangan orang tua mereka melalui berbagai krisis kesehatan. Pada Agustus 2020, dia telah mengumpulkan tim ilmuwan untuk mencari tahu berapa banyak anak yang terlibat, dimulai dengan Amerika Serikat dan Brasil.

Hanya dalam dua minggu, kata Hillis, mereka mengumpulkan data awal yang “mengerikan dan memilukan”. Diperkirakan untuk setiap dua kematian COVID-19 yang dilaporkan di negara-negara tersebut, setidaknya satu anak tertinggal. Ketika variabel delta menyebabkan lonjakan di seluruh dunia, jumlah itu naik menjadi satu anak yang tertinggal untuk setiap kematian akibat corona. Di Afrika, pada akhir Oktober 2021, ada dua anak yatim untuk setiap kematian.

Terlepas dari jumlah kematian yang sangat besar, krisis anak-anak yang ditinggalkan hanya mendapat sedikit perhatian; Ini adalah pandemi yang tetap tersembunyi di dalam pandemi. Menurut Rachel Kidman, ahli epidemiologi sosial Universitas Stony Brook yang berspesialisasi dalam masalah masa kanak-kanak, COVID-19 dilihat terutama sebagai penyakit orang tua, meninggalkan sedikit perhatian pada efek negatifnya pada anak-anak.

Namun menurut Pew Research Center, 38 persen anak-anak di seluruh dunia dibesarkan dalam keluarga multigenerasi. Di Zambia dan banyak negara lain di Afrika sub-Sahara, lebih dari 30 persen anak-anak tinggal dalam apa yang disebut “rumah tangga generasi lepas”, yang berarti bahwa anak-anak ini tidak tinggal bersama orang tua mereka, tetapi dengan kakek-nenek mereka.

Selain itu, Kidman menunjukkan bahwa COVID-19 tidak hanya berakibat fatal bagi kakek-nenek. Karena distribusi vaksin global yang tidak merata terhadap penyakit ini, orang-orang dari segala usia lebih mungkin tertular penyakit ini di beberapa bagian dunia. Selain itu, penyakit ini sering berakibat fatal bagi orang-orang yang hampir tidak memiliki perawatan kesehatan.

READ  Mengapa beberapa bangunan memiliki huruf dan nama sendiri?

“Sekarang ada kelompok besar orang di bawah usia 65 tahun yang meninggal karena COVID. Orang-orang di kelompok usia ini sering harus merawat anak-anak,” kata Kidman.

Di Zambia, Hamabande berpendapat bahwa anak-anak harus dipisahkan dari keluarga dan bahwa penduduk desa yang sudah berjuang untuk memberi makan anggota keluarga mereka mengambil anak-anak tetangga mereka. Nyaris tidak ada petunjuk dan Hamabande melihat tanda-tanda keterkejutan, dari mengompol hingga gelombang pasang bunuh diri.

“Bayangkan jika seorang anak kehilangan pengasuh dan pada dasarnya tidak ada orang yang bisa dimintai bantuan,” katanya. Dia mengatakan ada juga kebutuhan mendesak untuk bantuan psikologis.

Bagaimana kita dapat membantu anak-anak yang kehilangan orang tuanya?

Krisis sebelumnya telah mengajarkan para ilmuwan apa yang bisa dan tentu saja tidak membantu menghilangkan rasa sakit.

Yang pasti bukan Haruskah itu terjadi? Tempatkan anak-anak di panti asuhan – atau setidaknya di lembaga tempat anak-anak terlantar dijejalkan seperti ikan sarden. Penelitian perintis di panti asuhan Rumania, yang terkenal karena kemiskinan mereka pada 1990-an, menemukan bahwa pelembagaan memiliki dampak signifikan pada struktur otak anak-anak. Setiap tahun di panti asuhan mengakibatkan lebih banyak keterlambatan kognitif dan perkembangan dibandingkan dengan anak-anak di panti asuhan.

Kabar baiknya adalah bahwa efek ini berkurang setelah anak menemukan rumah yang baik. Sebuah studi tahun 2012 menemukan bahwa anak-anak dari rumah anak-anak yang ditempatkan di panti asuhan mampu mengimbangi keterlambatan perkembangan mereka dibandingkan dengan teman sebayanya.

Lucy Clover, profesor pekerjaan sosial di Universitas Oxford dan Universitas Cape Town, mengatakan bahwa anak-anak membutuhkan keluarga (dalam bentuk apa pun) untuk memberi struktur pada kehidupan mereka. Apakah anak itu dikasihi, cukup makan dan bisa sekolah, “itu yang menentukan akibat kematian, bukan kematian itu sendiri.”

Tetapi bahkan anak yatim piatu yang menerima perawatan yang baik membutuhkan dukungan ekstra. Menurut Clover, yang merupakan bagian dari tim Hillis memperkirakan jumlah anak yatim dari COVID-19, bantuan keuangan, dukungan orang tua, dan kemampuan untuk tetap bersekolah adalah tiga faktor terpenting.

READ  Naiknya produksi dan harga memberi Sipef dorongan

Memastikan keluarga memiliki cukup uang dan makanan. Ketika orang tua tidak harus mengerjakan banyak pekerjaan sekaligus, mereka dapat meluangkan waktu untuk mendengarkan dan mendukung anak-anak mereka. Jika anak-anak memiliki cukup makan dan bersekolah, mereka cenderung tidak memiliki faktor risiko lain. Dukungan keuangan untuk keluarga yang hidup dalam kemiskinan telah terbukti secara signifikan mengurangi kemungkinan anak perempuan dan perempuan muda untuk terlibat dalam seks berbayar.

Penyalahgunaan adalah bahaya lain. Tekanan orang tua dapat menyebabkan kekerasan dalam keluarga rentan. Penting untuk membekali pengasuh dengan keterampilan yang diperlukan ketika seorang anak atau pengasuh lainnya menunjukkan perilaku bermasalah selama berkabung. Penelitian telah menunjukkan bahwa program khusus dapat secara signifikan mengurangi kekerasan fisik, seksual atau emosional dalam keluarga.

Terakhir, penting agar anak-anak yang kehilangan orang tua dapat bersekolah. Ini membantu anak-anak yang trauma kembali ke kehidupan normal mereka sampai batas tertentu. Selain itu, kehadiran di sekolah telah terbukti dapat memerangi kemiskinan, memastikan bahwa anak-anak selanjutnya menjadi aktif secara seksual dan dapat berpartisipasi dalam masyarakat.

Apakah bantuan sedang dalam perjalanan?

Pada akhir September 2021, Calandra Cook baru saja memulai tahun terakhirnya di Universitas Negeri Georgia ketika dia harus keluar karena pengaturan pemakaman ibunya. Gadis berusia 21 tahun, yang tidak memiliki kerabat untuk membantunya, harus memutuskan semuanya sendiri. Dia melakukannya, tapi dia mati rasa karena pukulan itu.

Dokter telah memperingatkan Calandra bahwa paru-paru ibunya melemah, detak jantungnya terlalu tinggi, dan kadar oksigennya terlalu rendah. Namun, kematian Yolanda Michai Powell benar-benar mengejutkan Calandra dan ketiga saudara kandungnya. Mereka bahkan tidak memiliki kesempatan untuk berbicara atau berpelukan dengan ibu mereka sebelum dia meninggal. “Saya harus mengucapkan selamat tinggal kepada ibu saya melalui kaca,” kata Calandra.

Kemudian dia menghadapi tugas menyelesaikan sekolahnya. Dia diberitahu melalui pendidikannya bahwa dia tidak lagi berhak atas pinjaman pelajar dan bahwa dia harus membayar sendiri untuk studinya. Saat itu dia tidak bisa pulang untuk menabung.

READ  CEO AS meminta maaf setelah PHK massal 'nyata' melalui Zoom

“Saat ibuku meninggal, jaring pengamannya juga mati,” kata Calandra.

Awal tahun ini, Kolaborasi COVID, sekelompok pakar AS terkemuka di bidang kesehatan masyarakat, pendidikan, dan ekonomi, mendirikan Hidden Pain. Melalui platform online ini, keluarga yang kehilangan seseorang dapat menemukan dana untuk hal-hal seperti biaya pemakaman, diskon layanan online, dan kelompok berkabung. Di California, rencana sedang dilakukan untuk membuat dana yang didanai negara untuk anak yatim piatu COVID. Tapi sedikit yang terjadi secara nasional di Amerika Serikat.

Di seluruh dunia juga, hanya sedikit yang terjadi pada skala yang berlaku untuk proyek PEPFAR (Rencana Darurat Presiden AS untuk Bantuan AIDS) pemerintah AS. Setelah para ilmuwan pertama kali membunyikan alarm tentang nasib anak yatim piatu AIDS, butuh 13 tahun lagi sebelum PEPFAR dapat dimulai. Pada saat ini, jumlah anak yatim meningkat dari 903.000 menjadi 15 juta.

“Saya berharap dengan sepenuh hati kita tidak perlu menunggu tiga belas tahun lagi,” kata Hillis. “Tsunami ini melanda kita dengan munculnya satu demi satu variabel.”

Calandra merasa frustrasi karena dunia telah melupakan pandemi, bahkan orang-orang yang membantunya tepat setelah kematian ibunya. “Seiring waktu, semua orang berkembang,” katanya. “Berkabung adalah sesuatu yang kamu lakukan sendiri.”

Dia masih memiliki beberapa mata pelajaran yang harus diselesaikan, tetapi dia dan teman-teman sekelasnya akan lulus pada bulan Mei — akhir pekan Hari Ibu. Ini adalah pengalaman pahit: Yolanda sangat senang putrinya mendapatkan gelar sarjana sehingga dia meneleponnya tiga kali sehari.

Calandra tahu bahwa dia akan merasa sulit untuk berjalan di atas panggung tanpa ibunya di antara penonton. “Orang-orang mengatakan dia akan ada di sana di beberapa titik, tetapi itu tidak benar-benar membantu Anda merasa lebih baik,” kata Calandra. Dia akan tetap berpegang pada salah satu tips favorit ibunya. “Aku sudah bisa mendengarnya memberitahuku untuk tidak lemah. Aku berutang segalanya pada ibuku.

Artikel ini awalnya diterbitkan dalam bahasa Inggris di nationalgeographic.com