BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jati antik? Hallberg-Rassy beralih sebagian

Mulai sekarang, Anda dapat memiliki alternatif kayu jati yang terpasang di dek Anda. Foto: (C) EYOTY

“Saya pikir kami tidak akan pernah menemukan alternatif yang cocok untuk kayu jati,” kata Magnus Rassy, ​​direktur pelaksana Hallberg-Rassy sejak 2003 dan putra pendiri Christoph Rassy. “Tapi yang terjadi justru sebaliknya. Anda bahkan tidak menyadari perbedaannya.”

awal Mei Galangan kapal Swedia yang terkenal telah mengumumkan bahwa mulai sekarang ada opsi dek lain yang tersedia selain kayu jati: EcoDeck. Alternatif plastik, diproduksi oleh perusahaan Belanda Marron-EcoDeck. “Dengan ini Anda masih memiliki nuansa dan tampilan jati, tapi itu bukan kayu Myanmar,” kata Rasi. EcoDeck seringkali memiliki karakteristik yang sama dengan kayu jati, tetapi perawatannya mudah.

bahkan dalam Penggemar kayu jati hardcore teknologi

Hallberg-Rassy selalu dikenal karena kualitasnya, jadi fakta bahwa mereka sekarang sebagian menjauh dari jati kesayangan mereka adalah pergantian peristiwa yang menyenangkan. Rasi menggambarkan dirinya sebagai “Penggemar kayu jati hardcoreSejauh ini tidak ada bahan penghiasan alternatif yang disediakan. Jadi mengapa orang Swedia memilih opsi berbeda yang terbuat dari resin poliuretan?

dek ramah lingkungan
Permukaan Hallberg-Rassy pertama ditutupi dengan EcoDeck. Foto: (c) EcoDeck.

Rasi: “Pergeseran ini didorong oleh sulitnya memperoleh kayu jati. Ditambah lagi harga bahannya yang melambung tinggi.” Dua puluh bulan yang lalu, perusahaan sudah mengira harga kayu jati “sangat” tinggi. “Sejak itu meningkat empat kali lipat,” kata direktur, dengan harga saat ini menjadi €30.000 per meter kubik.

Tetapi Rasi juga melihat minat yang meningkat pada alternatif yang lebih ramah lingkungan dalam beberapa tahun terakhir. “Ini adalah bagian dari perubahan dalam masyarakat. Orang-orang lebih memikirkan tentang keberlanjutan,” kata Rasi, yang tidak heran jika mereka telah mendapatkan pertanyaan ini selama beberapa tahun. Dia juga mencatat bahwa sebagai perusahaan Eropa, mereka’ d lebih suka tidak banyak berhubungan dengan sistem militer Di Myanmar sebanyak mungkin. Di Hallberg-Rassy’s Beriklan di media sosial Umpan balik positif telah diterima tentang penggunaan EcoDeck.

READ  Penduduk Manila bergegas memobilisasi pusat vaksinasi sebelum mereka tutup

Dari dek ke pegangan

EcoDeck, apa sebenarnya itu? Eric Apeldoorn, Direktur at Ekodi Maroon Dan seorang pelaut yang rajin, dia mengatakan bahwa sembilan tahun yang lalu para pendiri Marron mengembangkan produk ini. Apeldoorn: “Properti EcoDeck sangat mirip dengan jati, tetapi memiliki umur yang lebih panjang. Tidak licin, tahan UV dan panas dan dapat dikerjakan seperti kayu.” Juga dapat disuplai dalam bentuk panel dan cetakan, membuatnya juga cocok untuk digunakan di, misalnya, langkan. Inilah bagaimana EcoDeck membedakan dirinya dari kompetisi.

Permukaannya bersertifikat DNV dan tersedia beberapa warna. Foto: (c) EcoDeck.

Dengan membeli Hallberg-Rassy 340 sebagai sebuah perusahaan dan melengkapinya dengan EcoDeck, perusahaan Belanda tersebut mampu membawa material tersebut menjadi perhatian di pekarangan. Dan berhasil. Pesanan tindak lanjut segera dilakukan, dan mulai 1 Mei, EcoDeck akan ditawarkan sebagai perlengkapan kapal standar. Kapal layar Hallberg-Rassy menunjukkan kualitas. “Kami bangga bahwa kami sekarang dapat memproduksi dan memasok lantai untuk tujuan ini,” kata Apeldoorn dari pabrik di Medemblik.

masa lalu yang hancur

Perusahaan muda Belanda itu melihat minat dari pasar. Apeldoorn: “Semua orang tahu jati terbatas dan sekarang mencari alternatif.” Beberapa galangan, seperti Vitters Shipyard, kini juga menggunakan kayu Iroko. Iroko berasal dari Distrik MilisiSebuah pohon dari Afrika Barat, juga disebut jati Afrika.

Perdagangan jati telah menciptakan area deforestasi sebesar Belgia di Myanmar dalam beberapa tahun terakhir. pada Jati Indonesia juga dipotongMeskipun jati bersertifikat – “kami tahu bagaimana kayu sampai ke kami sampai ke nomor registrasi truk,” menurut Rasi – Komisi UE telah ditampilkan Impor itu tidak sesuai dengan peraturan kayu Eropa, karena sering melibatkan penebangan liar dan perdagangan yang rusak. Metode yang sering ditutup Kroasia Dan Italia, di mana kontrolnya tidak terlalu ketat untuk terus memasukkan kayu berharga.

READ  Lab ING Singapura 'menciptakan' perusahaan rintisan Stemly

Varian kayu Iroko dengan efek yang sama?

Gunakan jenis kayu yang berbeda, seperti Iroko, sekarang sepertinya pilihan yang bagus karena masih banyak. Namun, kayu keras ini berasal dari Afrika Barat tropis – apakah ini nantinya akan menimbulkan masalah yang sama dengan industri jati. EcoDeck, di sisi lain, tidak “alami” tetapi berasal dari Belanda dan menurut situs web mereka dapat didaur ulang menjadi produk lain.

Rassi senang dengan pilihannya: “Menurut pandangan kami, jenis kayu lain adalah kompromi kualitas. Anda lebih sering mengalami keretakan dek dengan itu.” Perahu kedua baru saja selesai dengan EcoDeck. Rasi: “Hanya akan ada lebih banyak lagi yang akan datang.”

Tags: Hallberg-Rassy, ​​jati Tanggal terakhir diubah: 11 Mei 2022