BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

75 Wajah dengan Kisah Mengharukan: Korban Pembantaian dalam Gambar

75 wajah dengan cerita yang mengharukan. Fotografer potret Jerman Martin Scholler memfilmkan semuanya di depan kamera. Pameran foto ‘Yang selamat: Wajah-wajah kehidupan setelah pembantaian ‘ Menggambarkan orang-orang yang selamat dari Holocaust.

Martin Scholar bekerja di New York dan tidak asing dengan profesinya. Dia juga memotret orang-orang terkenal di dunia, tetapi tidak dikenal. Seringkali foto potret, di mana Anda dapat berbicara wajah dan mata. Foto-fotonya telah muncul di majalah terkemuka seperti Batu bergulir, Waktu, Pameran Kesombongan Pada Mode.

Orang-orang yang selamat dari Holocaust melalui lensa Martin Scholar

‘Wajah dan Mata Berbicara yang Dapat Anda Baca’ berlaku untuk 75 pria dan wanita Yahudi yang ditangkap oleh Scheller. Seperti yang Anda pahami, ada cerita mendalam di balik setiap foto. Mereka memiliki satu kesamaan. Semua pria dan wanita Yahudi ini lolos dari kengerian dan tragedi Perang Dunia II.

Mereka melarikan diri dari kamp konsentrasi, bersembunyi, dan tiba-tiba menjadi ‘selamat’ setelah perang. Keluarga mereka hancur dan sebagian besar tidak kembali ke rumah. Korban selamat dari Holocaust mencari kehidupan setelah perang. Banyak yang pergi ke negara-negara seperti Amerika Serikat dan tentu saja Israel. Terlepas dari kenangan pahit mereka, kata-kata yang menyertai foto-foto itu cukup tentang pandangan hidup mereka dan harapan untuk masa depan yang lebih baik.

Dia Museum Foto di Vrijthof di Maastricht Menawarkan foto potret dari 5 September. Ini dapat dilihat hingga 31 Januari 2022. Metro Diizinkan untuk melihat dan menyediakan beberapa foto potret di bawah. Fotografi akan memberi kita pelajaran brilian lainnya.

READ  Indies Remembrance di Rormond Live di L1 TV | 1 Limburg

Jalan Heim

Foto: Martin Scholar

Heim Rhode (1932) lahir sebagai anak laki-laki Yahudi di Amsterdam. Dia dan keluarganya dibebaskan sesaat sebelum dideportasi ke Auschwitz. Orang tuanya mengirimnya ke keluarga seorang dokter Belanda sebagai protes. Di sana dia menghilang dengan identitas yang berbeda. Setelah perang, dia bertemu kembali dengan ayah dan ibunya. Tetapi keempat saudara perempuannya dan kerabat lainnya tidak luput dari perang. Beberapa tahun setelah perang, keluarganya pindah ke Israel. “Anda harus melakukan semua yang Anda bisa untuk membantu orang lain. ‘Jangan pernah lagi’ tidak hanya mengacu pada orang Yahudi, tetapi juga kepada seluruh umat manusia,” kata Rod.

Hannah Big-Kosler

Foto: Martin Scholar

Hannah Big-Kosler, 93, lahir sebagai wanita Yahudi di Berlin, tetapi kemudian beremigrasi ke Amsterdam. Namanya dikenal banyak orang sebagai ‘pacar Anne Frank’. Hannah berakhir di Westerburg selama Perang Dunia II, setelah itu dia akhirnya dideportasi ke kamp konsentrasi Bergen-Belsen. Di sana dia secara ajaib bertemu Anne Frank lagi. Hannah akhirnya melarikan diri dari kamp, ​​bukan Anne.

Saat ini ada film tentang teman dada di bioskop. Berdasarkan kisah Anne dan Hannah. Hana tinggal di Yerusalem. .Semua manusia diciptakan menurut gambar Allah. Kita semua satu. Terlepas dari warna kulit atau agama, kita harus berusaha untuk hidup bersama dalam damai. Kita harus bekerja keras untuk bisa bergaul dengan baik satu sama lain,” katanya.

Rabi Israel Mir Law

Foto: Martin Scholar

Sekarang 84 tahun Rabi Israel Mir Lau lahir di Pyotrko, Polandia. Selama perang, ia dipisahkan dari keluarganya pada usia tujuh tahun dan dideportasi ke kamp kerja paksa Sestochova. Dia kemudian berakhir di kamp konsentrasi Buchenwald. Rabi lolos dari perang dengan melindungi saudaranya yang telah menyembunyikan bocah tujuh tahun di kamp. Lau masih menjabat sebagai Pemimpin Redaksi Tel Aviv dan kepala Institut Washington untuk mengenang jutaan korban penganiayaan Yahudi. “Cintailah sesamamu seperti dirimu sendiri. Itulah yang dikatakan Taurat kami kepada kami. Jangan membenci. Jangan membalas. Cobalah untuk mencintai dan membangun kembali alam semesta,” kata Lau.

Sanaa Arnon

Foto: Martin Scholar

Orang Belanda Sana Arnan (82) lahir di Leverton, Friesland. Sebagai seorang anak, ia melarikan diri ke Indonesia melalui Inggris selama Perang Dunia II. Di sana dia jatuh ke tangan Jepang, dan dia dan keluarganya a Kamp POW di Jawa. Mereka selamat dari perang, tetapi sebagian besar keluarga mereka tidak. Sanaa sekarang tinggal di Yerusalem. “Orang-orang perlu percaya dan merangkul nilai-nilai demokrasi liberal dan menjaga yang lemah di antara kita,” katanya.

Mantan penjaga kamp konsentrasi (100) masih berada di depan pengadilan Jerman

Apakah Anda melihat kesalahannya? Email kami Kami berterima kasih kepada Anda.

READ  Para pemimpin pertahanan dari Jepang dan Indonesia menentang tindakan tegas China

Membalas artikel:

75 Wajah dengan Kisah Mengharukan: Korban Pembantaian dalam Gambar