BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Darah, rasa sakit, dan harapan. Pada awal Boganweek di Haren, David von Reybrook berbicara tentang bukunya ‘Revoluci’, kisah kemerdekaan Indonesia.

Tentang David von Reybrook ‘foto sendiri’ Revoluci ‘

Selama lima tahun David von Reybrook (1971) mengerjakan bukunya yang berkesan dan sangat terkenal ‘Revolusi’ tentang perjuangan kemerdekaan Indonesia. Pada Upacara Pembukaan Boeingweek, Van Reybrook akan berbicara pada Sabtu malam, 9 April, di Ruang Kuliah Biotope di Kerklan, Haren. Dia melakukan ini atas undangan Boomer Bogan dan kelompok Lateran.

Untuk bukunya, David von Reybrook mewawancarai hampir dua ratus Saksi yang selamat dari perjuangan kemerdekaan di panti jompo Indonesia, kota-kota Jepang, dan pulau-pulau terpencil. Penelitiannya mengungkap banyak cerita baru di Belanda. Van Reybrook menggabungkan banyak perspektif dan kenangan ke dalam kisah mencekam kemerdekaan Indonesia. Dengan cara ini dia menunjukkan bagaimana dunia baru diciptakan dengan darah, rasa sakit, dan harapan.

Perjuangan kemerdekaan Indonesia yang mencapai puncaknya pada tahun 1940-an, telah lama dipandang sebagai konflik antara penjajah Belanda dan kolonial Hindia Belanda. Tapi sebenarnya itu adalah sejarah dunia. Revolusi karya David von Reybrook adalah buku pertama yang mengambil perjuangan dari perspektif nasional dan menunjukkan pentingnya sebagai fenomena global.

Sejarawan budaya, arkeolog dan penulis

David von Reybrook adalah sejarawan budaya, arkeolog, dan penulis non-fiksi, drama, dan puisi. Dia memiliki kesuksesan terbesarnya di Kongo. Penerima Penghargaan Sejarah Libris 2010, Penghargaan Sastra AKO 2010, dan Penghargaan Brix Medicine 2012. Petisi esainya untuk Popularitas membuatnya memenangkan Hadiah John Honlo untuk Esai pada tahun 2009 dan Hadiah Budaya Flemish untuk Review dan Es909009. Pada tahun 2014 ia menerima Cowen Consenweir dan dianugerahi Penghargaan Henriet Roland Holst untuk pamfletnya yang menentang pemilihan. Pamflet ini diapresiasi oleh Kofi Annan. Dia juga menulis Theatre Monologue Para (2016) dan A Jihad of Love, di mana dia ikut mendirikan Penghargaan Kehormatan 2017 dari Komunitas Flemish bersama Mohamed L. Bachiri. Pada tahun yang sama Anda dapat mempelajari artikel Lebah (bersama dengan Thomas D’Ansemberg). Boekenweekessay Zink karya Van Reebrook dianugerahi Prix du live européen. Karya-karyanya diterbitkan dalam lebih dari dua puluh bahasa.

READ  Statistik virus Corona di seluruh dunia untuk minggu ke-43

Sabtu, 9 April, 20.00 David von Reibrook: ‘Revolusi’. Tiket masuk adalah 15 euro, Anda hanya dapat membayar dengan kartu. Ruang Kuliah de Biotope, Kerklon 30 Haran.

Anda hanya dapat mendaftar hingga 7 April melalui tautan berikut. https://www.supersaas.nl/schedule/geboekt/GEBOEKTINHAREN

Artikel ini adalah hasil kolaborasi antara penulis Dagblad van het Noorden dan Groninger Gezinsbode.