BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dari bertahan hidup dalam kapal karam hingga kemenangan dalam triathlon

Dari bertahan hidup dalam kapal karam hingga kemenangan dalam triathlon

Kisah Els Visser luar biasa dalam beberapa hal: Empat tahun lalu, dia nyaris lolos dari kapal karam di Indonesia, harus berenang untuk menyelamatkan hidupnya, dan terdampar di pulau tak berpenghuni untuk sementara waktu. Mimpi buruk dimana dia kuat Mentalitas “Saya bisa terus maju dan mungkin itulah kekuatan saya di Indonesia. Teruslah berenang dan jangan menyerah.” Setelah acara besar ini, Els berangkat ke Australia untuk berlatih penuh waktu. Mimpinya: mencapai puncak dunia sebagai atlet triatlon. Di Maastricht ia memenangkan triathlon Ironman pertamanya, berenang 3,8 km, bersepeda 180 km, dan maraton penuh 42,2 km. Salah satu kompetisi terberat di dunia.

Beberapa tahun yang lalu, kehidupan Els yang berusia 28 tahun dipenuhi dengan rutinitas kerja, pelatihan, dan tidur yang ketat. Dia menggabungkan pekerjaannya di rumah sakit dengan pelatihan triathlon yang menantang. Penduduk asli Utrecht ini jelas memiliki bakat atletik, yang selalu ia gunakan dengan penuh rasa syukur – bahkan sejak masa mahasiswanya. Dia menghabiskan waktu berjam-jam di kolam renang dan lapangan tenis sebagai seorang anak. Dia dibesarkan di Glemeen, sebuah desa di provinsi Groningen dekat Haren, dan setelah sekolah menengah dia memilih untuk belajar kedokteran di Utrecht. Di sana dia melonggarkan kendali gaya hidup olahraganya. “Saya benar-benar membenamkan diri dalam kehidupan pelajar dan mengabaikan olahraga. Saya tidak menganggapnya penting pada saat itu. Namun, pada titik tertentu saya mulai berlari karena saya merasa itu mudah keterampilanku. Tubuh dan menjadi bugar”

Hilang, dalam kehidupan nyata

Di penghujung tahun kelima studinya, Els berangkat ke Indonesia untuk magang. Dia ingin mengakhiri turnya dengan perjalanan ke Kepulauan Komodo, tetapi ada yang tidak beres selama perjalanan dengan perahu. “Pada malam kedua, cuaca menjadi sangat buruk, ombak sangat tinggi hingga jendela pecah. Saya ketakutan dan sudah mengenakan jaket pelampung ketika awak kapal memberi tahu kami bahwa ada lubang di kapal kapalnya tenggelam.” Masalah utamanya adalah kami tidak dapat menghubungi daratan dan GPS serta nomor darurat, dan tidak ada yang berhasil.” Tidak ada yang tahu bahwa kapal dengan 25 orang di dalamnya berada dalam bahaya. Mereka mengapung melewati malam yang dingin dengan sekoci kecil.

READ  Lionel Messi menyenangkan 70,000 penggemar Tiongkok dengan gol indah melawan Australia: “Dan sekarang berlibur” | olahraga

Saat matahari terbit, mereka akhirnya melihat di mana mereka berada: di tengah laut. Tidak ada daratan yang terlihat, sampai Els melihat sebuah titik di cakrawala. “Saya langsung berpikir: Inilah satu-satunya harapan keselamatan saya, saya harus segera sampai ke pulau itu. Saya mulai mendekati orang-orang sehat untuk membujuk mereka berenang, namun hampir semua orang ingin menunggu, kecuali seorang wanita Selandia Baru yang kuat dan tiga orang lainnya. ” Els masuk ke mode bertahan hidup dan menggunakan pengalamannya selama bertahun-tahun sebagai perenang kompetitif untuk mendekati pulau itu secepat mungkin. Dia berenang selama lebih dari delapan jam hingga mencapai pantai bersama wanita Selandia Baru. “Saat itulah kami menyadari bahwa kami telah menaklukkan laut dan kehidupan kami dapat terus berjalan. Namun kemudian ternyata pulau itu sama sekali tidak berpenghuni untuk bertahan hidup di pulau itu dan turun darinya.”

Penuh dengan emosi

Malam tiba dan mereka tidak bisa mencari air minum hingga keesokan harinya. Els tahu bahwa dehidrasi dan hipotermia adalah risiko terbesar yang mereka hadapi. Untuk mendapatkan cairan, mereka mengumpulkan urine mereka sendiri dalam botol plastik. Keesokan harinya dia pergi mencari air ketika dia melihat sebuah perahu berlayar. Mereka mencoba menarik perhatian dengan jaket pelampung, namun perahu tidak berhenti. Hanya beberapa jam kemudian kapal kembali dan sekoci yang lebih kecil meluncur menuju Els. “Itu adalah momen di mana semua emosi keluar. Selama dua hari saya pikir semuanya sudah berakhir, dan kemudian saya menyadari bahwa saya bisa terus hidup. Itu sangat tidak nyata bersamanya berenang pergi, dan kami sampai di pulau itu di Miles nanti, kami melihat perahu ini di pagi hari, tetapi mereka mengira kami adalah penduduk setempat. Kemudian, kapten melihat orang lain dalam kesulitan di pulau itu, dan kemudian mereka juga sadar bawa kami.” Dari 25 orang yang terdampar di kapal karam, 23 orang akhirnya berhasil diselamatkan. Dua penumpang kapal tidak selamat dari bencana di laut.

READ  Jeffrey Boyce Juara Dunia SSP300 Dunia di Portimao (Portugal)

Anda dapat melihat seluruh artikel di mana Anda dapat membaca bagaimana Els dengan cepat mendapatkan hidupnya kembali campuran.

Nike Air Zoom Super Rep 2

Dibuat khusus untuk sesi HIIT.

Toko

Toko online
Sepatu lari Adidas

Adidas Supernova+

Sepatu running dengan detail mesh.

Toko

Sarang lebah
Dengan sepatu olahraga yang tepat, Anda dapat mencegah cedera dan meningkatkan performa olahraga Anda dengan tips berikut ini.

Pelatih Nike mc

Dengan Pelatih Nike MC, Anda dapat beralih dari angkat beban di gym hingga latihan ketangkasan di rumput sekaligus.

Toko

Toko online
Dengan sepatu olahraga yang tepat, Anda dapat mencegah cedera dan meningkatkan performa olahraga Anda dengan tips berikut ini.

Asics Gel Pulsa 12

Sepatu lari yang memberikan kenyamanan memadai.

Toko

Toko online