BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dari modernitas hingga popularitas: Bagaimana Bali menjadi tempat kelahiran spiritual padel di Indonesia

Dari modernitas hingga popularitas: Bagaimana Bali menjadi tempat kelahiran spiritual padel di Indonesia

Jangan biarkan penampilannya membodohi Anda.

Penggemar tenis Kumiko Fukushima, 62 tahun, tingginya hanya 159cm (5'2″) namun dia dapat membuat Anda mendapat masalah karena kelincahan dan pemahamannya tentang geometri lapangan.

kata pensiunan wanita Jepang yang telah tinggal di Bali selama lebih dari tiga dekade dan rutin menyelenggarakan nomor ganda tingkat menengah Kelapa Bali Dia telah bermain tenis selama sekitar 20 tahun.

Namun dalam enam bulan terakhir, olahraga raket lain yang menarik minat Fukushima: padel.

Padel adalah sensasi seru dalam olahraga raket, di mana tenis bertemu dengan keseruan squash di lapangan dalam ruangan yang unik. Bayangkan ini: permainan ganda yang serba cepat (permainan ini hanya dimainkan dalam nomor ganda), pemain memantulkan pukulannya ke dinding, dan bola tidak pernah keluar batas.

Ini adalah perpaduan yang menggembirakan antara strategi, kecerdikan, dan kesenangan.

Padel mendapatkan popularitas dalam beberapa tahun terakhir, terutama di Eropa dan Amerika Latin. Dikenal sebagai olahraga sosial dan mudah diakses, serta cocok untuk pemain dari segala usia dan tingkat keahlian, padel juga menjadi semakin populer di Pulau Dewata.

“Saya suka padel. Jumlah olahraganya lebih sedikit dibandingkan tenis, dan saya tidak perlu menggunakan banyak kekuatan fisik tetapi saya tetap bisa membakar cukup kalori,” tambahnya.

Dmitry Shcherbakov dari Ukraina, yang menjalankan Liga Tenis Spanyol dan berbasis di Umalas dan Sanur, mengatakan Kelapa Bali Dalam lima tahun terakhir dia melihat banyak orang datang ke klub, mencoba tenis, dan tidak pernah kembali lagi.

“[Tennis is] Sebuah olahraga yang sulit untuk dipelajari, memerlukan ratusan jam latihan dan investasi serius untuk membiayai pelajarannya. “Tidak semua orang siap atau mampu membelinya,” katanya.

Padel, sebaliknya, relatif mudah.

“Hampir semua orang bisa bermain padel sejak hari pertama,” tambah Scherbakov. Dari sudut pandang bisnis, pembangunan lapangan padel lebih murah karena lebih kecil dari lapangan tenis.

Liga.Tennis mendirikan tiga lapangan wildcard di fasilitasnya di Umalas pada bulan Desember 2022 dan menambahkan satu lapangan wildcard lagi pada bulan lalu. Fasilitas Sanur mereka saat ini memiliki dua lapangan padel, sementara dua lainnya sedang dibangun.

Shcherbakov menunjuk Tony Montesanti dari Italia, salah satu pemilik Jungle Padel di Pererenan, yang diluncurkan pada awal tahun 2022, sebagai orang yang bertanggung jawab untuk mempromosikan olahraga dayung baru di Bali.

Terpisah, Terry Omata, salah satu pemilik The Island Sports Club yang baru saja membuka klub padel pertama di Uluwatu, meyakini klub padel pertama di Bali dibuka pada Maret 2021 di Melia Resort Nusa Dua.

Namun, Omata menyebut Jungle Padel sebagai kunci popularitas olahraga tersebut saat ini.

READ  Ernstige gevolgen voor het Coronavirus-toerisme: "Bali en ...

“Jungle Padel membuka klub di Pererenan, dan setelah itu, Padel benar-benar melejit,” kata Omata.

Jungle Padel: Yang pertama dari banyak pusat padel

Kapan Kelapa Bali Dalam wawancaranya dengan Tony Montesanti, pria Italia berusia 51 tahun yang merupakan salah satu pemilik Jungle Padel, secara blak-blakan ia menyatakan bahwa istrinya Elissa, 48, yang secara tidak langsung mencetuskan ide membawa padel ke Bali.

“Kami tinggal di London dan Spanyol, di mana saya jatuh cinta dengan tenis sejak saya masih menjadi pemain tenis, sebelum saya pindah ke Bali pada Maret 2021 untuk menghindari lockdown. “Saat itu, saya sebenarnya menyarankan agar kami pindah ke Thailand karena mereka sudah punya pengadilan bergantian, sedangkan Bali tidak ada,” kenang Tony tentang pengalamannya.

Namun Elissa bersikeras agar keluarganya menjadikan Bali sebagai rumah baru mereka.

Tony secara kebetulan bertemu dengan rekan bisnisnya saat ini, Staffan Seaton, yang memiliki visi yang sama tentang padil dan memiliki pengetahuan tentang daerah tersebut, karena telah tinggal di Bali selama 40 tahun.

Setelah memperhatikan pertumbuhan komunitas kebugaran di Canggu dan menyadari bahwa padel adalah olahraga yang berkembang pesat di seluruh dunia, mereka memutuskan untuk mengambil lompatan keyakinan.

Setelah bertemu dengan mitra bisnisnya, mengatasi tantangan dan mendengarkan peringatan masyarakat bahwa hal itu tidak akan berhasil di Bali, pembangunan Jungle Padel di Pererenan dimulai pada Juni 2021.

“Lapangan 1” dibuka pada bulan Januari 2022 – ini hanyalah lapangan tanpa atap dimana orang diperbolehkan mencoba mendayung secara gratis sambil menunggu lapangan lainnya menyelesaikan pembangunan. Jungle Padel resmi diluncurkan pada bulan Februari. 14 Agustus 2022.

Sisanya, seperti kata mereka, adalah sejarah.

Robin Ekman, pemilik Jungle Padel lainnya, berkomentar bahwa alasan padel disukai banyak orang di Bali adalah karena aspek sosial dan kesederhanaan olahraga tersebut.

“Banyak orang bepergian sendirian dan pindah ke sini sendirian atau bersama pasangan/teman mereka, yang berarti Anda perlu mencari pemain lain untuk bermain karena padel harus selalu dimainkan sebagai pemain ganda,” katanya, seraya mencatat bahwa komunitasnya semakin berkembang. Banyak orang berduyun-duyun ke pusat mereka untuk bersosialisasi dan berhubungan.

“Kami semua telah meninggalkan negara kami, yang berarti banyak dari kami yang terbuka untuk bertemu orang baru,” tambahnya.

Di Canggu, padel sangat populer di kalangan influencer kebugaran dan model Instagram.

Banyak dari mereka yang terus kembali setelah mencoba olahraga ini untuk pertama kalinya, kata pelatih Jungle Padel Jesus Figo.

“Padel adalah olahraga raket yang tidak terlalu rumit untuk dipelajari. Tidak terlalu menuntut teknik dan fisik seperti tenis. Anda tidak harus menjadi seorang profesional untuk menikmati padel, jadi sangat mudah diakses. Selama permainan Anda benar-benar harus melakukannya menyenangkan dan setelah pertandingan Anda minum bir dan bersosialisasi.

READ  Max Documentary Sweet India: Kisah Hidup dari Hindia Belanda

“Keindahan padel adalah dapat dimainkan oleh semua orang,” Montesanti berbagi. “Permainan ini menyenangkan dan sangat membuat ketagihan.

Foto: Unsplash/Artur Kornakoff.

Sejak Jungle Padel dibuka, klub setelan telah bermunculan di seluruh Bali, mulai dari Uluwatu, Canggu, hingga Ubud.

Selain Pererenan, Jungle Padel membuka lapangannya di Canggu dua bulan lalu dan di Ubud pada pertengahan September.

“Masyarakat Ubud suka bermain padel karena mereka menghargai kewaspadaan mental, dan padel adalah olahraga yang mengandalkan kesadaran yang intens,” kata Montesanti, yang kini tinggal di Ubud bersama keluarganya.

Rencana masa depan mereka antara lain pembukaan Jungle Padel di Kerobokan dalam waktu dua bulan, di Kedungu awal tahun depan, dan di Sese pada pertengahan tahun depan.

Perkembangan pesat Jungle Padel telah mendorong klub-klub lain untuk membuka fasilitas dayung.

Selain klubnya di Uluwatu, Al Jazira Sports Club juga berencana merambah ke Berawa, Semagi bahkan Gili Terawangan.

“Sepertinya setiap hari kami mendengar tentang pembukaan klub baru di lokasi baru di Bali,” kata Terry Omata, dari The Island Sports Club.

Fasilitas lain Akademi Bali Padil, saat ini sedang dibangun di Canggu. Termasuk klub terkenal lainnya Indopadil Di Denpasar dan Klub Badil Sanur.

Mungkinkah Indonesia menjadi negara penghasil padel berikutnya?

Spanyol dianggap sebagai pusat kekuatan padel karena merupakan tempat kelahiran olahraga ini dan memiliki sirkuit profesional yang sangat berkembang dengan banyak pemain internasional. Argentina juga membanggakan kancah dayung yang kuat dan telah menghasilkan beberapa talenta terbaik dalam olahraga ini.

Negara lain seperti Meksiko, Swedia, dan Italia telah membuat kemajuan besar dalam padel dan memiliki pemain yang kompetitif serta komunitas padel yang aktif.

Di Asia Tenggara, padil dilaporkan tumbuh di Thailand, Singapura, Vietnam dan Malaysia.

Karena ini merupakan olah raga raket yang tergolong baru, mampukah Indonesia memanfaatkan peluang ini untuk menjadi negara olah raga raket yang tangguh?

Saat ditanya apakah Badel juga akan populer di kalangan penduduk setempat, Rubin mengaku optimis meski bulu tangkis merupakan olahraga raket terpopuler di Indonesia dan jauh lebih murah.

“Saya kira Indonesia punya tradisi menjadi negara raket [badminton]“Saya yakin Padel bisa menjangkau penduduk setempat yang ingin mencoba sesuatu yang baru,” tambahnya.

Bulu tangkis saat ini juga menjadi lebih terjangkau. Seseorang dapat menyewa lapangan bulu tangkis seharga Rp 45.000 (2,88 USD) per jam di Bali. Di cabang Jungle Padel Canggu, sewa lapangan Padel mulai dari Rp 400.000 (US$25,58) per jam untuk empat pemain. Penggemar Padel hanya bisa berharap bahwa harga akan turun seiring dengan semakin matangnya olahraga ini di Bali dan sekitarnya.

READ  Fit blijven in tijden van Corona: sporten in de tuin | Nieuws

Secara serentak, Omata menekankan bahwa kegemaran masyarakat Indonesia terhadap olahraga raket, termasuk bulu tangkis, tenis meja, dan tenis, sudah sangat dikenal, sehingga kemunculan padel telah menarik semakin banyak pemain lokal.

“Kami sudah melihat lebih banyak pemain Indonesia yang bermain dibandingkan tahun lalu. Menyenangkan untuk dilihat!” teriak Umata.

Persatuan Padil Indonesia (Percumbulan Besar Badil Indonesia atau PBPI) kata Ketua Jaleh Demontur Kartasasmita Kelapa Bali Asosiasi ini didirikan pada bulan Juni tahun ini, menyoroti semakin populernya olahraga ini.

“Misi kami memperkenalkan padel pada Pesta Olahraga Nasional (PON) tahun depan pada bulan September sebagai olahraga demonstrasi,” ujarnya.

“Saat ini Bali menjadi pusat pertumbuhan padel di Indonesia karena di sini yang paling matang [compared to other parts of Indonesia]. “Sejak dibukanya Jungle Padel, pulau ini kini memiliki sedikitnya 15 klub dengan total 60 lapangan, sedangkan Jakarta saat ini memiliki tiga lapangan, dan Banten memiliki empat lapangan,” imbuhnya.

Klub Raket Padel dibuka di Cilandak, Jakarta Selatan, pada bulan Oktober. Verde Sports Hub di Tangerang, Banten, didirikan pada 2 November 2022 dengan tiga lapangan padel, sekitar satu setengah tahun lalu.

Indonesia sudah menjadi salah satu pemain kuat dalam bulutangkis dengan pemain shuttle yang secara teratur mencetak medali emas di Olimpiade, sementara di tenis rumput, negara ini telah meraih medali di Asian Games Tenggara dan Asian Games.

“Indonesia mempunyai potensi untuk menjadi [padel] “Ini adalah turnamen yang relatif baru di Asia Tenggara, karena merupakan olahraga yang relatif baru,” kata Jaleh seraya berharap setiap klub padel berkomitmen untuk mengembangkan atlet-atlet muda di fasilitasnya sehingga Indonesia dapat melahirkan juara – setidaknya di tingkat. tingkat ASEAN.

Montesanti dari Jungle Padel menyindir bahwa mereka berkomitmen menjadikan padel sebagai permainan lokal dan bukan hanya untuk ekspatriat.

“Kami sangat bangga bisa berkontribusi kembali dengan melatih pelatih padel pertama Indonesia dan membentuk tim padel pertama Indonesia,” kata Montesanti. Kelapa Bali.

“Kami ingin mengunjungi panti asuhan dan sekolah setempat untuk mencari bakat dan membangun pemain padel Indonesia yang kuat di masa depan,” kata Montesanti, seraya menambahkan bahwa ia ingin membuat padel terjangkau dan memastikan popularitasnya adalah kunci untuk mencapai hal ini.