BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dari ‘Summer of Love’ hingga Karantina: Anak-anak muda yang terluka senang dengan permintaan maaf Rutte

Apakah Anda pikir Anda akan menikmati?musim panas cintaAnda sekarang di karantina karena Anda memiliki virus corona. Itu terjadi terutama pada orang-orang muda yang menjadi gila di klub malam dan di festival setelah relaksasi 26 Juni. Mereka pikir benar bahwa Perdana Menteri Rutte hari ini meminta maaf atas relaksasi ini, yang datang sangat cepat kemudian.

Salah satu pemuda tersebut adalah Jorinde van den Berge yang berusia 24 tahun dari Utrecht. Dia baru-baru ini divaksinasi dengan vaksin GGD Janssen sebagai bagian dari ‘Menari dengan Jansen‘-Prakarsa. Dengan sertifikat vaksinasi di sakunya dan tes akses corona (yang tidak pernah dia terima hasilnya), dia pergi ke Eindhoven dan menghadiri festival di Amsterdam akhir pekan kemudian.

Kamis lalu, ditemukan bahwa dia terinfeksi Corona. “Saya benar-benar sakit selama tiga hari, dan sekarang saya merasa sedikit lebih baik. Saya masih sangat lelah—saya tidur 12 atau 13 jam semalam—dan saya bernapas dengan cepat.” “Saya sangat kecewa. Saya akan bekerja di rumah sakit lima hari seminggu musim panas ini, tetapi itu tidak mungkin sekarang. Dan itu bukan apa-apa. Anda mendengar tentang orang-orang muda dengan Covid panjang.

Jorinde yakin dia tertular virus di festival Amsterdam, meskipun ada pemeriksaan ketat di gerbang. “Teman saya juga terinfeksi di sana dan saya melihat beberapa orang online dengan cerita yang sama. Dan tampaknya tes aksesnya tidak cukup aman, karena menyontek dengan kode QR tidak mungkin dilakukan di sana.”

“Kami masih muda, jadi kami mengambil risiko.”

Leoni yang berusia 24 tahun (nama aslinya diketahui oleh editor), juga dari Utrecht, mungkin tertular infeksi di klub malam. “Pada hari Rabu saya mendapat tembakan pertama saya dari Pfizer dan pada hari Sabtu itu adalah pesta. Tembakan itu belum berhasil, saya kira.”

READ  China meluncurkan unit pertama dari stasiun luar angkasanya

Di masa lalu, saya menyesal pergi keluar. “Mengapa Anda pergi ke sana ketika semua bendera berwarna merah? Bukan dari pemerintah, memang, tetapi hanya dari sudut pandang praktis apakah itu berguna atau tidak. Teman-teman saya dan saya pikir itu agak gila bahwa setelah vaksinasi Anda mendapat kode QR, seperti ‘menari’ Dengan Jansen.” Tetapi pada akhirnya Anda berpikir: Kami masih muda, jadi kami mengambil risiko.

Leoni belum lebih baik; Dia serak, sedikit lelah dan belum merasakan apa-apa. Gerakan dia di tengah telah berhenti untuk sementara waktu. Dia juga memiliki keraguan tentang rencana lain musim panas ini. “Saya sangat ingin tahu apakah Dataran Rendah dapat melanjutkan, karena saya memiliki tiket untuk itu. Saya dapat membayangkan itu tidak diizinkan, tetapi itu membuat saya merasa sedikit putus asa.”

“Kami pikir: Kami hanya bisa keluar,” kata mahasiswa Karen, yang tertular corona meski sudah divaksinasi.