BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dehumanisasi sebagai taktik perang: “Beginilah cara para pemimpin mendukung masyarakat”

Dehumanisasi sebagai taktik perang: “Beginilah cara para pemimpin mendukung masyarakat”

Lebih mudah bagi seseorang untuk melihat satu sisi cerita di masa perang. Bahayanya adalah Anda tidak lagi bisa berempati dengan orang-orang di balik cerita tersebut. Atau lebih buruk lagi: dia tidak lagi melihat orang lain sebagai manusia.

Ketakutan dan kecemasan

Kami juga melihat adanya polarisasi perang di Belanda. Ada lebih banyak ketakutan dan keresahan di komunitas Yahudi dan komunitas Muslim. Tiga sekolah Yahudi di Amsterdam telah menerima peningkatan tindakan pengamanan. Keamanan diperkuat di dalam masjid. Menurut Pusat Informasi dan Dokumentasi (CIDI), jumlah laporan anti-Semitisme telah meningkat “secara luar biasa.”

A Riset yang dilakukan oleh lembaga riset pasar IpsosJajak pendapat yang dilakukan terhadap seribu orang Belanda menunjukkan bahwa 23 persen warga Belanda menyatakan dukungan mereka terhadap Israel, dibandingkan dengan sembilan persen terhadap Palestina. Dewan Pengungsi Norwegia melaporkan hal ini pada Kamis lalu. Seperempat peserta berpendapat bahwa Belanda tidak boleh memihak, sementara 29% tidak berpendapat.

Negara kita terpecah. “Polarisasi di Timur Tengah juga muncul di Eropa Barat,” kata Kees Ribbens, peneliti senior di NIOD Institute for War, Holocaust and Genocide Studies. “Meskipun dengan intensitas yang berbeda-beda, namun hal ini mengarah pada diskusi dan konfrontasi. Tampaknya masyarakat tidak lagi bersedia untuk berbicara satu sama lain, dan kesediaan ini tampaknya berkurang dari yang sebenarnya.”

Musuhnya benar-benar jahat

Menurut Ribbens, pencitraan dan propaganda selama perang di abad ke-20 dan ke-21 bergantung pada dehumanisasi. “Musuhnya benar-benar jahat. Dalam kategori lain, hal ini jarang dibicarakan.”

Salah satu contoh paling terkenal dari hal ini, katanya, adalah cara Nazi menganiaya orang Yahudi. “Mereka berbicara tentang serangga yang merayap, tentang serangga yang perlu dimusnahkan. Inilah cara para pemimpin mendorong masyarakat untuk mendukung mereka.”

READ  Hujan bukannya salju dan padang rumput hijau di Pegunungan Alpen

Stereotip dan prasangka juga digunakan dalam perang antara Israel dan Hamas. Seperti penggambaran Hamas oleh Israel sebagai Negara Islam. Atau Israel, yang digambarkan Hamas sebagai penjajahnya.

Karikatur

“Anda mencoba melucuti segala bentuk martabat lawan Anda,” kata sejarawan Peter Malcontent dari Universitas Utrecht, yang berspesialisasi dalam konflik Israel-Palestina. “Kedua belah pihak menggambarkan satu sama lain sebagai karikatur.”

Jika Anda terus-menerus dihadapkan pada satu sudut pandang, Anda akan percaya dan menerimanya, menurut berbagai penelitian tentang propaganda. Namun “bingkai” ini seringkali kurang tepat, seperti yang diketahui oleh reporter Olaf Koenz, yang telah melihat banyak bingkai tersebut.

Dibandingkan dengan ISIS

Misalnya, Hamas disamakan dengan ISIS. Queens: “Organisasi-organisasi ini tidak bisa bersatu secara ideologis. Hamas ada dalam konteks konflik ini. Hamas adalah Hamas dan ISIS adalah ISIS. Anda tidak dapat membandingkan mereka hanya karena mereka melakukan hal-hal biadab.”

“Hamas mempunyai kantor di Turki dan Qatar,” kata Bart Wallet, seorang profesor sejarah Yahudi, “tetapi baik ISIS maupun Al Qaeda tidak memilikinya.” “Jelas Hamas menyebarkan terorisme, tapi organisasinya berbeda. Hamas lebih mendalami jaringan internasional.”

Peretas yang agresif

Kerangka kerja Hamas terhadap Israel juga tidak bersih. “Hamas menggambarkan Israel sebagai entitas Zionis dalam piagamnya,” kata Wallet. “Dalam pandangannya, Zionis adalah penjajah yang agresif, rasis, pemukim, dan anti-humanis.” “Ada banyak komentar yang bisa dibuat mengenai kerangka tersebut. Israel didirikan oleh orang-orang yang selamat dari Perang Dunia II, misalnya, sehingga orang-orang ini tidak mempunyai banyak hal untuk dijajah.”

Anda juga dapat melihat bingkai tersebut pada foto-foto yang ditampilkan oleh Hamas. Wallet: “Mereka menunjukkan gambar korban sipil, tapi tidak menunjukkan bagaimana pemboman tersebut mempengaruhi infrastruktur Hamas. Ini memberi kita gambaran sepihak tentang Gaza.”

READ  Ribuan warga Georgia memprotes pemerintah: 'kaki tangan Rusia'

Familiar dengan sumbernya

Dehumanisasi mengintai melalui semua kerangka ini. Tidak hanya di sana, tapi juga di Belanda. Jika Anda ingin mencegahnya, Anda bisa melakukan beberapa hal.

“Waspadalah terhadap sumber yang Anda gunakan,” kata Ribbens. “Misalnya, Anda tidak menonton saluran berita yang sama sepanjang waktu, tapi Anda juga harus memberi ruang untuk sudut pandang lain. Bahkan sudut pandang yang tidak Anda sukai.”

Individu yang mempunyai perasaan

Selain itu, ketika membaca tentang perang, ingatlah bahwa ini bukan tentang angka, tetapi tentang individu yang memiliki perasaan dan pikiran.

Dan: Belajar hidup dengan kompleksitas. “Anda tidak harus memilih salah satu pihak. Pertahankan pendapat Anda berdasarkan apa yang Anda baca atau percakapan atau debat yang Anda ikuti. Terbuka terhadap suara lain dan jangan biarkan pendapat Anda kaku.”

Hal ini tidak mudah, justru karena kita berempati dan merasa ngeri atas tindakan dan gambaran yang kita lihat. Sejarawan terkenal Yuval Noah Harari menulis: “Kebanyakan orang Israel dan Palestina saat ini secara psikologis tidak mampu berempati dengan orang lain. Pikiran seseorang dipenuhi dengan kepedihannya sendiri sehingga tidak ada ruang bahkan untuk mengakui kepedihan orang lain.” Dalam wawancara ini.

Lebih penting lagi, dunia melakukan hal tersebut. Ratu: “Ketika kedua belah pihak mengabaikan kemanusiaan dan tidak lagi memandang musuh sebagai manusia, keadaan menjadi lebih buruk.”