BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Demonstrasi menentang kebrutalan polisi di Chicago setelah kematian seorang anak laki-laki berusia tiga belas tahun | sekarang juga

Ratusan orang turun ke jalan-jalan Chicago pada hari Jumat setelah seorang petugas polisi menembak dan membunuh seorang anak laki-laki berusia 13 tahun di kota itu pada akhir Maret. Rekaman bodycam kecelakaan itu dipublikasikan pada hari Kamis.

Malam harinya polisi mengejar anak laki-laki keturunan Hispanik, Adam dari Toledo. Dia akan memegang senjata api saat dia berlari. Petugas tersebut menyuruhnya untuk berhenti dan ketika dia melakukannya dan mengangkat tangannya, polisi menembaknya.

Para pengunjuk rasa melihat insiden itu sebagai contoh lain dari kebrutalan polisi yang berlebihan terhadap orang kulit berwarna Amerika. Agen yang terlibat dalam layanan kantor saat investigasi kecelakaan sedang berlangsung.

Polisi Chicago mengatakan mereka sedang memantau situasi di kota. Untuk berjaga-jaga, banyak petugas polisi telah membatalkan hari libur, sehingga lebih banyak orang akan tersedia jika protes tidak terkendali.

Perusahaan lokal menutup jendela mereka karena takut terjadi kerusuhan. Setelah kematian George Floyd pada tahun 2020, Chicago dilanda kerusuhan dan perampok. Untuk saat ini, protes di kota tetap damai, meskipun sekelompok pengunjuk rasa telah menghalangi lalu lintas untuk sementara waktu.

READ  Kompensasi Australia untuk anak-anak Aborigin diambil dari kerabat