BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dengan catatan infeksi global, kesenjangan vaksin sangat lebar

Pada 11 Januari 2022, seorang bayi dites corona di Yerusalem.Lapangan Menahem Kahana / AFP

Di seluruh dunia, lebih dari 22 juta infeksi dilaporkan setiap minggu, dan angka kematian tetap tinggi.

Varian Omigron dari virus corona menyebabkan tingkat infeksi yang belum pernah terjadi sebelumnya, dengan total lebih dari 22 juta infeksi korona dilaporkan minggu lalu. Pada gelombang sebelumnya, puncaknya tidak melebihi 6 juta tes positif per minggu. Eropa dan Amerika Utara telah melihat peningkatan jumlah laporan untuk beberapa waktu, dan angka di Asia dan Amerika Selatan telah meningkat pesat selama seminggu terakhir. Jumlah laporan di Afrika stabil. Oceania telah melihat peningkatan besar dalam jumlah laporan, tetapi gelombang Omigron tampaknya juga menghilang di sana. Tingkat kematian tetap sangat stabil, dengan pejabat kesehatan di semua negara bersama-sama mencatat sekitar 50.000 kematian minggu lalu. Pada awal tahun jumlahnya dua kali lipat. Satu demi satu infeksi di Belanda telah dilaporkan. Pada hari Jumat, RIVM mencatat hampir 58.000 infeksi, dan jumlah sebenarnya dari tes positif masih tinggi. Tidak semua keputusan dapat diimplementasikan karena overcrowding.

Kesenjangan vaksinasi tinggi, dan di negara-negara berpenghasilan rendah tingkat vaksinasi kurang dari 5 persen

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah menetapkan tujuan agar 70 persen dari semua orang divaksinasi pada tahun 2022. Situs statistik Dunia kita dalam data Diperkirakan target ini tidak akan tercapai di lebih dari seratus negara dengan tingkat injeksi saat ini. Menurut peringkat Bank Dunia, negara-negara berpenghasilan menengah hingga tinggi mencapai lebih dari 70 persen. Di negara-negara berpenghasilan rendah-menengah seperti Bolivia dan Indonesia, persentase mereka yang divaksinasi lengkap adalah sekitar 40 persen. Di negara-negara berpenghasilan rendah, termasuk Burkina Faso dan Uganda, kurang dari 5 persen dari rata-rata orang telah divaksinasi terhadap korona, sementara di Burundi dan Kongo-Kinshasa kurang dari setengahnya.

READ  Facebook menjanjikan internet gratis ke negara-negara miskin, tetapi tetap mengirimkan tagihan