BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pembatasan ekspor makanan dari India ke Argentina mengancam akan memicu inflasi

Pada bulan April, Modi secara terbuka menyatakan bahwa demokrasi terpadat di dunia siap untuk mengisi kesenjangan yang ditinggalkan oleh Ukraina di pasar biji-bijian dunia dengan meningkatkan ekspor gandum setelah lima rekor panen berturut-turut. India secara tradisional mengekspor hanya sejumlah kecil gandum dan menyimpan sebagian besar hasil panennya untuk konsumsi domestik.

Pada 12 Mei, Kementerian Perdagangan dan Industri India mengatakan sedang bersiap untuk mengirim delegasi ke sembilan negara untuk mengekspor 10 juta ton gandum pada fiskal ini – peningkatan tajam dibandingkan musim sebelumnya.

Tetapi aliran data berbahaya mengubah semua itu.

Pertama, tanaman gandum India terkoreksi ke bawah ketika gelombang panas tiba-tiba menghantam tanaman pada awal Mei. Kemudian, data 12 Mei menunjukkan bahwa inflasi di negara berpenduduk 1,4 miliar itu tinggi selama hampir delapan tahun sebagai akibat dari kenaikan harga pangan dan bahan bakar akibat perang di Ukraina.

Kantor Modi, khawatir dengan inflasi yang membantu menggulingkan pemerintah partai Kongres sebelumnya pada tahun 2014, mengatakan kepada Departemen Perdagangan pada 13 Mei untuk segera “menghentikan” ekspor gandum, kata seorang pejabat pemerintah. Karena kepekaan subjek.

“Ini (data inflasi) mendorong pemerintah untuk mengeluarkan perintah larangan ekspor gandum pada tengah malam,” kata sumber kedua.

Berita larangan India untuk menjadi satu-satunya eksportir gandum utama tahun ini mendorong gandum berjangka di Chicago sebesar 6% setelah pasar dibuka kembali pada hari Senin.

Baik kantor Modi maupun Kementerian Perdagangan tidak menanggapi permintaan komentar.

India adalah salah satu dari sedikitnya 19 negara yang telah memberlakukan pembatasan ekspor makanan sejak perang di Ukraina menaikkan harga, mengganggu perdagangan internasional di banyak produk pertanian dan memicu protes kekerasan di beberapa negara berkembang.

Untuk grafik interaktif, klik di sini: https: //tmsnrt.rs/3wZqRBV

Dari Delhi ke Kuala Lumpur dan dari Buenos Aires ke Beograd, pemerintah telah memberlakukan pembatasan kelaparan di seluruh dunia, bersama dengan faktor-faktor seperti kerusakan ekonomi dari epidemi Pemerintah-19, peristiwa cuaca buruk dan gangguan rantai pasokan. Mencapai ketinggian yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Program Pangan Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa (WFP) mengatakan pada bulan April bahwa jumlah orang yang hidup dengan kerawanan pangan yang parah – ketika ketidakmampuan untuk makan cukup untuk membahayakan hidup atau mata pencaharian mereka – telah berlipat ganda menjadi 276 juta di 81 negara sejak 2019. Itu berhasil sebelum konflik dimulai di Ukraina.

READ  Perubahan iklim sebenarnya menyebabkan penurunan jumlah spesies yang terancam punah di seluruh dunia

Perang, yang mengganggu ekspor dari dua kekuatan pertanian, Rusia dan Ukraina, diproyeksikan meningkat menjadi setidaknya 33 juta, terutama di Afrika sub-Sahara.

Di bawah aturan WTO, anggota dapat memberlakukan pembatasan atau pembatasan ekspor pada makanan atau barang lain jika itu bersifat sementara dan diperlukan untuk memperbaiki “kekurangan kritis”.

Piyush Goyal, menteri perdagangan India, mengatakan kepada Reuters bulan lalu bahwa dia telah menghubungi WTO dan Dana Moneter Internasional (IMF) untuk menjelaskan bahwa India harus memprioritaskan ketahanan pangannya sendiri, menstabilkan harga domestik dan melindungi dirinya dari penimbunan.

Tetapi pembatasan ekspor mengancam untuk mendongkrak harga pangan global: Michael Rutta, kepala ekonom di Praktik Ekonomi Makro, Perdagangan & Investasi Global Kelompok Bank Dunia, mengatakan menciptakan efek tak terduga dari krisis yang semakin dalam akan mendorong negara-negara lain untuk mengambil tindakan serupa.

Banyak ekonom mengatakan krisis pangan global sudah lebih buruk daripada tahun 2008, dipicu oleh faktor-faktor seperti kekeringan, pertumbuhan populasi global, peningkatan konsumsi daging di negara berkembang besar dan peningkatan penggunaan tanaman untuk industri makanan. Biofuel.

Defisit pada saat itu memicu protes di seluruh dunia, terutama di Afrika, yang menyumbang porsi yang relatif besar dari anggaran rumah tangga.

Simon Ewenett, seorang profesor perdagangan internasional dan pembangunan ekonomi di Universitas St. Galen, mengatakan pada tahun 2008 organisasi internasional meyakinkan pemerintah nasional bahwa akan ada pasokan makanan yang memadai di seluruh dunia, menghilangkan sebagian udara dari perahu mereka yang mendorong kontrol ekspor. . ..

“Sulit untuk melakukannya saat ini karena kita menghadapi kekurangan pasokan di Ukraina dan Rusia,” kata Ivenet, menambahkan bahwa ukuran panen musim panas dari produsen makanan utama akan membantu menentukan bagaimana situasi berkembang. Paruh kedua 2022.

Pada musim 2020/21, Ukraina dan Rusia menyumbang 28% ekspor gandum dunia, 15% ekspor jagung, dan 75% ekspor minyak bunga matahari, menurut data dari Departemen Pertanian AS.

Harga pangan dunia tetap tinggi selama dua bulan terakhir menjelang panen. Namun, sudah ada beberapa tanda masalah: kekeringan di Amerika Serikat akan mengurangi ukuran panen gandum musim dingin, sementara tanaman gandum di Prancis dilanda hujan es, angin kencang, dan hujan lebat bulan ini.

READ  Yaman memeras uang dari negara-negara Muslim Saudi untuk menembak dari penyelidikan PBB

Cuaca kering di Argentina, eksportir gandum terbesar keenam di dunia, telah menghentikan penanaman dan mendorong ekspektasi produksi untuk musim 2022/23.

Selain itu, suasana di forum internasional seperti G20 sekarang kurang kondusif, setelah bertahun-tahun populisme dan meningkatnya ketegangan di antara para pemain kunci geopolitik, kata Ewenett.

“Situasi saat ini dalam banyak hal lebih mengkhawatirkan daripada tahun 2008 dan melihat risiko terhadap stabilitas politik yang muncul saat itu,” katanya. “Enam sampai sembilan bulan di depan kita akan sangat menegangkan.”

Domino Jatuh

Beberapa negara telah memberlakukan pembatasan ekspor tahun lalu, memperketat pasokan makanan global. Tetapi setelah invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari, domino benar-benar mulai turun, karena harga biji-bijian dan minyak sayur dunia melonjak.

Pada bulan Maret, Argentina menaikkan tarif ekspor minyak kedelai dan tepung dan memberlakukan batasan yang lebih rendah pada ekspor gandum baru dibandingkan tahun lalu.

Indonesia, produsen minyak kelapa sawit terbesar di dunia, telah memberlakukan larangan ekspor gandum ke India sejak 28 April setelah sebelumnya membatasi ekspor minyak kelapa sawit, bahan penting dalam memasak dan membuat kue, dengan alasan “produk berlimpah dan terjangkau”.

India adalah importir minyak sawit terbesar di dunia dan Indonesia adalah salah satu pemasok utama. Indonesia mencabut embargonya pada 20 Mei.

Malaysia telah melarang ekspor unggas sejak awal bulan ini pada 23 Mei setelah kekurangan pakan ternak global diperburuk oleh konflik di Ukraina, yang mengganggu produksi unggas dan menyebabkan kenaikan tajam harga salah satu sumber protein termurah di negara itu.

Gelombang pembatasan ekspor telah mencapai seperlima dari kalori yang diperdagangkan secara global – lebih dari dua kali lipat dampak krisis pangan global terakhir tahun 2008, menurut Institut Penelitian Kebijakan Pangan Internasional (IFPRI) yang berbasis di Washington. Untuk mengurangi kemiskinan, untuk mengurangi di negara-negara berkembang.

“Tindakan semacam ini dapat memicu kepanikan atau penimbunan di pihak pembeli … yang mempercepat kenaikan harga,” kata peneliti IFPRI David Laporte Debukett.

READ  Voorburgs Dagblad | Museum Sophiahof di pintu Belanda-India

Uni Eropa – yang mencakup banyak importir makanan terbesar di dunia dalam hal nilai – menegaskan mitra dagangnya tidak boleh mengejar kebijakan proteksionis.

“Uni Eropa melanjutkan ekspor makanannya, dan semua orang harus melakukan hal yang sama,” kata Ketua Komisi Uni Eropa Ursula von der Leyen dalam pidato bulan ini.

Mengamankan pasokan dalam negeri

Bahkan sebelum perang di Ukraina, pemerintah Argentina, yang berjuang dengan inflasi domestik lebih dari 60%, mengambil tindakan akhir tahun lalu untuk membendung kenaikan harga pangan lokal. Ini memberlakukan pembatasan ekspor jagung dan gandum selain larangan ekspor daging sapi sebelumnya.

Setelah invasi Rusia, Rusia mengambil langkah-langkah tambahan dan menaikkan tarif ekspor minyak dan tepung kedelai olahan.

Argentina adalah pengekspor minyak kedelai dan makanan terbesar di dunia, dan pemasok jagung terbesar kedua dan pengekspor utama gandum.

Sebuah sumber di Kementerian Pertanian Argentina, yang menolak disebutkan namanya karena tidak diizinkan berbicara kepada media, mengatakan prioritas pemerintah adalah mengamankan pangan untuk konsumsi dalam negeri.

Bukti menunjukkan bahwa pembatasan ekspor yang diberlakukan pada akhir 2021 mungkin telah membantu melindungi pabrik dan konsumen domestik dari kenaikan tajam harga internasional menyusul konflik di Ukraina.

Tapi Gustavo Idigorus, kepala organisasi CIARA-CEC untuk pengolah dan eksportir biji-bijian di Argentina, mengatakan pemerintah sedang berjuang untuk mengatasi inflasi harga pangan di Argentina, meskipun pembatasan ekspor dan pajak yang lebih tinggi, yang tinggi bahkan sebelum konflik. Ukraina harus mengakhirinya.

Dengan integrasi Buenos Aires, harga roti telah meningkat sebesar 69%, daging sebesar 64% dan sayuran sebesar 66% dalam setahun, memaksa orang untuk mengubah kebiasaan makan mereka dan mencari penawaran yang lebih murah.

Edith Elizabeth Blu, 39, seorang penjaga toko di Buenos Aires, melakukan perjalanan bermil-mil dari rumahnya ke Greater Central Market di ibu kota Argentina untuk mendapatkan harga yang terjangkau untuk bahan makanannya.

“Saya bekerja delapan jam sehari, dan kenyataannya, saya sering berpikir untuk mencari pekerjaan sampingan untuk menutupi pengeluaran saya,” kata Blue.