BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dengan cerita dan mainan, aktivis lingkungan berjuang menyelamatkan rawa-rawa Indonesia: The Tribune India

Indira, 5 April

Sekelompok kecil pemuda Indonesia setinggi lutut menanam pohon bakau di pantai dekat Laut Jawa di bawah pengawasan aktivis lingkungan setempat, Samsudin.

Samsudin, mantan guru sekolah, kini telah mengabdikan hidupnya untuk keselamatan dan menggunakan boneka serta dongeng untuk menyebarkan pesannya kepada kaum muda tentang pentingnya melindungi rawa-rawa di daerah yang terkikis oleh pantai.

“Untuk mencegah kami diserang, kami menanam rawa, hutan untuk hewan, dan oksigen untuk kami tinggali. Saya merangkai semuanya ke dalam cerita saya,” kata Samsudin, 50 tahun. “Dan tarik mereka keluar.

Indonesia adalah rumah bagi lebih dari seperlima hutan bakau dunia, yang secara alami memungkinkan terjadinya debit air pasang yang tinggi. Namun selama bertahun-tahun, masyarakat pesisir telah menebang pohon untuk membuka jalan bagi tambak ikan dan udang serta sawah.

Samsudin mengajar anak-anak setempat yang berusia antara 11 dan 15 tahun tiga kali seminggu tentang cara merawat lingkungan, terkadang dengan boneka monyet dan orangutan.

Samsudin, yang menggunakan nama, berjasa membantu mengolah 700 hektar lahan di wilayah tersebut.

Dengan usahanya yang difokuskan di dalam negeri, masalah ini telah menjadi perhatian nasional dan Indonesia baru-baru ini meluncurkan salah satu kampanye terbesar di dunia untuk merebut kembali lahan basah, dengan target 150.000 hektar (370.660 hektar) setiap tahun di sembilan provinsi pada tahun 2024.

Indonesia, yang memiliki ribuan pulau, memiliki sekitar 3,3 juta hektar lahan basah, dan lebih dari 600.000 hektar terancam, kata Hortono, kepala Organisasi Pemulihan Rawa, kepada Reuters.

Kementerian Kehutanan Indonesia memperkirakan lebih dari 1,8 juta hektar lahan basah telah rusak sejak 2017.

Hortono, yang memiliki nama yang sama dengan banyak orang Indonesia, mengatakan alasan utama kehancuran Indonesia adalah pembalakan liar dan perubahan lahan.

READ  Pusat gempa dilaporkan di bawah dasar Samudra Pasifik, namun tidak ada peringatan tsunami yang dikeluarkan.

Kugab Rudianto, aktivis Indira Gandhi lainnya, yang membudidayakan rawa dituduh merusak rawa-rawa di pesisir timur ibu kota Jakarta itu.

Menurut Samsud, mengajar tentang masalah ini adalah pekerjaan cinta, dan meskipun dia mengakui kepada beberapa orang di keluarganya sendiri, dia mempertanyakan mengapa dia menghabiskan begitu banyak waktu untuk itu.

Tapi bagi Muhammad Jeffrey yang berusia 12 tahun, salah satu murid Samsudin, pelajaran itu bergema.

“Saya ingin melindungi lingkungan karena itu penting bagi manusia,” katanya. Reuters