BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Desainer industri Tom at Zwolle melihat ke dalam: ‘Taman itu seperti lukisan’

Tom Diesel (37) sebagai seorang industrial designer memperindah interior orang lain sedikit, tapi bagaimana dengan rumahnya sendiri? Mari kita lihat rumahnya yang penuh sejarah: sebuah monumen kota di distrik A-London di Svolley. “Saya mendesain banyak furnitur sendiri.”

Tom tinggal di Zwolle di Aa-Landen dengan anjingnya dan lima ayam. Dia sebelumnya tinggal di Eindhoven, di mana dia belajar di Akademi Desain. Hingga beberapa tahun lalu pihak SMK Svole mendekatinya untuk menjadi kepala sekolah pendidikan baru di Sibap. “Begitulah cara saya datang ke Svolley.”

Teks berlanjut di bawah foto.

Awalnya dia tinggal di pusat Tom Svoll. “Di gedung yang indah dengan atap setinggi empat meter dan marmer di lorong-lorong. Tapi aku merindukan sebuah taman. Jadi dia membeli rumah di Redgreen pada tahun 2020 untuk mencari sesuatu yang berbeda. “Ini adalah monumen kota yang dirancang oleh seorang arsitek pada tahun 1970-an Panggung Bennokan

Aksen pada windows

Beberapa orang bisa ‘melihat’ melalui sebuah rumah. Mereka melihat potensi dan melakukannya. Tom bisa melakukannya. “Ada berbagai macam sudut di rumah. Tapi saya segera melihat peluang untuk tata letak yang lebih baik.

Renovasi dapat dimulai dengan bantuan kontraktor dan gambar oleh desainer Esme Moss. Pertama, Tom bersikeras pada jendela besar. “Ketika saya pergi ke sini, jendela-jendela tinggi ditutupi dengan tirai tebal. Pikir itu memalukan! Melihat ke luar jendela, taman yang indah tampak seperti lukisan.

Teks berlanjut di bawah foto.

Dari warna cerah hingga industrial

Dapur berwarna merah cerah dan perapian biru pada saat itu memunculkan warna-warna netral. “Saya pikir gaya hidup industrial yang elegan sangat cocok dengan rumah. Jadi lantai cor dan aksen hitam.” Tapi tidak semua warna hilang. “Tangga spiral kuning dibiarkan tetap, dan saya pikir itu bagus. Dan kotak kayu yang terbuat dari kayu lapis menambah panas,” kata Tom.

READ  Petugas Komunikasi - Rutgers, Utrecht/Amsterdam / Villamedia

Teks berlanjut di bawah foto.

Untuk desain Anda sendiri

Hampir semua perabotan di rumah didesain tom Dibuat sendiri atau oleh sesama desainer dan mahasiswa. Dari sofa kulit hingga lampu kaca yang meledak-ledak. “Saya sangat bangga dengan meja samping di lorong. Saya melakukan ini untuk merek furnitur saya sendiri, IJcoon. Ketinggian yang berbeda memberikan lapisan ruang yang menyenangkan.

Teks berlanjut di bawah foto.

Museum Ruang Tamu

Selain perabotan khusus, rumah Tom meledak dengan aksesori yang menarik. “Saya seorang kolektor. Saya melihat lemari kayu di ruang tamu sebagai kotak tipe besar dengan ornamen khusus. Ini semacam museum ruang tamu, “tertawa Tom.

Teks berlanjut di bawah foto.

Tom menyoroti beberapa item khusus di dinding dan lemari pajangan. “Saya mengoleksi burung ukir kayu dengan gaya Art Deco. Burung dibuat dari kayu yang sangat berat di Indonesia pada tahun lima puluhan. Sekarang saya punya delapan. Kait celana pada etalase sedikit setelah nol tahun. Saya mengevaluasi mereka melalui acara TV Tussen Kunst en Kitsch. Mereka nyata, saya tidak mengharapkan itu. Mereka masing-masing bernilai 200 euro!

Taman karangan bunga liar

Taman luas di selatan belakang rumah. Ini adalah tempat favorit Tom dan bunga berwarna-warni melompat keluar dari rumput hijau di mana-mana. “Rasanya seperti karangan bunga liar.”

Teks berlanjut di bawah foto.

Filsafat di tahun tujuh puluhan

Bukan kebetulan jika taman yang luas itu berbatasan langsung dengan tetangga. “Titik awal arsitek pada tahun 1970-an adalah untuk memungkinkan orang berkomunikasi secara langsung satu sama lain, sehingga taman menyatu seperti teka-teki. Pesta utama bahkan diadakan.

Teks berlanjut di bawah foto.

Tom mendesain kandang ayamnya sendiri. Foto: Zwolle terdekat.

Sarang ayam di rumah

Hal pertama yang harus Anda perhatikan saat memasuki taman adalah peternakan unggas. Tom mendesain rumah ayam hijau. “Saya membelinya di lantai atas di toko, tapi saya pikir itu terlalu kecil. Jadi saya mengupgradenya ke dasar kayu hijau.

READ  Tongkat tidak dapat diseret: 'Mereka akan merebutnya dari tangan kita kapan saja'

Zwolle dan Eindhoven

Rekonstruksi sekarang hampir selesai, kata Tom. “Anda harus membuat skor saya seperti studio saya di lantai atas dan melewati t. Saya masih ingin berurusan dengan kamar mandi kuno.

Teks berlanjut di bawah foto.

Fakta bahwa hati Tom terletak di Praband selain Sowley dapat dilihat dari dua ubin dinding di Sowell dan Eindhoven di perapian. Tom akan terus tinggal di rumahnya untuk sementara waktu. “Mungkin suatu hari saya akan kembali ke Praband. Saya akan merindukan rumah yang indah ini dan orang-orang yang cantik dan suka membantu di lingkungan ini.

Bisakah kita masuk ke dalam rumahmu juga? tinggalkan!

Lebih menarik: