BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dewan Hak Asasi Manusia PBB memberikan suara menentang debat tentang Uyghur

Reuters

NOS. Berita

Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa telah memutuskan untuk tidak membahas pelanggaran hak asasi manusia di Provinsi Xinjiang, Tiongkok. Usulan negara-negara Barat untuk memasukkan masalah ini ke dalam agenda tidak mendapat suara mayoritas hari ini. Selain China sendiri, Indonesia, Qatar, Kuba, dan Uni Emirat Arab, antara lain, menolak membahas masalah tersebut.

Lima minggu lalu, PBB menyimpulkan bahwa China telah melakukan “pelanggaran hak asasi manusia yang serius” terhadap warga Uighur di Xinjiang. Menurut para peneliti, ada penyiksaan sistematis dan perlakuan buruk di kamp-kamp pendidikan ulang di mana anggota minoritas Muslim ditahan.

Setelah laporan itu diterbitkan, AS dan Inggris, di antara negara-negara lain, mengundang diskusi tentang Uyghur di Dewan Hak Asasi Manusia PBB. Ini akan menjadi pertama kalinya badan PBB membahas situasi hak asasi manusia di China.

19 negara menentang, 17 menentang

“Kita tidak bisa mengabaikan pelanggaran serius dan sistematis terhadap hak asasi manusia,” kata diplomat Inggris Simon Manley bulan lalu. Dewan ini tidak boleh diam dan tidak bisa.”

Namun, badan PBB, yang dibentuk pada tahun 2006 untuk memantau kepatuhan terhadap perjanjian hak asasi manusia, sekarang melakukannya. Dari 47 negara anggota Dewan Hak Asasi Manusia, 19 memilih menentang membahas pelanggaran hak asasi manusia di Xinjiang, dan 17 mendukung. Sisanya 11 anggota abstain, termasuk Brasil dan Ukraina.

Berikut pro dan kontranya:

Beijing memiliki kursi tetap di Dewan Hak Asasi Manusia PBB. “Selalu sulit bagi negara-negara untuk memilih menentang anggota tetap,” kata seorang diplomat Barat kepada Associated Press sesudahnya. Dia mengakui bahwa sangat sulit bagi negara-negara yang memiliki hubungan ekonomi atau politik dengan China, seperti Kazakhstan, untuk angkat bicara.

Setelah hasil diumumkan, aula di Jenewa tempat Dewan Hak Asasi Manusia bertemu disambut dengan tepuk tangan, yang jarang terjadi pada pertemuan badan PBB.

laporan

Investigasi PBB terhadap Uyghur, yang dirilis pada akhir Agustus, telah berjalan selama tiga tahun. Laporan tersebut mengikuti serangkaian publikasi oleh media internasional dan organisasi hak asasi manusia tentang perlakuan terhadap minoritas Muslim China.

Diduga bahwa Beijing, yang secara konsisten membantah tuduhan ini, berusaha mencegah laporan tersebut dipublikasikan.

Reporter China Schord Den Das melakukan perjalanan melalui Xinjiang dua tahun lalu dan memberikan laporan ini tentang Uyghur:

Penjara, Hukuman, dan Cuci Otak: Nasib Uyghur