BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Merek suka mengatakan mereka membebaskan wanita, tetapi tidak membayar pekerja tekstil dengan upah yang adil.”

“Merek suka mengatakan mereka membebaskan wanita, tetapi tidak membayar pekerja tekstil dengan upah yang adil.”

Hingga 75% dari semua konsumen ingin merek pakaian diwajibkan secara hukum untuk transparan tentang upah yang mereka bayarkan kepada pekerja pakaian. Setelah banyak janji kosong, kini saatnya warga mengambil tindakan sendiri. Eileen Haverhals dan Tatiana De Wei dari Fashion Revolution Belgia menuntut upah layak bagi pekerja garmen melalui Inisiatif Warga Eropa “Pakaian yang Baik, Pembayaran yang Adil”.

Kami tidak bisa mengatakannya dengan cukup keras: Wanita adalah kekuatan pendorong di belakang industri mode, salah satu yang terbesar di dunia. Namun, pekerjaan mereka tetap tidak sopan dan tidak dibayar, tidak peduli seberapa besar merek ingin kita percaya bahwa mereka adalah wanita. Pembebasan. Perusahaan mencari lebih banyak cara untuk memproduksi semurah mungkin, dan upah yang adil bagi pekerja garmen bukanlah inti dari hal ini.

Merek pakaian memperluas produksi mereka ke negara-negara seperti Ethiopia, di mana pekerja tekstil Hasilkan di bawah $30 (lebih dari $30) per bulan. Selain upah di Bangladesh, ini adalah salah satu upah terendah untuk pekerja tekstil di dunia. Upah yang lebih rendah ini terutama mempengaruhi perempuan dan pekerja tamu, memicu ketidaksetaraan gender dan ras. berdasarkan Buku Harian Pekerja Garmen Selain itu, pekerja tekstil di Bangladesh harus bekerja setidaknya 10 jam sehari, enam hari seminggu, untuk menjalani kehidupan yang layak. Dengan kata lain: kemampuan untuk mendapatkan upah layak. Upah hidup ini berbeda dengan upah minimum. Upah minimum mengacu pada upah minimum yang bisa Anda dapatkan di Bangladesh atau Indonesia, misalnya, yang biasanya masih terlalu rendah untuk hidup. Upah layak memastikan bahwa Anda dapat memenuhi kebutuhan dasar Anda seperti makanan, pendidikan, perumahan dan kesehatan.

READ  Aplikasi ride-hailing Lyft terpukul di Wall Street setelah PHK diumumkan

janji kosong

Perusahaan semakin merasakan napas panas konsumen di leher mereka. Alhasil, merek fast fashion seperti H&M dan Primark telah berjanji untuk lebih berkomitmen pada karyawannya. Dengan “Peta Jalan H&M Menuju Upah Hidup yang Adil”, merek tersebut mengumumkan pada tahun 2013 bahwa pada tahun 2018 850.000 pekerja garmen Dia akan membayar upah layak.

Merek suka mengatakan mereka membebaskan wanita, tetapi pekerja tekstil tidak membayar upah yang adil

Sayangnya ini tidak pernah terjadi. Langkah-langkah telah diambil untuk sistem penggajian Lebih banyak pemetaan dan memberi pekerja garmen lebih banyak ruang untuk bernegosiasi di pabrik garmen, tetapi upah seperti itu sebagian besar tetap ada tak tersentuh. Selain itu, Primark membuat banyak janji. Merek akhirnya mendapat file permohonan menusuk di bawah hidungnya, yang menimpa hampir delapan puluh ribu pekerja toko karena mereka tidak menerima upah layak,

Mencegah lebih baik daripada mengobati


Ada juga banyak menunggu di tingkat kebijakan. Pada Maret 2022, Komisi Eropa mengadopsi Strategi UE untuk tekstil berkelanjutan Bersertifikat, dengan fokus pada produksi sirkular dan mengurangi jejak lingkungan bisnis. Ini berisi bagian tentang mempromosikan kondisi kerja yang adil dan menunjukkan Panduan tentang uji tuntas keberlanjutan perusahaan. Ini adalah proposal yang diluncurkan pada 23 Februari 2022. Di sini, penghormatan terhadap hak asasi manusia di sektor bisnis dibahas secara lebih rinci, tetapi tidak ada yang konkret tentang upah layak. Apalagi proposal itu hanya menyangkut perusahaan besar dengan lebih dari 250 karyawan dan tidak memperhitungkan UKM. Namun, karena fokus pada akhirnya adalah mendeteksi pelanggaran daripada mencegahnya, peraturan ini tertinggal.

Bagaimana bisa salah satu industri terbesar di dunia gagal membayar upah layak untuk pekerja garmen?

Ada juga komite komunikasi di Pekerjaan yang layak di seluruh duniayang bertujuan untuk mengakhiri pekerja anak dan kerja paksa. Meskipun komunikasi ini menunjukkan komitmen sosial, komunikasi ini tetap ambigu dalam masalah upah yang adil. Tanpa tindakan konkrit, perusahaan yang tidak mematuhi tindakan tersebut tidak dapat dikenakan sanksi secara konkrit.

READ  "Saya mengerti apa yang dilakukan kurangnya perspektif terhadap imigran tidak berdokumen"

Dampak sosial yang besar

Pekerja garmen merasakan kurangnya upah yang baik dengan cara yang berbeda. Mereka sering harus mengambil pinjaman bulanan untuk memenuhi kebutuhan dasar mereka seperti makanan. Ini juga mendorong pekerja anak. Lagi pula, anak-anak sering dikirim ke pabrik untuk menambah upah miskin dalam keluarga. Upah yang lebih rendah juga berarti bahwa pekerja tidak dapat mempersiapkan diri untuk periode ketika pendapatan lebih rendah. Beginilah cara Anda menandai masa kelaparan pekerja garmenkarena mereka tidak membayar tenaga kerja yang sudah dikirim untuk pesanan.

Bagaimana bisa salah satu industri terbesar di dunia gagal membayar upah layak untuk pekerja garmen? Selain melanggar janji dan tindakan mengikat yang lemah, kami melihat bahwa keuntungan besar bagi merek sering kali tetap berada di pucuk pimpinan perusahaan. Kerja manual yang rajin tidak cukup dihargai.

Pakaian bagus untuk upah yang adil

Karena itulah kampanye Good Clothing Fair Pay ingin memasukkan pembayaran upah layak dalam agenda. Ini adalah Inisiatif Warga Eropa (ECI) yang ingin mendorong Komisi Eropa untuk mengerjakan serangkaian undang-undang sponsor yang jelas. Ini harus memastikan bahwa semua pekerja tekstil di perusahaan yang mengimpor produk ke UE menerima upah layak. Organisasi membutuhkan satu juta tanda tangan untuk ini. Dengan suara Anda, Anda dapat memastikan bahwa organisasi yang melakukan kampanye, seperti Kampanye Pakaian Bersih, Perdagangan Internasional yang Adil, dan Revolusi Mode, dapat duduk bersama Komisi Eropa.

Terima kasih untuk tanda tangan Anda Mereka dapat meningkatkan tekanan pada komisi untuk mengerjakan undang-undang yang menjamin upah layak bagi orang-orang yang membuat pakaian kita.