BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Di balik perang: ketakutan akan kecelakaan nuklir di Zaporozhye |  Saat ini

Di balik perang: ketakutan akan kecelakaan nuklir di Zaporozhye | Saat ini

Koresponden perang Hans Jaap Millesen menceritakan kisah orang-orang di balik perang di Ukraina untuk NU.nl. Hari ini dari Zaporizhzhia, di mana kekhawatiran berkembang tentang pemboman di sekitar pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa.

“Saya sangat terkejut sehingga saya tidak bisa membantu siapa pun,” kata Serafima Raikova tentang hari yang tak terbayangkan terjadi. Dokter resusitasi berusia hampir 26 tahun itu adalah korban misil yang melihat di rumah sakitnya apa yang bisa dilakukannya terhadap orang-orang. Beberapa minggu yang lalu, Zaporizhia, kota tempat dia tinggal, diserang hampir setiap hari oleh Rusia, dan puluhan orang terbunuh dan terluka.

Serafima berada di rumah di apartemennya malam itu ketika terjadi ledakan. Aku berlari ke lorong dan ledakan besar terjadi. Semuanya berguncang dan rudal Rusia membuat beberapa tetangga blok apartemennya menghilang ke kedalaman.

“Saya berlari dan tidak mengalami cedera, tetapi sama terkejutnya dengan orang lain. Saya harus bertindak seperti dokter, tetapi saya hanya melihat orang-orang hijau.” Mereka merujuk pada kode warna yang digunakan untuk mengidentifikasi orang yang terinfeksi mana yang harus dirawat terlebih dahulu. “Hijau berarti cedera ringan, tanpa pecahnya pembuluh darah, tapi itu tentu saja tidak benar. Untungnya, ambulans dengan cepat dapat menyelesaikan kasus serius dengan segera.”

Tewas dan terluka dalam serangan roket di pusat Zaporizhia.


Tewas dan terluka dalam serangan roket di pusat Zaporizhia.

Tewas dan terluka dalam serangan roket di pusat Zaporizhia.

gambar: Hans Jaap Millesen

Hanya target sipil

Dia masih berdiri shock di rumput di bawah apartemennya yang rusak. “Saya harus pergi bekerja keesokan harinya selama 20 jam. Kemudian saya merawat dua tetangga saya. Jantung tetangga saya yang berusia 87 tahun berhenti, dan saya mulai lagi, tetapi kemudian berhenti secara permanen.”

READ  Berlin: Vaksinasi wajib untuk petugas kesehatan dan personel militer | Luar negeri

Serafima mengatakan dia tidak mengerti apa-apa tentang tindakan Rusia. Mereka telah kehilangan akal dan bukan lagi manusia. Hanya ada sasaran sipil di sekitar ini.

Pemboman kota Zaporozhye meningkat secara signifikan setelah aneksasi ilegal Rusia, pada akhir September, dari bagian provinsi dengan nama yang sama, dengan ibu kota Zaporizhzhya.

Takut terjadi kecelakaan besar seperti yang terjadi di Chernobyl

Oleksandr Staruch adalah gubernur distrik ini, yang juga termasuk pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa, di bagian yang dikuasai Rusia. “Omong-omong, orang asing percaya bahwa seluruh provinsi diduduki oleh Rusia, jadi pengusaha kadang-kadang mendapat masalah di sini, karena ada hukuman untuk bagian yang diduduki itu,” kata gubernur.

Dia mengenakan seragam hijau yang sama dengan Presiden Zelensky dan diterima di lokasi rahasia. Dia takut akan kecelakaan besar, seperti yang terjadi di Chernobyl. Hal ini karena PLTN yang jaraknya sekitar 80 kilometer itu kadang tersambung ke jaringan listrik dan kadang tidak, serta ada juga pertempuran di dekatnya.

“Harus ada zona demiliterisasi di sekitarnya, jika tidak maka akan terjadi kesalahan. Ada tentara Rusia di ruang bawah tanah pabrik. Kami mencoba untuk tetap berhubungan dengan karyawan Ukraina, tetapi ini sering tidak berhasil. Kami membutuhkan bantuan khusus. kabel untuk itu rusak dan hampir tidak ada Handphone”.

Dia mengatakan dia memiliki rencana evakuasi jika terjadi bencana nuklir. “Dan kami memiliki yodium dua kali lebih banyak dari yang kami butuhkan.”

Warga kota bertanya-tanya apakah rencana evakuasi ini bisa berhasil. “Anda mendapatkan kekacauan lalu lintas terbesar yang dapat Anda bayangkan jika terjadi kesalahan di pembangkit listrik,” kata warga Pavel Hollikov. Dia sendiri tetap di Zaporizhzhia, tetapi mengirim keluarganya ke luar negeri.

READ  Beluga XL terbaru keluar dari toko cat dengan kedipan mata | gambar-gambar

Mereka ingin membuat panik

Serafima Raikova, seorang dokter resusitasi, percaya bahwa rumah sakit tidak akan mampu mengatasi bencana seperti itu. Tentu saja bukan rumah sakitnya. “Kami pernah menjadi rumah sakit untuk COVID-19, itu berhasil. Tetapi tidak ada ide apa yang harus dilakukan dalam bencana nuklir.”

Sementara itu, Zaporizhzhia hidup dengan ancaman konstan rudal “biasa” dan kamikazedrone. Gubernur percaya bahwa Rusia menembak terutama di kota karena frustrasi, karena mereka tidak bisa mendapatkannya. “Di masa lalu mereka menembak lebih khusus ke tentara kita. Tapi sekarang target sipil. Mereka ingin membuat panik.”

Serafima mengatakan dengan wajah sedih bahwa dia curiga dia menderita PTSD. “Sekarang saya tinggal bersama orang tua saya lagi dan saya sudah histeris ketika saya pikir sebuah rudal akan menghantam di sana juga. Kami tidak aman di mana pun di sini. Saya sangat marah, tetapi saya lebih takut daripada marah. “